Thursday, July 4, 2019

Make up, skin care dan kebahagiaan diri

Assalamualaikum,

Dulu, jaman 10 tahunan yang lalu, saya belum doyan make up, let say, karena saya nggak mampu beli dan saya nggak punya kapabilitas untuk membuat wajah saya mendingan menggunakan make up. Awal-awal saya menggunakan make up pun alis saya ancur-ancuran, Ibu saya pun saat itu bilang, "Dek, alismu kok kereng sih, mending nggak usah dialisin disisir aja kayak mama", tapi enggak, saya nggak puas, belum tentu kebiasaan Ibu saya akan berdampak sama dengan apa yang bisa saya lakukan, eciyeeeh, bangga amat. Tapi emang iya sih, alis saya itu tipis, kalo nggak "dicerengi" deuh gundul, hahaha.

Tapi emang dulu kalau saya dandan (alis dan lipen doang sih) nggak oke, karena saya nggak punya junjungan untuk belajar make up.

Ibu saya? Ya well, makeup beliau dari dulu revlon aja dong, yang ternyata setelah saya coba-coba terlalu berat untuk kulit saya. Saya jadi bernoda hitam juga gara2 blush dari revlon. Tapi emang cocok-cocokan kan ya, kebetulan saya nggak cocok, ibu saya cocok, so nggak mau ngejudge.

10 tahunan lalu saya masih bertahan hanya pakai lipstick dan pensil alis yang samar-samar tipis banget, karena Ibu saya bilang kereng itu tadi, "kereng" itu galak kalau orang Jawa bilang ya, hehehe, siapa tau ada yang curious. Sejam dua jam kemudian wajah udah kumus-kumus aja. Saat itu dimana saya masih berusia 20puluhan merasa, halah, kulit saya lumayan putih kok, nggak usah diapa-apain juga masih keliatan oke tapi nggak laku-laku, hahaha. Baru akhirnya bertemu teman lama saya yang bilang ke saya, kulit itu harus dirawat loh, iya sih masih 20 tahunan masih belum kerasa, ntar saat umur sudah di atas 30 tahun kerasa banget bedanya. 

Gara-gara hal itu akhirnya saya belajar untuk pakai skincare, cuma sabun muka macam biore dan ponds, baru tau kalau bentuk kulit itu ada macam-macam. Ada yang normal, kering, berminyak dan kombinasi. ternyata kalau saya pakai sabun A, kulit jadi kering banget, kalau pakai sabun B jadi bagiamana, pakai C cocok, dari situ saya tau, ooh ternyata saya kulitnya cenderung normal ke kering, alhamdulillah juga jarang jerawatan, jadi memang kandungan minyaknya kecil. Lalu teman saya yang lain mengajak saya ke dokter langganannya, di sana saya belajar pakai day and night cream. Sempat vakum paska saya melahirkan, karena ngerem di rumah terus. kulit jadi kerasa banget bedanya, mulai muncul keriput di dahi, huwaah takuut. Akhirnya saya pakai skin care lagi, saya jadi ingat sempat posting skin care saya beberapa waktu lalu, kayaknya bahasan skin care kita stop dulu deh, bahas make up aja, hahaha.

Semakin kesini, semakin saya terinformasi tentang make up, plus juga saya akhirnya punya uang sendiri juga. Jadi, bisa beli macem-macem dong. Tadinya saya nggak pernah pakai foundation, bb cream dan sebagainya. Akhirnya saya kenal juga peralatan-peralatan itu. 

Dulu, saya bahkan nggak pernah pakai bedak tabur, saya kenal bedak tabur juga karena sepupu saya saranin saya pakai bedak tabur supaya tidak terlalu kumus-kumus. Lalu beberapa tahun lalu, saya akhirnya mainan lipstik, sebelumnya saya hanya pakai lipstik selera Ibu saya, you know, revlon. Akhirnya kenal purbasari dengan lipmattenya itu, sepertinya gara-gara itu akhirnya merembet ke macam-macam produk make up lain. Dan tidak bisa berhenti, gara-gara banyak beauty vlogger dan beauty influencer di berbagai media sosial yang mempromosikan banyak produk make up yang macam-macam. Dari yang terjangkau sampai yang harganya saya cuma mampu bengong doang, hahaha. 
My kind of make up
Produk make up terakhir yang saya purchase adalah Make Over Cushion, semacam foundation/BB cream dalam compact case begitu, hehehe. Saking sukanya coba-coba jadi pengen buat konten beginian sendiri kan ya, semacam "make up buat ngajar ala bu dosen imut" halah banget, hahahaha. 2 postingan terakhir saya naga-naganya keliatan banget gitu ya ingin buat konten video youtube sendiri, hihihi. 

Anyway, dulu saya juga orang yang merasa kalau perempuan dandan itu nggak percaya diri pada dirinya sendiri, tapi semakin kesini semakin merasa, ini masalah kebahagiaan. I'm happy, karena saya cukup mampu membeli make up saya sendiri, I'm happy, karena saya mampu memulaskan make up di wajah saya walaupun tidak sesempurna Fatya Biya ataupun Tasya Farasya (kalau nggak tau googling aja, hahaha), I'm happy, because turn out, I'm pretty ... hihihihi. 

Jadi terserah orang mau bilang saya menor atau apa, saya bahagia, itu saja :)   



I think that's all, thank you

Wassalamualaikum,

3 comments:

Latree said...

cantik kok...

Fenty Fahminnansih said...

@mbak latree : hi mbaaak, alhamdulillah :)

ramalan2d said...

cantik nya mbak

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...