Thursday, January 24, 2019

Saat Bapak liputan luar kota

Assalamualaikum,

Photo by Jenn Evelyn-Ann on Unsplash
Saya pernah cerita bagaimana rasanya menjadi istri jurnalis, dimana bisa saja tiba-tiba saya ditinggal tugas tengah malam, atau tiba-tiba ditinggal tugas selama seminggu lebih. Well, saya memang masih kesal sih misalkan itu terjadi, tapi bisa apa coba, kan sudah jadi resiko, hehehe.

Tapi memang cukup berat sih ketika suami tidak ada di rumah, kemudian tiba-tiba saya sakit, atau tiba-tiba anak saya sakit. Berat karena tidak ada yang membantu, berat saat saya sakit dan harus take care anak saya sendirian. Walaupun sebenarnya saya tidak sendiri, karena saya memang masih tinggal bersama orang tua saya. Tapi anak saya kan tanggung jawab saya, bukan tanggung jawab Uti Akungnya. 

Salah satu hal yang harus dilakukan tiap hari adalah antar anak, dimana ya teman-teman, saya tidak bisa naik motor, hehehe. Bisa naik mobil sih, tapi belum punya sendiri, hehehe, nah mobilnya dipakai Uti Akungnya dong, bukan eike. Jadi saya sangat-sangat terbantu dengan ojol. Setiap Bapaknya liputan luar kota, misalnya kali ini, sampai 2 minggu, saya akan pesan ojek online, selalu tanya kepastian dulu ke bapak ojeknya, "Pak/mas, saya bawa anak 5 tahun, bisa?" karena saya merasa nggak semua ojol mau mengangkut 2 orang sekaligus. 

Beruntungnya sih selalu dapat yang mau, karena kalau saya pakainya taxi online terus, yah 2 minggu bisa berapa rupiah yes ? hehehehe. So I'm grateful ada ojek online ini, bisa lumayan menghemat pengeluaran dan anti capek-capek. 

Anyway, selain masalah antar-antar ini, kalau saya sendirian aja sama anak saya di rumah dan kemudian saya capek, lalu anak saya sedang jadi attention seeker, aduh mulai deh saya jadi galak, dan itu membahayakan kan? Jadi kembali lagi, saya sebenarnya takut, beneran, saya nggak boleh sedang sakit, sedang hectic dan sedang ngantuk kalau hanya berdua dengan anak saya, karena saya bisa jadi galak banget, padahal kan nggak boleh, huhuhu. 

Saya jadi ingat dengan ucapan teman saya, yang penting ibunya terpenuhi dulu kebutuhannya baru bisa mikir urusan anaknya, jadi Ibu-ibu kita harus tetap waras, cukup tidur, cukup vitamin dan cukup bahagia xD

Dear Bapak, keep healthy, biar di sini juga tenang, dan jangan lupa pulang bawa uang #eh
dan, Dear Ibu, keep your sanity always ... *wink*

I think that's all, thank you

Wassalamualaikum,

2 comments:

Adiitoo said...

Curhatan istri jurnalis. Hahaha. Setiap kali keluar kota sama dan sekamar sama teman yang sudah punya anak, senang aja melihat mereka nelepon anaknya dulu sebelum tidur atau sesudah bagun tidur. atau cerita soal keluarganya. hehehehe

Fenty Fahminnansih said...

@aditoo : hahaha, keliatannya harus bikin pengalaman yang serupa mas, biar tau sendiri rasanya xD

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...