Saturday, March 10, 2018

Bahagia itu sesederhana ...

Bisa ngurangin berat badan dua kilogram, hahahaha

Hai kalian, Assalamualaikum ...

Memang di usia saya yang masih kepala 2 (tapi boong) ini, susah banget mau mengurangi berat badan, lebih ke mental mungkin ya, plus support juga dari lingkungan. Masalahnya lingkungan support saya untuk makan dan bahagia aja terus, tapi jadi lupa sama berat badan. Ada yang bilang ya udah kali ya, udah nikah ini, nggak usah mikir berat badan lagi deh. Tapi setelah banyak berita jelek di luaran sana yang you know laaah ... jadinya merasa harus lebih merawat badan sendiri. Ya di satu sisi harus pede aja dengan bodi yang udah melebar ini, tapi di sisi lain harus banget merawat badan sendiri. 

Tapi tentu ada banyak hal lain yang dipikirkan, selain mikir tampak langsing di depan suami maksudnya. 
Kesehatan! 

Secara saya berharap sekali kalau saya bisa mendapatkan anak kedua, memiliki badan yang sehat adalah keharusan. Apalagi usia nggak bisa menipu, semakin bertambah usia kita, semakin besar tantangannya untuk bisa mendapatkan anak lagi. Bagi saya sih begitu, walaupun ada yang kayaknya (uhuk) gampang hamil lagi. Jadi ya, saya berharap saya bisa memiliki bobot tubuh yang lebih langsing dibanding sekarang, karena faktor itu. 
Duuh rinduuu .... dari Pexels.com
Pakai usaha nggak ? Kan nggak mungkin ngarep doang tanpa usaha ? 
Ya, beberapa waktu ini saya mulai mengurangi makan malam dan olahraga setengah jam dalam sehari. Ya Alhamdulillah itu tadi, turun dua kilo, hahaha, dan saya bahagia. Setidaknya itu awal yang baik kan, asalkan tetap berusaha yang terbaik, insyaAllah ada hasil yang akan tercapai. Dan semoga di tahun ini, bisa hamil adeknya Liam, aamiiin ....

Jadi mari berusaha lebih kuat lagi, untuk dapatkan badan yang lebih sehat, langsing dan subur (eh) hehehe. 

NB : Semoga postingan beberapa waktu lagi, berat badan saya lebih banyak berkurang ya :)

I think that's all, thank you

Wassalamualaikum,

5 comments:

zata said...

ganbateeee!, semoga berhasil yaa.., aku pun lg ngurangin karbo bgt nih..

Zizy Damanik said...

Hmm... urusan berat badan memang yang paling sering bikin pusing ibu-ibu.
Kalau saya, sudah hampir dua tahun tidak lagi makan nasi. Karbo masih, tapi sedikit, dan itu masuk dari pisang atau kentang. Nasi benar-benar stop karena memang kandungan gulanya yang saya khawatirkan. Tapi ya begitu mulai stop nasi, bukan hanya bb yang stabil, tapi badan juga terasa jauh lebih sehat. Tidak pernah migren, tidak pernah begah....

Maria Soraya said...

akhir2 ini sering banget berasa pegel ato capek warbiyasak, udah tempel2 koyo teteup masih berasa, ternyata karena aku kurang olahraga, akhirnya seminggu ini rajin tuwagapat olahraga ringan di rumah dan kerasa lebih segeeer

Elok Yuchanit said...
This comment has been removed by the author.
Elok Yuchanit said...

Aduuh klo soal bb utk mak2 ini mmg syusyah apalagi sdh beranak 2 kaya ane ini hahah... Mama Liam semangat yaa biar Liam cpt punya dedek biar gak kesepian si Liam.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...