Monday, November 14, 2016

Buku anak-anak lokal vs buku anak-anak import

Assalamualaikum,

Jadi pengen ngebahas ini, gara-gara baru sadar saya mulai menumpuk buku-buku buat Liam yang most of them belum kebaca. Tapi ya sudahlah, investasi kok, hei kalo buku itu bukan pembenaran kok, hehehe.

Beberapa waktu lalu kan ada sale buku terbesar di Indonesia tuh, yang judulnya Big Bad Wolf atau Serigala Besar yang Nakal, yang dihelat di Surabaya setelah beberapa bulan sebelumnya sudah diadakan di Jakarta. Saya nggak sia-siain kesempatan dong untuk kesana dan ngubek-ngubek tumpukan buku demi dapat buku import dengan harga yang lebih reasonable, walaupun most of them di atas 50ribu juga sih *basuh peluh*. Tapi yah kalau udah mikir buku import pasti mahal kan, jadi worth it lah membeli beberapa buku di sana. Total kerusakan dompet saya adalah 700 ribu, dapat 8 buku, rata-rata harganya 80-90ribuan lah ya. Untuk buku import yang kalau di luaran sana bisa 250ribu sendiri ini sangat worth it. Amaze aja sama banyak orang lain yang bisa beli sampai puluhan buku, entah dijual atau ya buat sendiri, ya rejekinya lebih luas kali ya, hahahaha, iri deh guweh. 
Buku-buku yang kebeli di BBW, masih ada dua yang belum kefoto
Hampir semua buku-buku tersebut memiliki kualitas kertas yang bagus, cerita atau konsep yang menarik dan warna yang terang. Herannya emang buku-buku seperti ini di Indonesia masih sangat jarang. 

Tahun lalu saya juga sempat ikut arisan buku dari salah satu produk penerbitan Indonesia, buku lokal berarti kan, dan ternyata buku-buku lokal untuk anak-anak sekarang ada juga yang bagus-bagus. Saya beli sepaket buku seharga 2juta something gitu (arisan loh yaaa, jadi bayarnya nyicil per bulan gitu tanpa bunga, hehehe), sepaket ada 25 judul buku, yang kesemuanya pake hardcover yang per halamannya juga pake duplek yang lumayan tebal. Plus bonus 3 boneka tangan yang didapatkan gratis dari paket tersebut. Alhamdulillah Liam juga sudah mulai tertarik untuk membuka buku-buku tersebut, dan mendengar ceritanya dari saya.

Tapi saya juga punya beberapa buku anak-anak lokal yang saya beli dari penerbitan lain, yang memang kalau dibandingkan dengan buku import kualitas kertasnya nggak oke. 

Jadi, intinya semua itu ada harga ada rupa, buku lokal kualitas bagus kalau mau bukunya nggak cepet disobek-sobek sama anak balita ya harganya pasti lebih mahal. Apalagi buku berfitur pop up ataupun ada suaranya, jauh lebih mahal pastinya. Dan di penerbitan Indonesia masih jarang yang begitu.

Berhubung mahasiswa saya beberapa membuat buku cerita yang memiliki fitur tertentu untuk tugas akhirnya, saya jadi pengen encourage mereka untuk buat yang luar biasa menarik, jadi kalau bukunya jadi saya mungkin bisa dikasih, hahaha *maumu buuuuk*

Saya juga sedang tertarik pada dua produk buku lokal yang kualitas cerita dan sepertinya kualitas kertasnya juga oke, namanya Rabbit Hole di ig @rabbitholeid dan dari Impian Studio di ig @impianstudio, aaaak, pengen beli semuaaah .... gimana ini, isi postingannya kok pengen beli ini itu mulu ya, hahahaha.
Ini salah satu karyanya @impianstudio ambil dari http://impianstudio.blogspot.com

Yang ini @rabbitholeid diambil dari facebooknya https://www.facebook.com/RabbitHoleId/
Tapi, sebenarnya semua balik lagi tergantung orang tuanya mengenalkan buku pada anak sih, walaupun kita sudah beli banyak buku tapi endingnya bukunya cuma untuk hiasan di lemari aja ya percuma gila, hehehe. 

Liam sendiri sepertinya belum jadi tipe pembaca dan melihat gambar dengan tekun, dia lebih suka aktivitas fisik, jadi maknya ini kudu sabar untuk mengenalkan dan mengenalkan lagi. Semoga dia gedenya jadi pembaca yang baik, sesuai dengan nama depannya, Qori, hehehe. 


I think that's all, thank you

Wassalamualaikum,

5 comments:

  1. Aku jg ngikutin ig nya rabbithole, mau beli tapi kok ga tega buku disobek2 sama si arman.
    Btw aku kira buku2 import itu 25rb an. Kalo hampir 100an mah kayanya mahal juga dah fen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, buku import 25ribuan pasti sekon itu quin :D :D

      Delete
    2. Ohh gitu ya. Abisan soundingnya MURAH BANGET, kukir segituan. Kalo ampir 100an jg hm hm tuh buku nanti aja dibaca pas dia gede dan ga disobek2 :D

      Delete
  2. feeeen! ini aku bgt deh. beli buku segabruk, dibawa susah payah dr Oz, eh ga dibacain buat Baby B, hahaha.... makanya pas even BBW kemaren, aku gak tertarik sama sekali. lawong yg ada aja blm abis dibacain.... pegimane mo nambah buku lagi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, aku boleh dong mampir2 sana terus niliki buku importnya Baim, hihihi

      Delete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...