Tuesday, March 22, 2016

Buat mainan kardus yuk

Assalamualaikum, 

Saya bukannya mama-mama yang rajin banget buat mainan untuk anaknya, ya setidaknya pernah lah sekali dua kali, niaaaat banget buat mainan untuk Liam.

Itupun juga kalau saya barusan ngopi dan ada waktu luang, sumpah ya saya agak gimana gitu setelah minum kopi, kayak kafeinnya itu boosting tubuh saya untuk bergerak dan berpikir lebih jernih untuk membuat ini itu, hahaha #pembenaran. Padahal juga kopinya kopi instan yang kebanyakan gula, ouch, ingeet banyak keluarga yang diabet feen, hihihi.

Setahun yang lalu rasanya saya pernah niat banget membuat sebuah kompor dengan oven abal-abal dan kardus bekas hmm apa ya dulu, bekas speaker yang kayaknya bukan nggak ada di rumah juga barangnya, mungkin dapet dari kiriman orang, hehehe.

Jadinya seperti ini ...

Jelek banget hasilnya, kenapa saya bilang jelek ? Karena liam juga gak mudeng itu buat apa, terakhir liam mainin dia menganggap itu adalah sebuah mobil, kotaknya direbahin dan dalamnya ia duduki, hahaha. Ya jadi multifungsi, walaupun nggak nyampe maksudnya apa :D

Kedua, saya buat ini

Itu pom bensin maksudnya, ya iyalah, ada logo pertamina gitu loh :D
tadinya saya pengen liam belajar angka karena ada tuts-tutsnya itu, tapi sampai sekarang liam mainin juga belum mau belajar angka, jadi ya sudahlah, pasti suatu saat dia akan pinter-pinter sendiri :D
Yang ia pelajari dari benda ini adalah, kalau beli bensin harus pake uang, hehehe, terlalu dini nggak ya ngajarin itu ke dia :p 

Nah terakhir kemarin, saya buatin ini buat Liam

Ouuh, kenapa mesin jahit ? Liam kan cowok ? Ah, mesin jahit nggak peduli gender keleess ... secara ya banyak aja gitu tailor-tailor bukan taylor swift yang bertebaran di indonesia itu adalah laki-laki. Eh bukan berarti saya pengen liam jadi tailor sih, hehehe. Saya terinspirasi dari seorang mommy di pinterest yang membuatkan anak lelakinya mesin jahit dari kardus. Langsung deh saya terinpirasi, apalagi karena mainan mesin jahit yang dijual di olshop-olshop itu warnanya pink. Ya secara mesin jahit identik dengan perempuan sih, tapi emang pink identik dengan perempuan juga, tapi bukan gitu juga sih alasannya saya nggak membelikan Liam mainan itu. Err, selain mahal, saya juga nggak terlalu suka warna pink, hehe #pembenaranlagi 

Lagipula, asik banget sih menurut saya berkreasi menggunakan barang bekas/kardus bekas yang sudah tidak terpakai lagi. Apalagi saya termasuk orang yg mendukung recycle reuse repurpose, bukan berarti rajin juga ya, mendukung, supporting doang, ya ada kalanya saya rajin, ada kalanya saya membeli dan membeli lagi, hihihi.

Nah berhubung kardus bekas di rumah saya itu banyak, bukan banyak ding, BUANYAAAK, iya, Ibu saya penimbun kardus, dan rasanya banyak sekali ide-ide di otak saya untuk reuse kardus-kardus itu. Tapi karena keterbatasan tenaga dan waktu, eh seriusan loh, jadi ibu rumah tangga itu kayak nggak ada pause-nya, kecuali kalau anaknya bobok sih itupun kalau nggak ada tugas dosen dan jahit Ya ampun saya berasa super mom walaupun enggak, hahaha.  

Jadi intinya apa sih Fen, ya nggak ada, reminder buat saya aja supaya lebih rajin mbuatin mainan untuk anak. Gunanya apa sih ? Ya supaya nggak ngeluarin banyak duit, supaya tetep crafty, crafty itu cukup penting untuk orang macam saya yang berkecimpung dalam dunia crafting, hehehe, dan anak senang karena punya mainan. Klop dah.

Jadi buat apa lagi ya minggu ini ? :D

I think that's all, thank you

Wassalamualaikum,

No comments:

Post a Comment

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...