Monday, August 4, 2014

#CeritaLiam Pt 3

Assalamualaikum, 

Bismillah,
Hai hai, Alhamdulillah akhirnya bisa nulis lagi, kali ini saya mau cerita tentang perkembangan Liam. Ini lanjutan dari postingan tentang Liam yang beratnya naiknya seret. Sekarang gimana Fen ? 

Alhamdulillah, masih, hehe, kenapa saya bilang Alhamdulillah, karena dengan begitu saya nggak hanya diam aja untuk tau ada apa dengan Liam. Despite the fact dia masih mungil sekarang, tapi Alhamdulillah Liam sangat sangat aktif, dan taraaa ... Alhamdulillah juga, akhirnya ketahuan kenapa Liam sampai sekarang belum berkembang sesuai usianya. 

Iya, rasanya lega sekali ketahuan, selama Liam 4 bulan sampai sekarang sudah 11 bulan, secara bodohnya saya menyalahkan diri saya yang nggak pinter ngasih ASI dan memberi makanan dengan nutrisi yang cukup buat dia. Bahkan saya pernah menyalahkan Liam, oh kalau ini sungguh saya bodoh. Bodoh karena kenapa dari dulu saya nggak segera bertanya kepada dokter spesialis yang lebih berinisiatif untuk mengetahui kenapa berat badan anak saya naiknya seret. 

Saat Liam berusia 8 bulan, akhirnya saya konsultasi ke DSA (dokter spesialis anak) yang lain, yang kebetulan dsa anak sahabat saya. Tempat prakteknya memang lebih jauh dibanding dsa Liam dari kecil banget dulu, tapi demi kepuasan hati akhirnya saya kesana juga. Awal-awal memang ditanyakan mungkin ASInya kurang lancar kah, atau makannya yang nggak jago, waktu itu sih saya bilang Liam masih tetap minum ASI setiap hari dan makannya pun oke oke aja. Kebetulan waktu itu Liam demam dan flu, setelah diberi obat pengencer dahak, si dokter berinisiatif untuk memberikan kami pengantar untuk tes urin di lab. Karena susahnya ambil urin dari seorang bayi, hampir 2-3 minggu kami postponed untuk ambil urin Liam, tettooot, itu sangat BODOH, karena dengan begitu nggak ketauan dong ternyata Liam ada masalah medis. 

Iya, setelah benar-benar kami niatin untuk ngambil sampel urin Liam (ya itu 3 minggu setelah dikasih pengantar dokter, setelah digetok sama temen saya, kok nggak diambil-ambil urinnya) dengan sekuat tenaga nungguin dia pipis setiap 15 menit dengan menaruh gelas di bawah tempat ia pipis, sambil tetep diminumin asi dan air putih. Akhirnya dapat juga sampel untuk tes urin Liam yang pertama. 

Seminggu kemudian setelah ada hasil lab, ketauan bahwa anak saya terkena Infeksi Saluran Kencing (ISK) dan Fimosis, di hari yang sama kami konsultasi lagi ke dokter. Si Dokter bilang mendingan anak saya disunat saja. Hellow, disunat ? dikhitan ? anak sekecil ini ? Itu bayangan saya waktu dokternya bilang begitu. Tapi dokternya kemudian bilang, ya udah coba tes urin aja lagi, selain untuk memastikan apakah si bayi memang betul terkena ISK, juga bisa dipastikan antibiotik apa yang bisa diberikan pada si bayi. 

Setelah dari dokter, kami langsung melakukan pekerjaan "mudah tidak mudah" mengambil sampel urin seorang bayi, dan memberikan sampelnya ke lab, seminggu kemudian kami ambil hasil tesnya dan ya, dia memang terkena ISK. Parahnya lagi, tes urin pertama dan kedua menunjukkan kuman yang berbeda, dan itu berarti berbahaya. 

Ya Allah, ada apa dengan kami orang tuanya tidak langsung berinisiatif ke dokter untuk memeriksakan Liam lebih detail T_T. 

Setelah libur Lebaran kemarin kita ke dsa Liam lagi, dan beliau langsung memutuskan, sudah pokoknya disunat. Daripada dikasih antibiotik terus menerus belum tentu kumannya hilang, dan itu bermacam-macam kumannya, lebih baik sarangnya itu yang "dibakar". Maksud dokternya ya segera dikhitan, nggak nunggu lama. Apalagi kalau dikasih antibiotik terus menerus bisa aja anaknya kebal dengan ab tersebut, oh ya ampun itu menakutkan :(

Jadi, sejak itu kami memutuskan untuk ya Liam harus dikhitan, dan ya nggak pakai lama. Hari ini kami sudah konsultasi ke dokter bedah Urologi. Dan beliau memastikan untuk bisa mengkhitan Liam, kapanpun kami siap. Jadi inshaAllah minggu ini kami akan menemui dokter tersebut lagi, kali ini dalam rangka mengkhitan Liam. Bismillah.

Doakan ya teman-teman, semoga dimudahkan, semoga pemulihannya cepat, dan semoga Liam perkembangannya bisa normal :)

Setelah 4 bulan sampai sekarang, baru kali ini saya betul betul plong, walaupun Liam belum benar-benar dikhitan, tapi sampai nanti saatnya, saya hanya bisa bersyukur bahwa ada alasan medis dari semua ini. Bahwa saya dan suami bisa tersenyum, inshaAllah Liam benar-benar naik berat badannya tiap bulan, aamiinn .... 

Buat orang tua lain yang punya masalah yang sama dengan Liam, believe me, coba semua hal, mungkin belum semua kita lakukan untuk anak kita. Dalam kasus kami, kami waktu itu tidak benar-benar serius memeriksakan Liam ke dokter, dengan ini kami bisa belajar lebih waspada pada banyak hal :)

Jadi, doakan Liam dan kami ya, teman-teman :)



I think that's all, thank you  

Wassalamualaikum,

13 comments:

  1. Horeeee... ternyata "mitos" yg bilang "jangan sunat kalau mashi kecil, nanti kecentet alias gak iso gedhe", malah justru sebaliknya yaaaa.. justru biar cepet gedhe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada salah satu temen kita yg blogger kebetulan khitannya juga pas bayi, eh orangnya besar2 aja tuh ternyata sekarang, hehehe

      Delete
  2. Bismillah.. syafakallah. semoga diesegerakan untuk sembuh. Disabarkan keluarganya.
    *hugging. Semangat, Buk.

    ReplyDelete
  3. ya ampun fen, ga berasa ya udah sunatin anak lanang lagi, kayaknya bentar lagi udah ngunduh mantu nih.
    Liam cepet sembuh yaaaa... cepet gede juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyunatin dalam waktu dini sebenernya, miil, hahahaha, ngebayangin dia lamaran dan terus nikah terus ngunduh mantu, terus pindah dari rumah, duh duh duh ... #masihpanjangfeeen :))))

      Delete
  4. Fen, Liam sering demam ya? trus hubungannya sama ISK apa? soalnya anakku juga beratnya gk signifikan walopun msh tergolong normal.

    ReplyDelete
  5. ya ampun itu liam masih sekecil itu di khitan ..duh

    ReplyDelete
  6. sama kayak adik ponakanku..
    masih kecil tpi udh disunat.. XD
    semoga liam gk gampang sakit lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, saya juga punya ponakan yang disunat karena alasan kesehatan, yah si liam kembali dan terus ceria ya, hehehe

      Delete
  7. hahahah jd keingat masa lalu yg kelam.

    ReplyDelete
  8. Di sunat yah?
    Enak donk punya banyak uang jajan. :D

    ReplyDelete
  9. Hehehhee.... semoga kedepannya tambah terang jalannya mbak. :)

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...