Wednesday, April 16, 2014

Ngomongin soal empati buat bumil

Assalamualaikum,

Barusan buka facebook di laptop dan lihat gambar salah satu path orang yang di share temen di bawah ini 



Hmmm, gimana menurut kalian ?
Saya pribadi nggak pernah naik kereta atau bus sih waktu hamil kemarin, alhamdulillah kemana-mana bawa kendaraan sendiri dan nggak begitu "merepotkan" orang soal transportasi, masih bisa juga dibonceng pake motor kemana-mana, hehehe. Eh sempet satu kali aja waktu hamil naik public transportation waktu di Jogja perjalanan ke Solo, pakai kereta pramex (cmiiw) seingetku. Karena ambil jadwal agak menjelang siang, jadinya keretanya penuh banget. Selama sejam perjalanan, 45 menit saya berdiri, yes, nggak ada juga gitu yang ngeliatin dan ngasihin tempat duduk ke saya. Baru 15 menit terakhir alhamdulillah ada bapak-bapak yang kebetulan akan keluar di salah satu stasiun dan ngasih tempat duduknya ke saya :)


Hehehe, secara emang kabarnya susah ya dapet tempat duduk di pramex. Walaupun mungkin bagi beberapa orang bukan alasan juga untuk membiarkan wanita hamil berdiri, iya nggak sih? Bukannya saya manja, eh sebenernya saya nggak begitu berharap dikasihani juga kok, walaupun emang kaki saya bengkak banget waktu hamil. Tapi saya nggak pakai kok ngutuk-ngutuk orang karena nggak ngasih tempat duduk ke saya. Mungkin kalau saya yang ketemu mbak yang nggak berempati sama ibu hamil itu di saat saya hamil, saya juga nggak bakal nyembah-nyembah mbaknya untuk ngasih tempat duduknya ke saya. 

Mungkin, ini juga masalah timing. Mungkin si mbaknya itu lagi PMS, atau mungkin si mbaknya baru putus dari pacarnya ? Punya masalah sama keluarganya ? Atau balik ke judulnya, masalah empati yang sangat sangat kurang ? Jadi merasa "wajar" saja marah-marah curhat di sosmed tanpa mikir komentar apa yang mungkin terjadi, atau karma mungkin ?
Ya, buat saya sih, secerewet-cerewetnya ibu hamil tadi, nggak perlu lah di komentarin jelek mbak, coba bayangkan kalau ini anak kedua yang dikandungnya, jadi "belum mungkin" untuk bisa berangkat lebih pagi karena anak yang besar harus diurusin juga, bisa kan ? Atau alasan memberatkan yang lain lah, kehamilan yang sulit lah. Menunggu bertahun-tahun supaya bisa hamil sehingga meng"eman-eman" lah. Dan saya yakin memang banyak  juga ibu hamil yang mandiri, tapi toh ini "cuma" 9 bulan mbak, nggak akan selamanya ganggu hidup mbak. Kalau saya yang ketemu Ibunya saat saya tidak hamil, mungkin saya kasih tempat duduk saya, terus saya ajak ngobrol, dengan ngobrol kan perjalanan nggak kerasa lama dan boring, hehehe. 

Tapi itu saya sih, yah intinya ... sayang sekali ...

EDITED : 

Eh, barusan dengan kabar kalau si mbak sudah minta maaf, ah seneng banget dengernya, saya share ya, biar jadi pembelajaran buat semuanya ^_^

 

I think that's all, thank you  

Wassalamualaikum,

12 comments:

  1. 1. Embaknya lebay kaya yang hidupnya paling susah paling sok mandiri paling pengen bener dingertiin. Susah kok bangga.
    2. Embaknya keluar dari lepehan dajjal
    3. Embaknya itu bukan kakinya yang bergeser tapik otaknya yang bergeser dan pengen jugak hidupnya digeser ke liang kubur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wow komennya dahsyat, didoakan saja yang terbaik :)

      Delete
  2. yah dilihat saja mbak2 path kl nanti hamil gimana rasanya. uda gitu aja :p

    ReplyDelete
  3. baru baca path nya versi lengkap disini,,brati itu semua lingkungan juga pengaruh,,toh semua komen temen2nya serupa sama dia,,fiuhhhh dia ga tau rasanya hamil "cuma" 9 bulan yah,,ampir setahun bawa badan bengkak,, *elus2 perut

    ReplyDelete
    Replies
    1. true, kok bisa ya semua temennya berpikir hal serupa, scary :(

      Delete
  4. embaknya belum pernah hamil sih....

    ReplyDelete
    Replies
    1. aprie juga blm pernah hamil ;) tapi intinya empati itu yang gak ada di mbaknya :)

      Delete
  5. Huahaha.. Aku gak tau juga, bagemana caranya si ibu hamil meminta tolong agar disediakan tempat duduk? Jangan jangan dengan cara yg gak sopan sehingga si mbak mbak yg mungkin lagi mens itu jadi marah?

    So, ini masih belum bisa dijudge siapa yg salah siapa yg benar sih, soalnya kita gak berada di situasi yg sama.

    Sepengalamanku dulu, aku belum pernah nemu ibu hamil naik kereta KRD yg tempat duduknya cepet cepetan. Jadi aku juga belum pernah ngrasain bagemana rasanya mbak mbak tadi.

    Tapi kalau aku ya, kalau si ibu hamil minta tolongnya dengan senyum tulus, ya aku kasih lah tempat duduknya.. Kalau perlu, ya dipangku lah.. Hahahahha...

    ReplyDelete
  6. Huihihihi.. berlanjut posting disini ya, kalau aku pribadi sih ya sebisa mungkin nolong orang, tapi emang selama ini belum bertemu bumil minta tolong kalau pas naik angkutan umum, apalagi sampe berebut tempat,

    Selama Bumil minta ijinnya baik-baik pasti ya dikasih baik-baik kok, hehe..hukum alam aja sih.. :D

    ReplyDelete
  7. Aku fokusnya bukan ke umpatan si mbak sih, lebih ke etika yg meng-share itu ke luar circle.
    Di luar dari konteks kata-kata yang kasar.
    Bukannya teman yang baik seharusnya mengingatkan apabila temannya khilaf?
    Bukan malah membiarkan temannya di bully se-Indonesia raya? :)
    Ga bisa menilai segala sesuatu dari satu sisi.

    ReplyDelete
  8. adek ku malah pernah dikasih tempat duduk sama orang karena disangka hamil, pdhal dia ga hamil cuman gendut bwahaahaa

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...