Tuesday, December 17, 2013

My allergic son

Assalamualaikum,

Hai hai, 
Saya sempat cerita ya di postingan beberapa hari lalu, kalau anak saya ada alerginya? Semakin ke sini semakin parah toh, setelah vaksin terakhir kemaren nggak reda-reda, akhirnya DSA (Dokter spesialis anak) saya merujuk ke DSA khusus alergi di daerah Raya Darmo. Kemaren akhirnya kami kesana.

Awalnya hanya ingin periksa saja, tapi in the end, kenapa nggak sekalian tes alergi ya, mumpung lagi ada di sana, dan biar langsung ketauan ini Ibunya Liam nggak boleh makan apa aja sih. Akhirnya si dokter langsung membuka kotak ajaib berisi alergen-alergen berwujud cairan bening yang diambil dari beberapa makanan atau faktor penyebab alergi. Yang saya nggak tau ternyata tes alerginya cukup serem juga ya, jadi tangan kiri anak saya ditandai titik-titik berjumlah 12, terus setelah ditandai itu, tangannya ditusuk-tusuk dikit di antara titik-titik itu pake jarum kecil, ouch. Terus alergennya dibubuhkan satu-satu. Mungkin untuk orang dewasa atau anak yang lebih gede nggak pa-pa ya, ini masih bayi, masih 3 bulan ditusuk-tusuk begitu, akhirnya dia nangis kejer T_T kesian anakku ....

Kaya gini loh bentuknya
diambil dari http://childrenclinic.wordpress.com/2009/08/17/foto-dan-gambar-tes-alergi/
Alhamdulillah dia kuat, nangisnya nggak lama :) selama 20 menit tangan yang ditusuk itu direntangkan, nggak sampai 20 menit sih, tangan yang tadi ditusuk ternyata merah semua *doh* berarti hampir semua alergen ngefek ke Liam. Berarti, Ibunya dilarang makan macem-macem!

Setelah dicek oleh dokternya begini hasilnya :
Diet dari dokter
Emang cuma 3 sih yang nggak boleh, tapi itu minus ya, kalo kaya' folder di komputer itu belum diklik plusnya :)) jadi semisal susu sapi nih, turunan dari susu sapi sampai makanan yg mengandung susu sapi dilarang, kaya' roti, biskuit, keju, mayonaise dll. Sama juga ikan dan kroninya, itu kan buanyyaaaak bandeng, lele, gurami, udang, cumi, kepiting, de-el-el ~_~". Sama juga dengan telur, no dadar jagung, no perkedel ~_~" yes ibunya taraaak ...

Oh ya selain itu Liam juga alergi kapuk dan debu, ini jelas banget dari bapaknya. Terus ibunya dilarang juga minum minuman berpengawet seperti teh kotak misalnya (my fave ever! ~_~") Kaya'nya sih makanan berpengawet dan msg buatan akan jadi diet juga deh, mencegah aja, gilaaaak... bener-bener hidup sehat nih :))

Waktu saya tanya dokternya, kira-kira alergi pada bayi ini akan bertahan berapa lama ? Beliau bilang bisa setahun, hmmm, semoga sih beneran setahun ya, bukannya apa, kasian aja Liam gak bisa dapet protein dari berbagai macam makanan. Alergi faktor keturunan? Sebenarnya tidak bisa dikatakan begitu, jadi ketika salah satu dari orang tuanya ada yang alergi, maka 15% kemungkinan anaknya kena alergi, ketika kedua orang tuanya memiliki alergi, maka 45% kemungkinan anaknya akan kena alergi. Jadi Liam diantara 15% tersebut. Kalau dokter kandungan saya berpendapat sih, banyak banget radikal bebas berbahaya yang menyebabkan protein dari makanan-makanan tersebut jadi nggak bagus untuk beberapa orang. 

Tapi ini jadi pengingat deh, secara emang ibunya agak nakal soal makanan gini, pengennya macem-macem dan harus enak, yang kadang msg buatannya seabreg.

Doakan sukses ya dietnya, semoga Liam kulitnya mulus bener-bener kaya' bayi, hehe :)

I think that's all, thank you

Wassalamualaikum,

17 comments:

  1. pengalaman saya dan istri, mbak Mika juga mengalami hal yg sama. mengalami alergi dan ketahuan bahwa telur adalah salah 1 penyebabnya.

    tapi saya tetap maksa istri utk mengonsumsi telur, hanya saja porsinya tidak sebanyak biasanya. saya yakin dan dapat info bahwa alergi di bayi ini bisa sembuh dg cara dia terus dicekoki makanan yg menjadi pantangannya.

    alhamdulillah, tidak sampai 6 bulan, mbak Mika sudah sembuh dari alerginya.

    jadi, tidak perlu takut mengonsumsi makanan2 yg jadi pantangan, tapi porsinya dikurangi (dan bisa ditambah secara bertahap)

    good luck :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. masalahnya waktu itu setiap hari hampir selalu makan yg jadi pantangan, baik itu ikan, telur ataupun yg mengandung susu, jadi agak ribet ya, harus di stop dulu semuanya baru porsinya dikurangi :)

      Delete
  2. kalo udah tua boleh di tes kayak gini ga sih? aku mau tau aku alergi apa aja nih.

    ReplyDelete
  3. dulu istriku alergi udang, sekali makan udang langsung keluar jerawatnya. bukannya berhenti, malah sering aku ajak makan udang. di rumah juga sering masak udang. akhirnya sekarang sudah gak alergi udang.

    tapi kalo ke anak kecil gini riskan juga kalo mau nabrak pantangan. soalnya dia kan belum bisa ngomong, kalo gak nyaman akan nangis aja. kasihan kan kalo nangis-nangis terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak nangis juga sih liamnya, cuma sering garuk2 itu yang kasian :(

      Delete
  4. Bersyukur diriiku gak punya alergi. Paling alergi ke hal yg bukan fisik, misal dipanggil "om", udah bikin diriku bad mood. Hahaha.. Atau alergi sama suara atau visual yg gak bagus gitu. Lebih ngefeknya ke bad mood sih. Bukan ke fisik.

    ReplyDelete
  5. saya alergi beberapa jenis seafood tertentu, jadi ntar #Kirana juga bakalan alergi juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum tentu prie, kan aku bilang di situ, kemungkinannya hanya 15%, kalau kirana termasuk 15% ya mungkin, kalau enggak ya alhamdulillah :)

      Delete
  6. Wah pantangannya banyak juga ya, sabar ya fen..semoga alergi liam bisa segera teratasi

    ReplyDelete
  7. Aaak, kesian anakmu. Aku juga kepikiran tes alergi gini deh karena selalu bersin2 dan ingusan sepanjaang minggu.. -__-"

    ReplyDelete
  8. harus di stop dulu semuanya baru porsinya dikurangi :)

    ReplyDelete
  9. sabar ya mama fen :D semoga Liam sehat selalu

    ReplyDelete
  10. salam kenal juga, ya terima kasih buat share-nya ya

    ReplyDelete
  11. Doakan sukses ya dietnya, semoga Liam kulitnya mulus bener-bener kaya' bayi, hehe :)

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...