Wednesday, June 13, 2012

What would you do if ...

1. Seseorang yang kamu cukup kenal, tiba-tiba menjauhimu dan membencimu tanpa kamu tau alasannya apa. Apakah kamu akan menanyakannya dengan resiko ia tidak akan mengaku "ada apa-apa"? Atau membiarkannya saja ?

2. Kamu merasa punya kemampuan pada sesuatu hal, tapi kamu malas untuk mengembangkannya ? Apa kamu akan berusaha membuang rasa malas dan segera keluar dari zona nyaman ? Atau stay disitu ?

Same old same new ...

13 comments:

M Fahmi Aulia said...

#1: biarkan saja.banyak hal lebih penting yg butuh perhatian saya :-D

#2: saya pribadi selalu berusaha keluar dari zona nyaman :-)

Renotxa said...

Saya tipikal membiarkan pada soal pertama. Evaluasi diri.Padahal hal itu juga gak baik. Saya barusan merasa seperti itu akhir2 ini,buk. Menyedihkan untuk diingat. :)

Renotxa said...

Eh.... yang kedua saya bisa memilih salah satunya. Saya jarang malas terhadap sesuatu yg saya mampu. Tidak keluar zona nyaman juga pernah. tapi lebih baik menakar dulu. mana dari keduanya yg paling banyak membawa kebaikan itu yg dipilih.

Fenty Fahminnansih said...

@all : membiarkan ? iya beberapa waktu ini saya membiarkan sih, tapi kok ya tetep kepikiran ya, nggak tau kenapa ~.~"

@nora : iya, memilih adalah jalan terbaik kaya'nya :)

Anonymous said...

1. Kemarin baru mengalaminya, daku mencari tau dan ternyata miskom. tapi setelah itu terjadi jarak juga dgn sendirinya mbak.

2. mikirin hasil yg di dapet nantinya. dan ya terkadang lebih memilih kluar dr zona aman dan mencari sesuatu yg worth it hasilnya.

vanilla ice cream floats said...

yang pertama, aku akan tanya, apapun jawabannya.. tp penting untuk tanya drpd bersikap seakan2 tidak ada apa2 while there it is.

yang kedua, aku akan berusaha membuang rasa malas tersebut :)

ndutyke said...

Nomer 1: pastinya aku tanya dong. Klopun ntar dia ga mau jujur menjawab, yaudah. Yg penting aku udah nunjukin perhatianku. Krn orang kek gt biasanya makin didiemin, dese makin marah ama kita. Tp klo ditanya 'ada apa?' jg blm tentu mau jawab. Gemesin kan?

Nomer 2: aku penggemar comfort zone sih ya...... Jd klo ga kepaksa ya uda nyante ajah

aprie said...

yang tidak banyak orang lakukan pada nomer 2 yaitu out of the box..kayanya seru out of the box..

Juminten said...

1. Aku lebih cenderung bertanya sih, soalnya kalo ga nanya, berasa ada yg nggak tuntas dan semakin berlarut-larut. Tp nanyanya ya baik-baik dan sesuai dengan kondisi yg dirasain apa adanya.
2. Ke luar dr zona nyaman. :D kecuali utk urusan ngeberesin kamar, ya. Itu sih biasanya rasa malasku yg "menang". XD bwahahaha...

*berusaha utk nggak nyontek jawaban dr yg lain* hihihi...

@zizydmk said...

Keluar dari zona nyaman memang gak mudah. Kalau saya, tahu ada kemampuan tapi sering malas hehee..

Kalau yang pertama, saya sih membiarkan saja. Berarti memang sampai di situ saja .... daripada pusing mikirnya .... heheee...

Annisa mulia said...

1. Ngga nanya, ngga biarin juga. Sikap kaya biasa. Coba perbaiki mungkin ada salah. Dengan orang-orang yang dekat, kita seringnya mengerti tanpa perlu dibahas. Kalau ternyata makin jauh, yasudahlah. Tapi biasanya, sesuatu yang sudah dekat sekali sampai ke hati, pasti akan kembali lagi :D

2. Saya selalu terusik untuk keluar dari zona aman.

krispytalk said...

1. Aku bnr2 prnh ngalamin yg kaya ini. Blom smpt tanya ke orangnya lngsung malah dapet jawaban dr sodaranya. Tp udah kelar skrg. Case closed.
2. Tempat dan kerjaan saya skrg. Mnurut sy ini yg disebut keluar dr zonanyaman.....

jaka said...

makasih gan infonya dan salam sukses

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...