Thursday, June 14, 2012

Sssh ... pedas

Assalamualaikum, 

Tadi saya bbm'an sama pasangan saya, dia yang sedang berada di kampung halamannya saat ini bercerita pada saya bahwa ia diberi pertanyaan oleh Oomnya, 
"Calon bojomu wong Suroboyo, kowe opo wes doyan pedes ? Mosok kudu masak gudeg terus ?"
(Calon istrimu orang Surabaya, kamu apa sudah suka makanan pedas ? Masa' harus masak gudeg terus)

Hehehe, saya nggak tau apa karena saya orang Surabaya lalu kemudian saya doyan sekali makanan pedas, atau memang saya aja yang emang doyan pedas *despite the fact that I'm Suroboyoan (maksudnya kaya' Indonesian) :d
Picture taken from here
Mushroom yang kebetulan orang Jawa Tengah nggak terlalu suka pada sambel dan makanan pedas, sedangkan saya, setiap makanan yang saya makan harus ditambah sambel setidaknya 1 sendok (makan) :D Makan mie instan pun rasanya nggak pas kalau saya belum menambahkan dua lombok kecil yang digencet *eh apa ya kata yang bener* :p ya begitu deh pokoknya. Saya suka makanan pedas.

Dulu jaman SD atau SMP ya, saya sebenarnya dilarang makan pedas sering-sering karena saya sering sakit perut dan didiagnosa ada usus buntu. Sempat dironsen juga yang kata dokternya  banyak biji-biji lombok yang tersaring di usus tersebut. Tapi karena waktu SMA dan seterusnya rasa sakit tersebut menghilang perlahan-lahan saya balik doyan sambel lagi. Hahahaha, pahit dah lidah ini tanpa kerasa ada yang pedas :p

Sebagai bukti kata-kata Oomnya tadi, beberapa waktu lalu saya buatkan mushroom sambel tomat andalan saya, enak, kalau kata saya sih. Eh, sama sekali loh nggak disentuh sama mushroom, nggak sopan deh xD Akhirnya saya sendiri yang menghabiskan itu satu piring sambel, sendiri! dan saya doyan, astaghfirullah *ngingetin diri sendiri* 

Jadi sebenarnya memang ada hubungannya ya lidah Jawa Timur dan lidah Jawa Tengah dalam merasakan makanan pedas ? Atau emang individu manusianya saja yang beda-beda selera ?

Dan anyway, saya belum bisa bikin gudeg, Oom *melipir minta ajarin chef Juna* =))

I think that's all, thank you 

Wassalamualaikum, 

18 comments:

tu2t said...

Rasanya memang ada hubungannya kok.. makanan jateng kbanyakan manis.. makanan jatim kalo ndak pedes ndak yahud.. hubungannya, org sby yg doyan sambel cenderung cablak bin to the point.. kalo jateng mah sopan2 yeh xD

Itu menurut saya.. menurut saya lho, fen :p

nicamperenique said...

bela2in ol pake kompi nih, abis dari tadi gregetan mo komen pake hape kaga sukses terus hihihii

saya dan suami beda suku tapi dua2nya DOYAN banget sama cabe, entah disambel, entah dipapak gitu aja, pokoknya cinta mati deh sama rasa pedas ituh.
jadi klo pun kami makan gudeg, ya minta rawit yang di sambel kreceknya dibanyakin hehehe ... tetep yah :D

jadi menurutku sih soal doyan cabe itu bukan masalah suku deh, tapi masalah kebiasaan di rumah :D

Vicky Laurentina said...

Hm..aku orang Jawa Timur tapi bukan penggemar sambel. Padahal masakan ibuku di Bandung juga banyak sambelnya. Tapi aku hampir-hampir nggak pernah makan. Yaah..nggak tertarik aja makan dengan penuh kesedihan :D

Tapi aku bisa bikin sambel juga. Biarpun nggak ta' makan sendiri. Dan kata bapakku, sambelku puedes tenann, hahahaha..

chici said...

Chi nggak doyan pedes mbak, perutnya nggak bersahabat sama cabe... Padahal mama papa penggila cabe --"

budiono said...

nasgor jancuk versi paling pedes, menurutku cuman geli-geli :d

dulu jaman ngekos di jogja, makan sambel krecek pasti minta tambah lombok utuhan setidaknya 5 biji

aprikot said...

Tp ga smua orang jawa tengah suka manis, aku ga trlalu suka manis, mgkn krn brasal dr pesisir utara, lumayan doyan sambal asal ga trlalu amat sangat pedas. Mungkin memang faktor kebiasaan di rumah saja, toh sbg org jawa tengah aku tdk trlalu suka makanan berbumbu, krn dirumah ibuku biasanya masak dg bumbu alas chinese food yg lumayan light :D

Annisa mulia said...

Waaaaahhh.. Bisa gitu ya sampe tinggal bijinya? Jadi takut.. Saya ini gila pedes, mba. Sampe Mama nyembunyiin cabe rawit dari kulkas. Untuk sebungkus mie instant, minimal 4 cabe rawit. Makan bakwan atau gorengan, sekali gigit satu cabe rawit juga.
Makan mie bakso juga aku ngga pake apa-apa, ngga saos ngga kecap. Cukup sambal cabe saja bersendok-sendok..
Uda sering diingetin, tapiiiiiiiiii, mba pasti ngerti. huhuhuhu..
By the way, saya orang Aceh :D

Fenty Fahminnansih said...

hahaha, aku nggak cablak loh, tut, malah cenderung kalem, you know lah *nyemil lombok*

Fenty Fahminnansih said...

tapi sebenernya ortuku juga gak gitu2 banget ngajarin aku makan sambel sih mbak, malah mungkin karena pengaruh lingkungan dan keinginan lidah pribadi :D dan aku gak terlalu suka gudeng, hehehe

Fenty Fahminnansih said...

hahaha sini tak makan, mbak kalo bapaknya nggak mau :D

Fenty Fahminnansih said...

puk puk, chici ...

Fenty Fahminnansih said...

ngapain kamu kos di jogja ? *lost focus question* xD

Fenty Fahminnansih said...

tapi aku makan masakan chinesse, selalu ditambah sambel setidaknya satu sendok makan sih, git :p itu masih termasuk light gak ya

Fenty Fahminnansih said...

wih heboh bener 1 mie instan 4 lombok, pedes pedes deh ... :p

hahaha, kalo sampe disembunyiin itu pasti karena parah banget sukanya, well, jangan sampe hiper aja ya, mbak, ntar kena usus buntu :)

Mbak Dewi said...

ORANG MALANG JUGA SUKA PEDAS

ndutyke said...

gwbgt tuh yg bagian cablak dan tudepoint. ya yu know me lah, qiqiqi...

Fenty Fahminnansih said...

Saya juga turunan malang kok, mbak, kok pake huruf kapital, nggak sedang marah-marah kan ? hehehehe

Annisa mulia said...

Bisa kena usus buntu ya?
Wiiiiiiii
(//_\\)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...