Wednesday, June 6, 2012

Persepsi

Assalamualaikum,


Tak kenal maka tak sayang, tak kenal ya persepsinya macam-macam.

Hehehe, saya jadi kepikiran aja beberapa cerita yang saya pernah dengar dan alami sendiri. 

Misalnya begini, pernah ada satu cerita tentang sepupu saya sebelum dia menikah. Dia cantik, mantan model dan dulu bekerja sebagai jurnalis sebuah majalah fashion. Dikenalkanlah dia dengan seorang laki-laki, dan mungkin karena sepupu saya nggak terlalu tertarik jadi obrolannya so so ya. Tiba-tiba terdengar kabar bahwa si cowok ini cerita pada teman yang memperkenalkan sepupu saya dengannya. Bahwa, sepupu saya ini doyannya keluar masuk hotel berbintang, mobilnya bagus untuk ukuran seorang jurnalis dan hidungnya mancung ada kemungkinan dipermak dan sebagainya yang jelek-jelek. Padahal nih, ya jelas aja keluar masuk hotel berbintang, lah wong event fashion biasanya diadakan di hotel berbintang toh ? Jelas aja mobilnya bagus, kan alhamdulillah masih mendapat fasilitas orang tua, jelas aja hidungnya mancung, lah wong ada turunan belandanya. Yes begitulah lah contohnya.

Makanya Ibu saya sering wanti-wanti saya soal sikap saya ke orang lain, sikap saya ke mahasiswa, sikap saya ke orang yang baru kenal, dan gitu deh, behave. Tapi ya namanya orang ya, ya nggak semua sih, tapi umumnya mencari flaw orang lain. 

SMIRK
Taken from HERE
Contohnya begini, misalnya saya sama pasangan saya, setelah selesai makan siang ternyata saya yang membayar bonnya di kasir. Ada seorang ibu-ibu seusia Ibu saya gitu deh, melihat saya mengambil uang dari dompet saya dan kemudian menyerahkannya ke mbak-mbak kasir. Pandangannya nggak enak banget, pasangan saya di sebelah saya memang cuma ngeliatin saya bayar aja sih. Ya secara dia belum ngambil duit di ATM ya xD

Tiba-tiba pasangan saya nyeletuk ke saya, "Paling Ibu tadi itu mikir kalau aku morotin duitmu, dek. Mikir ngene be'e, "Dasar lanang ra nduwe modal !"", lalu ia tertawa. Saya mau nggak mau ikut tertawa juga, lah kalau diliat emang begitu ya, hahahaha. Secara juga saya rapi banget baru pulang ngajar dan dianya dengan gaya khas wartawan yang slenge'an, lengkap sudah persepsinya, hahaha. 

Kaya' gini ini saya mencoba belajar untuk tidak membuat persepsi jelek pada orang lain, selain juga tidak menghakimi orang karena apa yang dilakukannya. Karena pasti ada alasan dibalik perbuatan, ciyeeh, bahasa saya :p

Ada pengalaman soal persepsi orang lain terhadap teman-teman ?

I think that's all, thank you


Wassalamualaikum,

7 comments:

  1. walah.. cerita tentang persepsi mah, nggak pernah ada habisnya kali, fen.. semua tergantung dari situasi dan cara pandang orang tersebut.. yang bikin susah kan soalnya ada sebuah image tak tertulis terhadap orang tipe A, B, C *mboh opo iku jenenge? prototipe? selotipe? XD*

    terkadang, kita terjebak akan hal ini.. dan untuk membuktikan dugaan ato persepsi kita bener/lurus/sejalan, kita harus sharing, ya toh? hahaha~

    kalo situasi seperti kamu, sering ngalamin XD aq ama suami mah, biasa dirasani yang nggak2.. seperti "mbok! sing lanang koyok preman, tapi bojone jilbaban" *ngakak glundungan*

    tapi begitulah manusia.. deritanya tiada akhir *lho! XD*

    ReplyDelete
  2. kalo saya, termasuk orang yang punya kecenderungan judge a book by its cover, tapi saya selalu kasih waktu buat mereka mengoreksi pendapat saya ataupun buat membenarkan apa anggapan saya tentang orang tersebut :)

    persepsi ini juga yang bikin saya dan suami yang secara fisik ga masuk akal mungkin buat jadi suami istri sehingga awalnya banyak yang ga setuju kita berdua jadi... tapi kalo ngomonginnya hati, siapa juga yang peduli kata orang lain, ya? :D

    ReplyDelete
  3. main main dengan persepsi..

    kapan hari di BCA Galaxy pas mau setor duit, lihat ada cewek sexy abis dadanya mau lompat bawa koper diseret.

    dalam hatiku: "wuik gayane, neng bank ae atek gowo koper, ditinggal neng mobil lak iso seh? dandanane koyo perek pisan!"

    dan ketika tiba giliran dia maju ke mbak teller ditariknya koper itu ke depan teller, lalu pria yang sedari tadi duduk di sofa tiba-tiba datang mengangkat koper itu

    isinya uang 100ribuan! sekoper!

    ReplyDelete
  4. @tutut : tutut nggak cerita ih kalo udah nikah, tutut jahat *persepsi* xD

    @matazya : masuk akal juga ya, kalo model di luarnya rusuh bisa jadi dalemnya rusuh juga, walaupun belum tentu :D

    @dion : wik, terus itu siapanya ? sekretaris ? kesian amat disuruh narik koper xD

    ReplyDelete
  5. Wah, aku baruuu aja punya niat bikin postingan tentang ini. Kok Mbak Fenty udh duluan, sih? hihihi..

    Btw, aku jg pernah diomongin orang yg ngira aku ga bakal tau kalo dia ngomongin aku. Waktu aku jadi BT, temenku bilang gini, "Udah, nggak usah sakit hati. Dia ngomong gitu cuma karena ga bener-bener kenal kamu. Kalo dia kenal kamu, aku yakin banget kalo dia nggak akan punya penilaian kayak gitu."

    Sejak saat itu, aku jd selalu sebisa mungkin kenal dan dekat dengan orang2 di sekitarku. Hehehe... Meskipun yah, udah kenal banget pun tetep aja nggak menjamin orang lain tidak menilai kita buruk. Kemungkinan itu selalu ada. Tp rasanya akan jauh lebih buruk kalo dia sama sekali nggak kenal atau nggak dekat sama kita, kan?

    ReplyDelete
  6. persepsi emang kadang yang bisa diartikan juga negative thingking, karna awalnya aja udah jelek ngliat orang, padahal.. blm tentu juga kan..

    nah.. itulah yang kebanyakan orang lakuakn dengan persepsinya.. apa yang tampak, itulah yang dinilai..

    well thats so human, but i don't think that is fair..

    well its all back to perseption..

    ReplyDelete
  7. Yang pasti capek kalau harus mikirin "trus ntar kata orang gimana".

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...