Monday, June 25, 2012

Mencoba ear candle therapy

Assalamualaikum,


Ada yang pernah mendengar ear candle therapy ?  Saat saya melihatnya di brosur home spa langganan saya, saya jadi penasaran ingin mencobanya. Setelah saya therapy massage, saya meminta pada terapisnya untuk mencobakan ear candle pada saya. 

Bentuknya seperti ini nih :
Taken from HERE
Yeah, I know it looks scary, semacam kuping kita akan dibakar atau apa, tapi sedotan atau corong itu sebenarnya terbuat dari lilin/parafin atau entah ada kandungan apa, yang saat dibakar akan menghasilkan uap dan uap tersebut menyedot kotoran keluar dari telinga. Kata mbak terapisnya sih semakin bersih telinga kita semakin cepat apinya turun, dan semakin kotor/bernanah/berpenyakit telinga kita apinya akan lama turun dan  kadang menyebabkan letusan-letusan kecil pada apinya, itu baru menyeramkan.

Nah alhamdulillah sih, setelah saya coba sekali kemarin rasanya seru juga, nggak terasa panas di kuping, hanya sedikit bunyi keletik keletik seperti kertas yang dibakar. Setelah treatment ini selesaipun terapisnya menunjukkan pada saya kotoran yang keluar dari ear telinga saya tersebut, dan hmm, lumayan tebel juga, 2-3 milimeter gitu deh :D 
Dipasangi piring kertas atau penampang lain supaya tau batas dan tidak terkena wajah
Picture Taken from HERE
Walaupun saya belum merasakan perbedaan yang berarti setelah menggunakan ear candle tersebut, kata terapisnya sih lebih baik melakukan ear candle dari pada cotton buds, entah mana yang lebih baik, saya sih menambah pengalaman dan pengetahuan saja, setidaknya saya sudah pernah mencobanya :D

Mau coba ? Monggo ke salon-salon spa terdekat atau contact saya kalau ingin tau home spa langganan saya ;)

I think that's all, thank you 


Wassalamualaikum,

14 comments:

  1. cucok iki kanggo bojoku. krn dia jarang bersih2 kuping... kalo aku mah rutin dan teratur mmebersihkan telinga pake cotton bud ya :D

    ReplyDelete
  2. Saya mau coba juga nih. tapi kalau bersihin pake cotton bud berasa serunya pas ngilik2 kuping gitu. hehe

    event ngeblog: menulis di blog dapet android, ikutan yuk!

    ReplyDelete
  3. aku masih seerem bayanginnya...

    ReplyDelete
  4. Hihihi chi malah pernah nyoba sendiri mbak, jadi beli candlenya sendiri terus dibakarin sama mimi. Takut2 juga pertamanya, malah mimi nggak berani nyoba ampe sekarang...

    ReplyDelete
  5. saya pernah pakai terapi ini malah sempat dagang juga,hahaha ;-D

    Sekarang sih sudah berhenti. Lebih aman ke dokter THT ;-)

    ReplyDelete
  6. kalo saya di terapi pake ini kayakna bukan milimeter lagi deh tapi bisa sentimeter ... xixixi

    ReplyDelete
  7. aku therapy ear candle juga sendiri, tinggal beli corongnya di Pasar Baru, harga sekitar 11ribu-13 ribu rupiah. terus tinggal dipasang ditelinga (dalam keadaan tidur miring) tak lupa pake tatakan kertas biar abunya gak berjatuhan ke muka kita.

    Sejauh ini saya suka sih, dan gak papa juga, berasa bersih juga. Pun juga sempet menerapi ibu, bapak dan adik saya di rumah :)) Seru hehehe....

    Kalo beli sendiri lebih murah dari pada memakai jasa di SPA. :)

    ReplyDelete
  8. Abis terapi itu pendengaran lu jadi lebih jelas ga? hahahahaa

    ReplyDelete
  9. pertanyaan sama kayak mbak Mila
    setelah itu pendengaran kita jadi kek Dare Devil gak?
    Hehehe

    ReplyDelete
  10. Eh jadi kaya gitu ya yang namanya ear candle,...sering denger sih (soalnya lmyn sering dpt job bikin brosur spa yang ada menu ear candle-nya ^^)....rrr lmyn serem ya kalo diliat2 haha....

    ReplyDelete
  11. Aku penasaran juga... tapi belum kesampaian sih... :D

    ReplyDelete
  12. Di SPA ya, tempat untuk orang berduit itu mah, difikiranku masih terbayang pasti mahal.

    tapi mungkin suatu hari aku harus coba, terlanjur udah baca, jadi penasaran..

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...