Thursday, May 10, 2012

Lempar "sampah", sembunyi tangan

Assalamualaikum,

Tadi pagi seperti biasa saya menyalakan laptop saya dan membuka beberapa social media yang saya miliki. Baca sana baca sini, akhirnya saya melihat update yang menurut saya "kena banget". Ada salah seorang teman saya, yang share sebuah comic strip dari fanpage yang ia Liked. Ini gambarnya :

Picture taken from here
Haduuh, kena banget toh sindirannya ?

Walaupun sih agak-agak mendiskreditkan pengguna mobil, hahahaha (pundung saya :p), tapi intinya adalah satu, bahwa ya membuang sampah sembarangan entah itu dari pengguna mobil ataupun orang dimanapun juga tetap salah. 

Saya jadi ingat postingan mbak Bella Sirait tentang membuang sampah sembarangan juga, yang memang sih kebetulan dari pengguna-pengguna mobil juga. Sempat disindir oleh kolega dari suami mbak Bella dari Jepang, kalau negerinya penuh sampah begini, begitu juga pikirannya. Ah, itu nyesek nggak sih? Kita, orang Indonesia dianggap memiliki pemikiran sampah ? ~.~"

Tapi ya emang sulit ya menyadarkan masyarakat yang budayanya sudah begitu. 

Seperti contohnya saat saya melewati jembatan-jembatan yang kebetulan di bawahnya adalah sungai, kerap kali saya melihat beberapa orang (yang kebetulan juga pengguna motor dan pejalan kaki) melemparkan entah botol, entah sampah apa lah langsung ke bibir jembatan dan akhirnya sampah tersebut mengapung di atas sungai dan kadang membuat saluran air menjadi penuh dengan sampah dan menyumbat arus air. Begitu juga kasusnya saat melewati pasar yang kebetulan di sebelah sungai, nah sampah lebih banyak lagi menumpuk di pinggir-pinggir sungai. Fiiuuhh ...

Saya pribadi, sangat-sangat-sangat berusaha untuk membudayakan diri saya untuk membuang sampah pada tempatnya (kalau saya khilaf, semoga Tuhan memaafkan). Tapi saya berusaha untuk meningkatkan kesadaran saya akan hal ini. 

Karena kita nggak bisa selalu menyalahkan pemerintah, bayangin deh, pemerintah itu berapa persennya manusia di Indonesia sih ? Kalau perilaku manusia Indonesia "lempar batu (tapi entah sadar atau tidak) sembunyi tangan" terus, kapan bersih dan bebas banjirnya Indonesia ?

Semoga postingan saya ini ada gunanya ya buat yang baca, tapi saya yakin kok, yang baca blog saya mungkin malah lebih sadar lingkungan dibanding saya. Semoga saya bisa lebih sadar lingkungan setelah ini.

Ya, kalau bukan kita, siapa lagi ? :) 


I think that's all, thank you


Wassalamualaikum,

15 comments:

  1. Kalo pas pulang sekolah.... Tasku pasti ada aja isinya. Isi sampah maksudku, hehe. Bungkus permen, atau bungkus jajan. Tisu buluk, dll. Selama itu sampah kering, mnurutku sbaiknya ditaroh dulu di saku atau di tas drpd dibuang sembiringan.

    Kalo bungkus jajan basah, ya lekaslah cari tong sampah atau dibungkus dulu sama kertas dan masukkn tas (klo blm bs segera dibuang)

    ReplyDelete
  2. Paling sebel kalau ada mobil bagus buang sampah di jalan seenaknya. Yang sering dianggap remeh adalah gerbang tol, nampaknya sudah jadi tradisi kalau sehabis bayar tol karcisnya langsung dibuang di situ. Pengguna mobil itu kan kaya-kaya, berpendidikan, tapi herannya kok sebegitu doang kalau soal sampah.

    ReplyDelete
  3. aku juga paling ribut soal orang buang sampah sembarangan. kalau memang belum nemu tempat sampah, mending juga disimpen dulu di dalem tas sampai nemu tempat sampah nantinya.

    ReplyDelete
  4. Saya juga kadang khilaf buang sampah tidak pada tempatnya... Tapi klo lagi sama anak, mau gak mau jd ingat karena harus memberi contoh yg baik kan.

    ReplyDelete
  5. mau mobil pribadi, mau motor, mau kendaraan umum, semuanya sama aja. aku sebelnya kalo di angkot sih ya, soalnya kalo naik mobil dan motor, nggak separah kalo lagi di kendaraan umum.

    di kendaraan umum itu kan kita naiknya rame2 tuh. jadi kalo ada orang yang buang sampah sembarangan, aku keki banget ! sama perokok juga sih, tapi rokok kan cuma asep ya jadi masih bisa dihindari lah, sengaja batuk ato kipas2 aja biar orangnya ngerasa.

    nah kalo sampah, agak susah kl buangnya udah ke tempat yang nggak asik. misalnya tadi dari kendaraan umum ke jalanan luar, atau ke sungai. atau kl lagi kereta, dibuang ke rel. padahal apa susahnya sih ditaro di tas dlu untuk sementara sampe ktemu tempat sampah terdekat ?

    kalo buang sampahnya nggak jauh2 sih kadang suka aku pungut trus aku balikin ke orang yang buang. tinggal siap2 dicemberutin orangnya aja sih dianggep sok rajin. tapi kalau bukan kita sendiri yang menjaga kebersihan, siapa lagi ?

    ReplyDelete
  6. =) Bener mbak...klo bukan (dimulai dari) kita, siapa lagi???!!!

    ReplyDelete
  7. ih sama kaya ndutyke,, kalau ga nemu tempat sampah, aku sllalu buang sampah ke dalam tas,,ntar drumah dibongkar deh..

    semua itu dari perilaku, kebiasaan dll..iri ama negara2 lain yang bisa mendidik warnganya hingga jalanan bersih, dinding ga ada coretan-coretan, tempat umum terawat.

    ReplyDelete
  8. aduh sy masih sering buang sampah sembarangan jga, huhuhu. Tapi sy jga nggak pernah nyalahin pemerintah. Setuju banget, klo kita sering banget lempar batu sembunyi tangan, kesian pemerintah.

    ReplyDelete
  9. @all : jadi semua sepakat untuk tetap jaga kebersihan ya ;)

    @azizah : ayo zaah, jadi contoh yang baik buat temen2mu :)

    ReplyDelete
  10. boleh jadi...maalah banjir bukan hanya soal pemda yg ga bisa ngatur..tapi karena warga termasuk kita2 ini...yg ga care ama sampah. saling mengingatkan, pastilah cara yg bagus tk memulainya

    ReplyDelete
  11. Duh kalo ngomongin masalah kebiasaan buang sampah sembarangan itu pasti nggak ada habisnya ya mbak. Temen-temenku malah sering heran kalo aku suka ngantongin sampah di tas (kayak tisu, bungkus permen dan makanan kering lainnya) plus susah juga buat nularin kebiasaan itu ke mereka. Memang kesadaran itu harus dateng dari diri sendiri ya mbak :(

    ReplyDelete
  12. membangun kesadaran orang untuk selalu menjaga kebersihan dengan buang sampah pada tempatnya emang susah. apalai kalau harus merubah kebisasan buruk yang suka bar ber buang sampah ke sana-sini tanpa mempedulikan dampak dari perbuatannya. tapi mudah-mudahan postingan ini memberikan kesadaran kepada kita semua untuk memulai hal sekecil apapun dari dalam diri kita terlebih dahulu

    ReplyDelete
  13. Sering banget liat ginian, apalagi di tol, orang buang botol aqua ke jalan, halah, mereka gak mikir ya, emang ada yang ngebersihin jalan tol, zzz

    ReplyDelete
  14. nih kaya perilaku perokok yang buang abu sembarangan..
    kalo bisa sih abis isep rokok abunya ditelan #kejam

    ReplyDelete
  15. aku pernah di dalam mobil gitu trus buang sampang di dalam mobil, woh langsung dimarahi sama masku, katanya, buang aja di luar, itu bagian tukang sampah ngebersihin.

    damn, kok gitu ya pemikiran masku? :(

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...