Thursday, June 23, 2011

Waktu ngomongin orang

-Thursday, June 23rd 2011-

Assalamualaikum,

Saya jadi keingetan belum pernah cerita ini. Beberapa waktu lalu -berbulan lalu maksudnya- saya pergi hang out bersama teman-teman lama saya. Nah kebetulan salah satu teman saya tersebut sempat satu perusahaan dengan teman kuliah saya dulu. Tentu saja saya nyeletuk dong,  
"Loh kamu kenal si A ya berarti?"
"Iya, dia yang mau nikah itu kan?"
"Iya"
Pembicaraan mulai nggak mengenakkan karena teman saya tersebut mendengar kabar berita dari temannya yang lain bahwa si A itu begini begitu, intinya yang jelek-jelek lah. Saya yang sedikitnya lebih kenal si A daripada teman lama saya tersebut nggak tau kenapa jadi merasa gak enak banget. Teman saya kok diomongin nggak enak gini sih?

Membuat saya berpikir untuk selalu jaga omongan, bahwa mungkin apa yang kita utarakan pada orang lain bisa menjadi sebuah sandungan buat orang yang dimaksud. Padahal mungkin apa yang kita ceritakan bukan sesuatu yang negatif. Tapi orang yang kita ceritakan bisa menjadikannya negatif kalau orang tersebut tidak suka pada orang yang dibahas. Karena pada saat ada orang yang tidak suka pada kita, pada -anggap saja- eksistensi kita atau nama lainnya iri, cemburu, jealous, omongan yang jelek pun akan keluar.

Yak ampun, mulut kita racun ya emang, bisa membuat banyak orang menderita *aissh, gitu deh pokoknya*. Apalagi saat kata-kata tersebut sampai ke orang lain dan kemudian orang tersebut menambah bumbu racun lainnya. Tau kan kalo 1 cerita sampai ke orang lain, orang lain akan membuatnya jadi 1.5, saat cerita 1.5 sampai ke orang lain bisa menjadi 2 dan seterusnya, bisa jadi baik, namun seringnya buruk. We're human, we're assume ... tapi kadang asumsi kita nggak selalu benar.

Kalau ada kata yang terkenal itu "mulutmu harimaumu" ...

So, be careful ...

Wassalamualaikum

I think that's all, thank you

11 comments:

  1. Aku ngomongin kamu ke A.
    Trs A lapor ke kamu, kalo aku abis rasan2.
    Padahal aku udah wanti2 ke A supaya gak ember dan gak wadhul.

    Sounds familiar? This happens a lot.

    Makanya, paling aman ya gak usah kecentilan rasan2.... Kecuali kalo #nomention... *LOH??* eh gak ding, #nomention itu jg sumber masalah krn erat kaitannya dgn asumsi (yg salah)

    ReplyDelete
  2. padahal sosmed tempat paling gampang ngomongin orang lho #eh

    ReplyDelete
  3. yang bikin banyak cewek masuk neraka: ghibah..
    saya juga sering ngga sadar mbak..

    ReplyDelete
  4. mengerikan ya ternyata.. saya juga takut jadi kayak gitu.. mendingan kalo lagi ngomongin org kita diem aja pura2 sibuk, biasanya itu yg saya lakukan kalo temen2 dikantor mulai bergosip saya menyibukkan diri aja..

    ReplyDelete
  5. wah betul banget kak. biasanya yang ngomongin ini bakal nambah bumbu-bumbu, nggak mau rugi malah nambah untung..hehe.

    ReplyDelete
  6. ah paling juga lu sirik si A udah nikah, lu msh jomblo *kaboooorrrr

    ReplyDelete
  7. Sangat susah menjaga mulut ini agar selalu "berkarya" dengan kata-kata yg bersih. Terkadang. Kuping "panas" juga kalau ada yg suka mentesti negatif kekurangan orang.
    Baiknya menjaga "hati" terlebih dahulu. Semoga kita tidak termasuk salah satunya. :)

    --Renotxa--

    ReplyDelete
  8. *ketawa ngakak membaca komentarnya Mila*

    -ndutyke

    ReplyDelete
  9. Wa'alaikumsalam.

    Coba bayangin... gimana kalo diri kita ini yang diomongin... :(
    Nggak menyenangkan! TT__TT

    ReplyDelete
  10. nitip duit bisa berkurang, nitip omongan dijamin nambah :-D

    *lupa siapa yg pernah bilang gini. dai sejuta umat kayanya*

    ReplyDelete
  11. iya, emang yg kayak gitu dilakukan tanpa sadar, sih. tp kalo yg diomongin adalah tmn deket sendiri, aku sih mending diem aja. wong kita bisa nilai sendiri kan teman kita itu kayak apa tanpa hrs repot2 dengerin org?

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...