Thursday, June 30, 2011

Menulis SMS

-Thursday, June 30th 2011-

Assalamualaikum, 

Hey, Jules ... kamu cepat sekali ya datangnya ? 
Udah Juli aja nih, well, anyway ... saya tiba-tiba pengen ngobrolin sesuatu yang lumayan bikin saya mikir sih beberapa waktu ini. Tentang etika bersms atau bbm dengan saya sebagai, well ... sebagai dosen. Yak, mulai lagi deh saya mengkritik, hehehe.

Jadi saya pribadi memang memberikan nomer ponsel saya kepada mahasiswa yang memang membutuhkan bimbingan saya, well, who doesn't ? Akhirnya saya sering mendapatkan sms dari mahasiswa saya bertanya tentang tugas ataupun kehadiran saya di kampus. Saya sering ketawa sendiri sebenarnya melihat cara beberapa dari mereka sms kepada saya. Seperti misalnya beberapa waktu lalu, ada mahasiswa yang sms saya...

Bk, saya ngrm email ke bk fenty mav telat cz instalerx eror truz .. thx bk

Ya emang sih, saya dan teman-temen mungkin paham dengan inti dari sms ini, tapi sesulit itukah saat ini untuk menulis sms dengan kosakata yang benar ? Kenapa Mbak diganti dengan Bk ? Kenapa maaf diganti dengan mav ? Err ... tunggu saya masih ada beberapa contoh lagi, kali ini dengan penulisan khas remaja jaman sekarang, see this ...

Iaaa mbakk ... Ksanaa skgg ... (Iya mbak, kesana sekarang)

Mbak Fenty maav  ini sayaa (si A) ... Sayaa telatt .... 

Lucu ya cara remaja jaman sekarang nulis sms, semua tulisannya pake dobel-dobel gitu hurufnya, hehe. Saya sih masih bisa maklum, yang penting kata-katanya cukup sopan.
Nah yang paling ganggu, hmm ... saya lupa isi smsnya apa, tapi intinya di akhir sms dia bilang "gpl" alias gak pake lama ... itu GANGGU BANGET! Hey, saya aja dapat sms dari temen saya merasa ini ganggu banget, apalagi ini mahasiswa yang bilang gitu. Saya ingat waktu itu saya membalas dengan mengingatkannya, "Walaupun kamu tdk bilang "gpl" saya pasti akan langsung sms kamu balik, kan ? Jadi tolong, bisa sopan sedikit nggak ?"
Akhirnya waktu itu dia meminta maaf dan selanjutnya sms saya dengan nada yang lebih sopan. Thanks God.
Saya pribadi sih menulis sms sama seperti saya menulis di twitter, plurk maupun di blog, misalnya saya tidak pernah mengganti kata ganti "nya" menjadi "x" mungkin itu masalah kebiasaan sih, tapi bagi saya itu cukup aneh, sorry if you did, hehe. Lalu jika ingin mempersingkat kata saya gunakan yang masuk akal lah, seperti misalnya masuk itu menjadi msk bukannya mzk apalagi mzg, hehehe ... ada loh yang begitu :p kebanyakan mereka mengganti "k" dengan "g" yang seringnya malah bikin bingung orang yang tidak terbiasa membaca hal tersebut seperti saya. Balik lagi, itu masalah kebiasaan, tapi mbok ya'o ya, ngirim sms ke dosen dengan tulisan yang lebih jelas. Baiklah, saya akui saya tidak biasa hidup di zaman remaja-remaja sekarang ~.~"

Teman-teman sendiri bagaimana ?


Picture taken from HERE
Wassalamualaikum 


I think that's all, thank you 

26 comments:

  1. hihihi ...
    emang dah anak2 sekarang
    ga ngerti juga bisa jadi separah itu yah
    eh tapi aku juga pernah lho ngganti kata, entah itu lazim entah tidak :d
    kalian = xan
    gpp = ga pa pa
    tapi mengganti nya = x seingetku sih blom deh ... moga2 engga hehehe

    tp klo ngrm sms dgn bahasa alay ke dosen, menurutku ga sopan yah, mestinya langsung aja kasih tau mba, biar setidaknya kepada dosenlah mereka masih menggunakan bahasa Indonesia dengan baik dan benar :D

    ReplyDelete
  2. persis kayak adikku klo ngirim sms tuh. aku sampe harus baca beberapa kali baru ngerti artinya.

    ReplyDelete
  3. aku jarang banget nyingkat-nyingkat kata kalo sms, belakangan ini, sejak aktif online (eyaaa aktif online?). mau sama temen kek, sama orang tua, sama bos, sama (mantan) dosen hahahah.

    harusnya, mahasiswa sudah tau dan paham batas-batas dan etika berkomunikasi dengan dosen sih, baik itu lewat text/message atau lisan :D

    ReplyDelete
  4. @nique : should be ya, tapi sawangannya ya kalau meminta satu2 ke mahasiswa rada ribet, banyak yang begitu soalnya ~.~"

    @pinkparis : hahaha, adikmu anak gaul dong ya mbak ? xD

    @uthie : harusnya, thie ... tapi susah memang mengubah kebiasaan :)

    ReplyDelete
  5. terkadang saya juga tidak habis pikir, apakah begitu sibuknyakah mereka sehingga menulis dengan agak lengkap saja tidak sempat, atau mereka orang orang egois, sehingga memaksakan agar kita mengerti dengan bahasa mereka

    ReplyDelete
  6. satu2nya yg sms pke x untuk pengganti nya adalah pacar saya..

    jadi keliatan deh era hidupnya >.<

    ReplyDelete
  7. hahaha... emang susah ya berkomunikasi jaman sekarang? bukan masalah perangkatnya, tp justru karena masalah bahasanya. XD

    ReplyDelete
  8. Lu kasih aja mata kuliah 1 sks mengenai bahasa indonesia yg baik dan benar plus tips cara menyingkat kata yang etis hahahaaa

    ReplyDelete
  9. @mas fahmi : anyway, cara menulis mereka nggak begitu loh, masnya kenapa ? hehe

    @tunsa : I did :)

    @joe : haha, suka komen ini :D

    @nengbiker : eeeh, jangan salah buu ... mantan saya juga begitu, waktu aku ingetin dia sewot, katanya itu nggak penting, hffth, baiklah, terserah dia, hak dia *eh kok aku ikutan sewot* ngomongin mantan sih, hiyyaa, tetep dibahas

    @juminten : sekeren apapun perangkatnya kalau menulisnya masih sama saja, keliatan nggak berkembangnya :D

    @mila : sejak kapan aku jasi sarjana bahasa indonesia anti alay ? xD

    ReplyDelete
  10. kalo singkat smsnya sy sering (seperti kata "saya" ->> "sy")

    yah kalo sama2 mahfum sih ngak apa2..
    ngomong alay jg ngak apa2 asal yg di sms jg ngerti.

    Nah kalo smsan ke orang yg lebih dihormati, kudu smsnya lengkap sih

    ReplyDelete
  11. jadi inget dosen saya yang pernah curhat soal ini. sampai-sampai ada dosen yang ngga mau di sms :D

    ReplyDelete
  12. Hihi temen serumahku malah lebih parah lagi mbak smsnya, alay banget lah pokoknya. Ampe aku aja bingung isi smsnya apa, itu lagi ngasih kode-kode rahasia apa sms ya?

    Kalo aku sms juga suka nyingkat2 kata-katanya sih, tapi paling ngilangin huruf vokal aja. Itu masih bisa ditolerir nggak sih? Hehe...

    ReplyDelete
  13. Mbak Fenty itulah anak sekarang - eh, zaman sudah berobah - mereka serba instan ... salam bu dosen :P

    ReplyDelete
  14. kalo gaya sms saya wajar gak mbak ??
    maaf ya mbak kalo pernah salah ngetiknya heheheheee...

    sama mbak aku juga gak suka kalo sms makek kata 'x' buat ganti kata 'nya'

    malah yg parahnya temenku nih, ada yg sms gini nih..

    . met, aku minjem catetanmu !!!

    mana ada orang minta minjem tapi makek tanda seru.
    kesannya aku kayak dibentak gitu mbak -,-"

    ReplyDelete
  15. Pernah dapat yang 4L4Y juga ndak mbak.. hehe...

    Hmm.. susah memang.. masa' mau baca sms aja orang yang nerima sms disuruh mikir dulu.. hadeh.. hihi

    ReplyDelete
  16. Kalau saya sama orang-orang penting mending nelfon dulu, enggak berani sms pertama kali..
    Baru kalau sms harus pakai EYD.. hehehe

    ReplyDelete
  17. anak-anak sekarang (a-be-ge labil) lagi seneng-senengnya pakai bahasa 4L4Y deh,,hehehe,,
    celakanya bahasa 4L4Y tersebut dipakai untuk dosen juga,,hehehe ;p

    ReplyDelete
  18. @arul : kudunya sih ya rul, apa dengan begitu mereka nggak menghormati aku ? :(

    @nora : *ceples nora*

    @nada : hahaha, untungnya saya masih bisa nerima :)

    @chici : hahaha, da vinci code be'e :p

    @omman : kaya'nya itu gak instan deh, malah plus2 xD

    @meita : haha, mahasiswaku komeeen xD nggak kok, meita, kaya'nya kamu salah satu yang masih wajar :D hii, iya, jadi sadar diri kalo sering nulis pake "!!!" yang banyak ~.~"

    @frenavit : untungnya sih nggak pernah dapet yang 4lay

    @giewahyudi : ini kan udah sering ketemu :)

    @estrelladeluz : iya, sayangnya begitu :(

    ReplyDelete
  19. eeaaaa mmbaaagggghh.. mu'upphh yaxhh.. hahahahah.. kudu ngaplok gak fen? heheheh

    ReplyDelete
  20. @diaz : kudu ngaplok kowe, yaz ... hahaha

    ReplyDelete
  21. Hahaha, itu 'bk' saya mbacanya "Buk" lho, untuk "Bu" dengan logat suroboyoan. :D
    "skg"? "sokong"? LOL
    Kalo saya sih gak bisa pake bahasa sms remaja jaman sekarang. Kalo nyingkat harus masuk akal.
    sekarang = skrg
    minggu = mggu
    maaf = maap *bukan singkatan* :D

    Tapi... saya gak pernah nyingkat2 sms kalo sms ke dosen pembimbing saya. Rasanya gak sopan. Jadi ya terpaksa kalo sms panjang bisa 2 atau 3 lembar sms. :D Paling yang saya singkat cuman "saya" jadi "sy". :)

    ReplyDelete
  22. "Walaupun kamu tdk bilang "gpl" saya pasti akan langsung sms kamu balik, kan ? Jadi tolong, bisa sopan sedikit nggak ?"


    >> good.
    emang harus dikasih-tau, anak2 kayak gitu. dikasih tau bahwa nulis GPL ke orang yg lbh tua dalam konteks formal, itu GSPN alias gak sopan!

    klo ada polah tingkah adek2 kita yg gak pantas, ya emang harus dinasehatin. ya kita yg lbh tua lah yg nasehatin. jangan malah dimaklumin melulu dgn excuse : "yah namanya jg anak muda, ntar juga tau-tau sendiri..."

    lek gak onok sing nasehatin yo piye arepe ngerti.

    aku juga kalo muridku ngirim SMS yg disingkat-singkat gak jelas (contoh: 'mav y miz, q gg bs lez'), aku bales aja : "kamu ngirim sms apa sih, saya gak ngerti. jgn disingkat-singkat dong"

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...