Thursday, May 19, 2011

Sesuatu tentang lulus SMA

-Thursday, May 19th 2011-

Assalamualaikum
Jadi tadi saya itu mendengar obrolan di salah satu radio di Surabaya.
Tentang anak-anak SMA yang merayakan kelulusan dengan yah ... bagi saya sesuatu yang nggak waras.

Corat coret is okay, konvoi jika aman boleh, tapi mencorat coret bendera Indonesia, minum alkohol sambil berkonvoi tanpa helm dan parahnya seorang siswi berjilbab yang membuka jilbab dan pakaian di depan umum adalah HAL YANG NGGAK WARAS.


Saya pribadi dulu adalah anak SMA yang follow the rules, selain juga bagi saya kelulusan saya bukan sesuatu yang patut dirayakan dengan hura-hura. Karena toh dulu saya berpikir nilai saya nggak bagus-bagus amat, apa yang harus dirayakan dari semua itu ?
Saya hanya bersyukur bahwa semuanya selesai (waktu itu) beneran, karena kalau kita mencorat coret pakaian kita kan nggak bisa disumbangin dong ? *eh kolot banget ya?* hehehe

Dulu saya juga nggak berpikir tentang masa depan banget, kalau saya lulus saya hanya tau saya harus kuliah, itu saja. Dan untuk bisa kuliah berarti harus belajar lagi, bimbel lagi, jadi saya pikir saya belum benar-benar lulus. Buat apa melakukan sesuatu yang klimaks kalau masih ada yang lebih klimaks lagi.
Kecuali kalau memang adek-adek itu berpikir proses belajar mereka cuma sampai situ, ya itu urusan lain.

Lalu obrolan tadi juga membahas apa yang dilakukan adek-adek kita itu salah siapa sih ?
Ada seorang guru yang akhirnya merasa bersalah, "mungkin ini kesalahan saya, seharusnya saya bisa memberi contoh yang lebih baik"
Ada yang bilang, "ini kesalahan orang tua yang terlalu menyerahkan semuanya ke sekolah"
Ada juga yang bilang, "Ini permasalahan kurikulum yang hanya berpikir pada pelajaran eksakta dan sosial saja. Sedangkan agama dan moral tidak terlalu diperhatikan. Perhatikan saja, saat ini mana ada bimbel memberi pelajaran tentang agama dan PPKn ?"

Bagi saya, ya semua harus berperan dalam masa depan anak-anak kita kelak, apalagi dengan bebasnya informasi saat ini, mereka menjadi sangat mudah terpengaruh. Dan, saya sebenarnya suka poin ke 3, bahwa pendidikan agama dan moral itu benar-benar harus ditanamkan sejak dini, di sekolah di rumah dan di masyarakat.
Ya ampun, jadi inget kata ustad Yusuf Mansyur, kalau kita punya anak mending dimasukkan ke pesantren atau sekolah yang berbasis agama, sehingga disiplin yang menjadi basis moral dan pendidikan agama yang baik membuat seorang anak itu insyaAllah baik untuk masa depannya. Saya sih jadi mikir mau memasukkan anak saya (nanti) ke sekolah berbasis agama, semoga ada rezeki untuk itu nantinya *karena kabarnya mahal, apalagi itu terjadinya masih lama* ~.~"

Balik lagi ya, semua harus berperan ... jadii ... ayo kita buat adek-adek kita tersebut menjadi personal yang lebih baik :)

Gimana menurut teman-teman ? :)

Salam

Picture taken from this POST

I think that's all, thank you

7 comments:

  1. wah,sayah dulu lulus SMA malah....ah,ga jadi deh.memalukan soalnya, hihihi.

    yg lebih parah merayakan kelulusan dg berhubungan intim dg pacar. saya baca ini terjadi di Malang!

    what tje fuk!
    *geleng2*

    ReplyDelete
  2. Para pelaku bom di Indonesia ternyata rata-rata berasal dari sekolah berbasis agama.

    *nggak penting*

    Kalo merayakan kelulusan dengan berhubungan intim, itu sebenarnya ketularan budaya orang luar sana yang merayakan prom dengan buka kamar di hotel.

    Aku dulu sudah diwanti-wanti nggak boleh corat-coret baju, soalnya tradisi dari sekolah kami, kami akan kuliah di ITB atau Unpad, dan kedua kampus itu selalu menghendaki Ospek dilakukan dengan baju seragam SMA masing-masing. Jadi kalo Ospek-nya pake baju kena semprotan cat, tengsin dong ah.. :)

    ReplyDelete
  3. aku lulus dari salah satu sekolah berbasis agama paling besar (yayasannya maksutku) di Indonesia. dan jujur mbak, itupun tidak menjamin apapun.

    IMHO, pola pikir juga yg mempengaruhi semuanya. toh, ga semua anak SMA merayakan kelulusan kayak begitu.

    ReplyDelete
  4. Saya deh masukin anak ke pesantren gitu. Biar umi nya di ajarin gitu.
    *ngayal versi seperempat abad.

    ReplyDelete
  5. Dulu saya gitu juga sih mbak.. tapik ndak se ngawur itu ya, sampe coret2 bendera.. coret baju aja cuma isinya ngumpulin tanda tangan dari teman aja.. hehe..

    Nah saya setuju dengan point ke-3nya juga mbak.. cos degradasi moral saat ini lagi banyak terjadi.. hihi.. :D

    ReplyDelete
  6. Ya emang baeknya sejak awal sdh dinasehati bahwa berlebih2an dlm merayakan kelulusan SMA itu gak baik. Karena emg perjuangan blm selesai ya cynnnn.... Rata2 anak kan blm keterima di PTN waktu mereka diumumkan lulus Unas/Ebtanas. Mending bersyukur dgn cara yg biasa aja, lalu lanjutkan perjuangan. Les bimbel-nya dikencengin, siap2 buat Snmptn.

    Corat-coret baju seragam sih benernya gpp, krn buat kenang2an.asal jgn habis dicoretin trs dibuang, lho ya eman dong....

    Baju seragam kan gak cuma 1 stel. Sisanya disumbangkan jika emg msh layak.

    Benernya kalo untuk sekolah berbasis agama, sekali lagi ya: gak bakalan banyak membantu kalo Guru dan Ortu-nya gak ngasih contoh.

    Anak itu kan belajar dr contoh kehidupan sehari2, bukan cuma menghapal teori.

    Anak disekolahin di SD Islam, tp nyak-babenya sholat juga kagak. Apalagi ngaji. Lha terus piye?

    Makanya, jadi ortu itu merupakan sesuatu yg sulit sekali karena kita ini dijadiin teladan oleh anak2 dan gak adaaaa sekolah untuk jadi ortu

    *panjang yaaa komennyaaaaa*

    ReplyDelete
  7. nice post...

    dulu saya jg corat-coret, cuman satu baju, trus baju itu digantung terus di kamar... jadi ingat masa lalu, tapi itu di rumah ortu. setelah kuliah kan ngak dibawa serta.

    baju yg lain, disumbangin, dan beberapa diwariskan ke adek2 kelas.

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...