Monday, May 9, 2011

Mari ngomongin manner dan bahasa

-Monday, May 9th 2011-

"Ayo Syifa, ndang turu!" itu kalimat yang biasanya mbak nanny-nya Syifa katakan saat akan nidurin Syifa pada waktu siang.
Ibu saya, utinya Syifa langsung negur, "Tiduur..." Dengan nada sedikit menyindir. Tapi mbaknya nggak nyambung.
Syifa yang lugu *lucu gundek* hehehehe
Ibu saya memang sedikit nggak nyaman sama mbak nanny-nya Syifa ini. Bukan karena kerjaannya gak rajin. Tapi lantaran bahasanya yang kurang enak didengar.

See, mbak pengasuh ini memang turunan jawa, banyuwangi tepatnya. Tapi dari kecil sudah tinggal di Kalimantan (tengah kalau nggak salah, nggak tau juga tepatnya dimana dan kapan, tau kan dengan banyaknya transmigrasi jaman dulu). Keluarga dan orang tuanya memang tidak membiasakan ataupun mengajarkannya bicara dalam bahasa jawa halus. Anyway, sebutannya kromo inggil, yang merupakan bahasa jawa yang paling alus. Biasanya digunakan untuk orang yang lebih tua dan tinggi kedudukannya. Ibu saya yang memang menjunjung tinggi hal-hal tersebut akhirnya jadi tidak nyaman sendiri dengan bahasa si Nanny.
Kalau ke Syifa mungkin karena konteksnya bukan orang jawa, seharusnya mbaknya bilang, "ayo Syifa, bobo' dulu" bukannya ngomong, "ayo syifa ndang turu". Ia juga sering menggunakan kata "aku"dibanding "kulo" pada Ibu saya. Mangan, Sempak *excuse me*, ngomel dan bahasa2 lain yang saya sendiri agak merasa risih jika ditujukan pada saya dan keluarga saya, apalagi ke Syifa. Ya memang kesannya jadi strata ya? Tapi menurut saya itu suatu sikap pembawaan diri. Saat kita berhadapan dengan orang A yang begini kita mesti bersikap dengan begini, lain halnya dengan orang B yang memiliki sifat yang begitu, mungkin sudah seharusnya kita bersikap begitu. Nah mbaknya ini, menyamaratakan semuanya, mengajak ngobrol semuanya dengan bahasa yang ia tau. Hmmm...

Dan Ibu saya sebenarnya agak takut pada akhirnya, Syifa terpengaruh sama nanny-nya itu.

Saya sendiri hanya sedikit tau beberapa bahasa kromo inggil, makanya saya masih bisa mengerti saat diajak ngobrol orang yang berbahasa begitu. Karena saya mendengar dan biasanya jika ada satu kata yang tidak saya pahami, saya langsung tanya ke yang lebih tau atau tanya ke orangnya langsung.

Tapi masalah ngomongnya, tunggu dulu. Dari kecil saya dibiasakan menggunakan bahasa Indonesia dibanding bahasa jawa. Makanya logat saya kadang-kadang aneh saat mengucapkan bahasa jawa, walaupun itu ngoko (di bawah kromo) :p

Untuk saat ini, jika saya ingin terdengar sopan pada orang lain ya saya pakai bahasa indonesia, hehehe, paling aman.

Jujur loh saya pengen banget bisa belajar bahasa jawa kromo inggil. Rasanya lebih pantes aja kita bicara bahasa tersebut saat bicara pada seseorang yang lebih tua dan "terbiasa" ngobrol dalam bahasa jawa alus. Kesannya sopan :)

Jadi mbaknya mau ikut belajar sama saya ndak ? *nengok mbak nanny-nya Syifa*


I think that's all, thank you

18 comments:

  1. cara aman memang pake bahasa Indonesia, tapi kadang kalo lagi maen2 sama teman, saya campur lho bahasa inggil dg yg biasa :D hehe :D

    ReplyDelete
  2. sampe sekarang, hampir 10 taun tinggal di jogja, aku ga pernah bisa ngomong bahasa jawa kromo. ngerti sih, tp kalo ngomong paling banter adalah "nggih", dan "mboten" :))

    kalo ngoko mah, udah lumayan ceplas ceplos :))

    ReplyDelete
  3. dan karena krama inggil itu jugalah yang membuat aku takut ngobrol panjang lebar sama Nenekku :p

    ReplyDelete
  4. @arul : arul bisa ? ajarin dong ? hehehehe

    @uthie : hahaha, sama, thie :D

    @pinkparis : hahaha, untungnya orang tuaku nggak terlalu maksa aku untuk ngomong kromo dengan sesepuh :p

    ReplyDelete
  5. sini sini fenty... belajar kromo inggil ma aku ;)

    aku juga suka pakai bahasa jawa kromo inggil. di kantor kebanyakan pakai bahasa indonesia, atau ngoko bagi yang sudah akrab. tapi aku sering krama-inggilan sama senior2...

    sayangnya anak2ku juga udah ga akrab sama bahasa jawa. lingkungannya ndak ada yang ngomong jawa. padahal kebanyakan ya orang jawa. sedih.

    ReplyDelete
  6. aku juga pengen bisa krama inggil... sayangnya kebiasaan orang tua yang bisa krama inggil tidak diturunkan..jadinya sehari hari pake jawa ngoko.. jadinya emang basa indo lebih aman

    ReplyDelete
  7. saya ndak pernah dapet pelajaran bahasa jawa secara lengkap dan jelas, bapak-ibu di rumah sih pake bahasajawa, ketemu sodara2 pun juga pake bahasa jawa, pun radio yg diputer di rumah selalu radio berbahasa jawa dengan gending2 jawanya.

    saya belajar dari mendengar, dan bertanya. jadi wajar sih kalo bahasa jawa saya kacau balau, tatanan, intonasi, pengucapan kacau juga gak bisa membedakan kromo inggil dan ngoko :))

    jadi saat diajak ngomong bahasa jawa biasanya saya dengar mereka ngomong (dlm bahasa jawa) dan saya menjawabnya dengan bahasa indonesia :)) biarin ndak nyambung yg penting saya bisa jawab pertanyaannya kan?

    ReplyDelete
  8. saya juga tidak bisa kromo inggil, tapi klo ngoko, boleh lah :D

    tentang si nanny, menurut saya sih diajak ngomong aja mba, dikasi tau, biar dia paham, pasti tidak cukup 1-2x, harus sabar. Jika kerjanya bagus, dan keluhan kita 'cuma' tentang manner ini saja, saya kira bisa diperbaiki kok. Secara susah gitu lho cari nanny jaman sekarang ini hehehe

    ReplyDelete
  9. Menurutku,
    kalau memang tidak nyaman, diganti saja... cari pengasuh lain yang mau mendengarkan saran majikan.
    Soalnya kalau anak kita sampai terikut2 dan terbiasa dengan gaya bicaranya yang kurang enak... aduuuhhhh benerinnya nanti susah.

    ReplyDelete
  10. mirip dg artikel terbaru sayah! hihihi..

    intinya: hati2 jika bersikap,berbicara di depan anak kecil

    ReplyDelete
  11. Menawi kulo mboten saget bebasan kromo inggil :D

    ReplyDelete
  12. kalo saya hampir nyaris melupakan bahasa 'kebangsaan' saya, bahasa jawa. Abisnya sejak kuliah smp skrg diajak bhs indonesia, kalo jawa ngoko sih inget tapi yang kromo inggil ituh hampir saya lupa pol, jd kalo diajak ngomong musti mikir dulu atao kalo terpaksa jawabnya pake bahasa campuran indo - jawa hahahah

    ReplyDelete
  13. @nora : ya, pake tanda pentung

    @latree : ayuk mbaaak, aku mau banget :)

    @mirna : hahaha, kita itu memang mirip, mir :D

    @ipied : toss :D

    @nique : iya susah banget cari nanny yang kerjaannya rajin, tapi gimana ya, itu di balikpapan gitu loh, dan saya dan ibu saya nggak disana, mau gimana ?

    @zee : ini kan bukan keputusan saya dan ibu saya mbak zee, masalahnya mereka di balikpapan, dan kita di surabaya, dan sepertinya kakak ipar saya yang orang sumatra juga gak mudeng2 amat pada apa yang disebutkan nanny-nya tersebut.
    Dan cari lagi itu susah dan mahal mbak zee :(

    @m fahmi : iya gitu deh mas

    @andhy : nah tuh bisa :p

    @jenganna : hahaha, bisa bisa :D

    ReplyDelete
  14. gw juga krn dr kecil ngomongnya bhs indonesia, klo ngomong sunda jd ga pede gara2 logatnya jd aneh. Pdhal nyokap gw sunda & sbnrnya gw ngerti tuh bhsnya, cuman takut ngomong... takut diketawain hahahaa....

    ReplyDelete
  15. iyo fen, paling aman ya pake bahasa Indonesia saja :D

    ReplyDelete
  16. saya orang Jawa dan lama tinggal di Padang, bahasa kromo inggil sedikit-sedikit sudah lupa.. :(

    ReplyDelete
  17. ya ampun... syifa ponakan mu itu udah gede aja ya fenty.... O___O

    kalo aku dirumah gak pernah dapet pelajaran bahasa daerah asal.. cuman dengerin mama sama nenek ngomong aja... lama2 jadi bisa bahasa padang :D

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...