Wednesday, May 4, 2011

The day I wore Fuschia (2)

-Wednesday, May 4th, 2011-

Yuk mari kita lanjutkan cerita yang kemaren, dimulai dengan foto saya *ini cerita apa narsis sih?* xD
Me at Candi Tikus, with another Fuschia look :)
Setelah kita singgah di Museum Trowulan sembari sholat Dhuhur, acara makan siang-pun dimulai. Ceritanya kita harus berjalan sekitar berapa ratus meter ke ujung jalan di seberang Danau/Kolam Segaran dari PIM. Lumayan juga menambah lapar, hehe. Setelah sampai di warungnya, hoho, ternyata makan siang kita hari ini adalah Wader goreng. You know wader ? Jaman dulu kalau saya nengok budhe saya di Banyuwangi sering banget digorengin ikan ini. Ibu saya, jaman saya kecil sering bilang ke saya yang tanya, "itu ikan apa sih, ma ?" | "oh itu ponakannya Bandeng" hahaha, dan saya percaya begitu saja, sampai sekarang pun saya masih berpikir itu ponakannya bandeng :p Sebenarnya rasanya memang nggak mantap-mantap amat macam masakan budhe saya di Banyuwangi sana, tapi yang namanya lapar ya tetep aja lahap makannya :p

Foto blur, pencahayaan kurang :(
Rencana awalnya setelah kita makan siang, kita mampir sejenak ke Danau Segaran yang ada di depan warung wader tersebut. Konon, kata Jie, dulu danau segaran dibuat menjadi tempat hang out para petinggi kerajaan untuk menjamu orang-orang yang datang ke kerajaan tersebut. Konon katanya lagi, setelah perjamuan makan, piring-piring yang terbuat dari emas kerajaan tersebut dilempar untuk having fun ke dalam danau tersebut. Tapi, katanya lagi didalam danau tersebut sudah dipasang jaring-jaring sehingga piring-piring emas tadi bisa diangkat ke permukaan lagi :p ah, curang, bisa jadi perburuan harta karun tuh padahal :p Anyway, wader dan makanan lain (udang, mujair, dll) yang kita makan di warung tersebut dipancing/dijaring dari dalam danau ini, warga benar-benar memanfaatkan apa yang ada ya ? :) Yang ini saya nggak sempet  motret, memory card saya, saya minimkan penggunaannya :(

Kembali lagi ke situs bersejarah, candi selanjutnya adalah Candi Brahu. Candi yang merupakan perpaduan budaya Hindu dan Buddha. Memiliki tinggi 25 meter dan lebar dan panjang 18 x 22.5 meter. Konon sih katanya candi ini dibangun untuk pembakaran mayat-mayat raja Majapahit 1 sampai 4. Tapi belum ada ahli arkeolog yang menemukan bukti otentik tentang hal tersebut. Berbentuk seperti rumah yang pintunya ada di atas, usut punya usut kalau mau ke atas mesti bawa tangga sendiri :p jaman dulu emang udah ada ya ? *mungkin mereka mesti manjat* :p
Candi Brahu yang nggak ada tangganya, tapi ada pintunya
Nah ini yang paling ditunggu-tunggu, mungkin yang ini tidak ada hubungannya dengan kerajaan Majapahit, tapi masih berhubungan dengan budaya dan agama yang dibawa yaitu agama Buddha. Patung ini cukup terkenal di Indonesia, karena konon kabarnya patung ini terbesar di Asia Tenggara, is it ? Atau mungkin yang kedua setelah Thailand ? Err ... nggak tau deh :p Sleeping Buddha, saudara-saudara ... :D
Saya pikir di tempat ini ada banyak patung lain yang menarik, ternyata hanya ini yang paling menarik. Tapi amaze juga sih, ada patung segedhe itu tidur pula, hahahaa.
Sleeping Buddha
Setelah dari vihara ini, langit mulai menunjukkan geliatnya, yup, waktunya turun hujan!
Perjalanan terakhir seharusnya hanya membeli oleh-oleh di Onde-onde Boe Liem, yang katanya terkenal enak, yang juga membuat saya penasaran pengen beli. Untungnya kok ya stoknya belum habis, karena 5 orang setelah saya sudah memborongnya ludes. Untungnya sih masih bisa pesan yang akhirnya dititipkan pada pihak panitia. Anyway, sebenarnya rasanya sama, rasanya onde-onde maksudnya, hanya saja, ada sedikit rasa keju di dalamnya. Saya sih merasa nggak suka-suka banget, tapi at least pernah mencoba :)

Nah, perjalanan terakhir berakhir ke kuliner juga, ya secara Jie gitu, seorang foodblogger, yang menawarkan kepada kita untuk mampir ke Depot Anda, Mojokerto. Katanya sih Sop Buntut-nya yang enak, berhubung saya lapar *yak ampun, wader nggak cukup ternyata* akhirnya saya ikut mengiyakan ajakannya. Tapi dengan syarat, bayar dewe-dewe, hahaha. Untungnya ada Dije yang siap bayarin *dosen matre, eh anyway Dije itu mahasiswa saya dong, yang saya culik padahal besoknya UTS* :p
Hmm, ternyata emang beneran enak, apalagi pas hujam-hujan gitu, sedep banget dah ...

Akhirnya perjalanan selesai, pukul 19.30 kita sampai di Surabaya dengan selamat. Hoho, what a trip, ayo tahun depan Jie mau mengadakan lagi loh ... ikut yak ^_^ ke destinasi yang mungkin kita nggak bayangkan sebelumnya :p


I think that's all, thank you 

11 comments:

  1. Ikan wadeer itu kalo nggak salah aku dulu juga pernah makan. Ikannya kecil-kecil yah? Renyah gitu..

    Btw, itu patung Buddha-nya keren banget yah. Kaya di Thailand gitu :D. Padahal belum pernah ke Thailand ;))

    ReplyDelete
  2. Pernah melihat patung yang sama di Thailand. Tapi kalo yang di Thailand di dalam goa gitu deh...

    Maksudnya apa ya, kok bikin patung Budha bergaya cleopatra gitu? :P

    ReplyDelete
  3. keren banget.... aku mauuuu kesanaaaa... anterin dong Fen.

    dari dulu tuh gw penasaran ama ikan wader itu, dulu temen gw pernah cerita katanya enak. tapi susah carinya :(

    ReplyDelete
  4. Fen, sop buntutnya kelihatan enak benar!!!

    Looks like you guys had tons of fun. Adikku kalo ngga salah juga join lho. Adit, namanya. Sempet ketemu ngga kemaren?

    ReplyDelete
  5. Wow.. mojokerto memang masih menyimpan banyak hal yang harus di explore.. hehe.. Termasuk kulinernya.. :P

    ReplyDelete
  6. wah mojokerto itu kota yang selalu numpang lewat buat saya, selalu belum pernah mengeksplornya hehe jadi penasaran :D

    kapan2 deh jalan-jalan ke sana :)

    ReplyDelete
  7. Wader Goreng yg di Majapahit itu emang wuenuek buanget loh Fen.. Hadeh jadi pengeeennn.. *ngiler

    ReplyDelete
  8. depot anda emang mantab mba, aku aja masih suka titip ke temenku yg asli sana kl dia pulang kampung

    ReplyDelete
  9. penasaran sama patung budha leyeh-leyehnya itu... ternyata ada juga di mojokerto

    #come visit my blog#
    http://bedroombeforeafter.blogspot.com/

    ReplyDelete
  10. haha..saya tahu ikan wader kok..biasanya di sungai..enak..

    btw, jadi pengen pergi ke sleeping Budha >,<

    ReplyDelete
  11. haduh aku jd pengen makan nasi panas, sambel kecap plus wader goreng.... luweee!

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...