Sunday, April 17, 2011

Ditolak itu sakit sih. Tapi ....

-Sunday, April 17th 2011-

"Pernah nggak kamu suka seseorang dan kemudian dia nolak kamu?"
Tiba-tiba salah seorang teman saya menanyakan hal itu kepada saya.
Saya jawab, "Ya pernah lah"
Teman saya kemudian bertanya lebih jauh lagi dan seterusnya, hehehe.
Maklum, dia sedang ragu-ragu tentang keputusannya tertarik pada seseorang.
Dia takut ditolak.

Saya cerita aja sama dia ditolak itu rasanya sakit banget *nenek nenek juga tau itu kalee, Fen* ~.~“
Well, mau dia itu sukanya cuma asal suka doang, atau udah cinta setengah mati, tetep aja ditolak itu rasanya satu. Sakit. Kemudian mungkin kadar sebel, dendam atau sedih itu berbeda beda tergantung dari kadar sayangnya juga *heleh, sotoy*

Tapi bodohnya saya, itu malah bikin dia tambah nelongso. Jadi saya coba encourage dia untuk berpikir positif, siapa tau dia benar-benar bisa jadi bagian dari hidup kamu akhirnya :)

Saya pun jadi teringat. Saya punya seorang teman lain yang bercerita pada saya, ketika kita menginginkan sesuatu, jika kita belum mampu meraih atau membelinya, kumpulkan dahulu apa yang menjadi pelengkapnya. Ambil contoh saat kita menginginkan laptop baru, beli dulu tas laptopnya, atau ingin motor baru, gak bisa beli motornya beli dulu jaket dan helmnya :D tapi entah apa yang dia diusahakan, toh akhirnya beneran bisa punya laptop dan motor, gratis lagi. Itu sih teman saya yang punya pengalaman :D

Sebenarnya teman saya ini si A sudah melakukan usaha-usaha tertentu untuk membuat si B ini tertarik.
Ia melakukan hal yang sama dengan perumpamaan seperti diatas, hal hal yang baginya dipandang awkward. Aslinya sih dia takut dianggap aneh atau norak. Tapi untungnya dia berpikir namanya mencoba toh nggak ada salahnya.

Apa sih yang si A ini lakukan ? Ia melakukan hal hal yang bersifat sugestif. Seperti memasang foto si B di wallpaper blackberry-nya, mendoakan di setiap sholatnya, bahkan memberinya perhatian tiap hari.
Oh right ... Itu wajar ya kalau sedang tertarik pada seseorang? Hehehe. Well, bagi saya itu seperti puzzle-puzzle yang perlu dirangkai saat kita menginginkan sesuatu. Sebuah usaha.

Betul kan ? Bahwa sebuah tujuan jika tidak dimulai dari usaha tidak akan pernah berakhir.
Saya belajar dari pengalaman yang lalu, bahwa usaha itu dimulai dari sebelum kita memiliki hubungan sampai hubungan itu berakhir baik. Yeah I had some bad experience about this, jadi cukup mengena lah :D
Seperti yang dilakukan teman saya ketika menginginkan laptop dan motor tadi.

Yang terpenting usaha dulu, hasilnya dipikirin belakangan. Daripada kita mengandai-ngandai “gimana yah kalo begini…gimana yah kalo begitu”. Saya tidak begitu menyukai WHAT IF.

There is something to be left unanswered ... memang. Tapi untuk kasus “A tertarik pada B” ini, tidak.
Emang bisa seumur hidup kita wondering apakah yang disana juga merasakan hal yang sama. Kalo cinta bertepuk sebelah tangan, kita bisa soon move on...nah kalo tidak?

Kalau kata si Bulbul yang saya tanyakan pendapatnya tentang temen saya nih, "You are gonna miss one greatest chance, to be with someone you love" 


Well, to you my friend, good luck :)


*awas kalo ada yang komen "Cinta ditolak, dukun bertindak"* x(


I think that's all, thank you

26 comments:

  1. Cinta ditolak dukun bertindak?? hmmm kenapa yah dari kemarin kemarin ga kepikiran itu hahhahhahah


    #kabuurr

    ReplyDelete
  2. jadi ingat dulu pernah suka sama 1 cowok,,alhamdulillah nggak ditolak (waktu masih jaman sekolahan). dan sama suamiku ini juga aku yang naksir duluan, hihihi..

    kalo saran dariku..saat kita suka sama seseorang,,ga usah terlalu berlebihan. Mahluk yang kita sukai itu cowok lho (yang umumnya nggak suka terlalu diperhatiin). biasa aja, tapi tetap tunjukin kalo kita suka sama dia

    ReplyDelete
  3. @mirna : wkwkwkwk ... ya kamu tidak berpikir out of the box sih, heleh, hahaha ...

    @henny : oh ya ? makasih sarannya, like this, nanti aku sampein ke temenku, hehehe

    ReplyDelete
  4. Mario Teguh pernah bilang, kalo kita menginginkan sesuatu, sebaiknya kita memantaskan diri kita untuk mendapatkan itu.
    Misalnya kita ingin pacaran sama Prince William, ya kita harus memantaskan diri kita buat jadi pacarnya Prince William. Kita mesti punya nomer HP-nya, kita mesti bisa masakin makanan kesukaannya, kita perlu bisa merajut juga buat nyenengin mbahnya (konon, Ratu Elizabeth seneng mantu yang bisa merajut). Tapi yang terpenting, sebagai calon pacarnya Prince William, ya kita mesti bisa menghibur Prince William dalam suka dan duka. Kalo kita sudah pantas jadi pacarnya, kita nggak perlu merasa takut ditolak. Begitu lhoo..

    ReplyDelete
  5. mending ditolak az dari pada dipermainkan ya ga?......hehehehehehehe


    salam persahabatan selalu dr MENONE

    ReplyDelete
  6. kalau masalah "yang beginian" pasti banyak sekali "jlentrengannya".
    Seperti lagunya doel sumbang :
    "... namun yakinlah bahwa cinta itu kan membuatmu mengerti akan arti kehidupan"

    ReplyDelete
  7. @vicky : nah itu kan kalo cewek, kalo cowok gimana mbak ? dan seandainya dia mungkin sudah memenuhi kriteria gebetannya, tetep ditolak gimana ?

    @menone : err, iya sih, nggak digantung :D

    @ciput : aissh, berat amat :p ya cinta selalu memberi arti kok, walaupun itu sakit ataupun tidak :)

    ReplyDelete
  8. yang susah itu mbak, kalo maasiiih saja keinget mantan dan mantan udah punya calon istri *curcol*

    btw mbak, kalo ada kopdar blogger surabaya, saya dikabari doong :D

    ReplyDelete
  9. Ahhh.. Ditolak sama orang yang kita suka?? Ya nyari lagi mbak, kayak ndak ada yang lain aja. Nah masalahnya diterima atau ditolak lagi ndak ya nanti??.. Hihi ^^v

    ReplyDelete
  10. saya sering ngomong sama teman ketika mendapat permasalahan ini, "yah udah tembak aja, kalo emang ditolak ya udah masih ada yg lain. yakinlah dia kehilangan kesempatan mendapatkan cintanya orang baik."

    Namun actually, bagi diri saya... hahaha ternyata kata2 saya itu susah banget untuk saya terapkan sendiri :D hehehe

    Tapi saya punya pengalaman jadul jaman2 SMA dulu, ternyata ditolak satu dua kali itu, sih wajar, itu adalah usaha si cowok. trus tentunya usaha-usaha itu jadi modal utk diterima lho :D hehe termasuk usaha2 seperti yg diceritakan siapkan bahan dan perlengkapannya dulu baru nembak :D itu jadi usaha yg luar biasa....

    tapi satu lagi sih, faktor keberuntungan.... :D eh faktor jodi, jodoh di tangan Tuhan :D hehe

    ReplyDelete
  11. @deknada : loh kalo udah punya istri gimana ? hehehe ayo ayo, silakan aja, saya mau kok ketemu teman2 baru :)

    @frenavit : wahahahaha, semoga itu gampang ya :p

    @arul : hahahaha, yang disiapkan itu hati, even ditolak ataupun tidak, udah siap belum tuh hati menerimanya :)

    ReplyDelete
  12. ditolak itu bukan berarti ybs mau dg kita lho! ;-D

    ReplyDelete
  13. sebaiknya sebelum nembak cari dulu tanda-tandanya kira-kira dianya suka juga apa enggak

    ReplyDelete
  14. kalo ditolak sih ga pernah..
    kalo nolak..ya sekali dua kali lah..
    ahihihihi..

    ReplyDelete
  15. betewe kok banyak pakai bahasa camppur2 to fen?

    ReplyDelete
  16. Ditolak itu sakit, tapi lebih sakit lagi kalau tidak sempat menyatakan perasaan. Meskipun ditolak itu sakit, tapi lega rasanya karena setidaknya ia tahu bahwa ada orang yang care sama dia. #curcol #levelmax

    ReplyDelete
  17. @mas fahmi : lah iya mas, ditolak kan ybs gak mau sama kita, sepertinya harus diedit tuh mas komennya :p

    @mamisinga : hehehe, tapi gimana ya, kan namanya juga cinta mbak, masa' bisa diliat dia suka atau enggak ? :)

    @aprie : cih, combong, hahahaha, bahasa campur2 piye toh, prie ? aku lak biasane ngono toh ?

    @galih : eh nih cewek belum ditolak sih, hanya berharap tidak akan ditolak :p ya kaya'nya dia bakal tetep care sama cowok itu :) #gakcurcol #beneran :D

    ReplyDelete
  18. trus jadinya gimana? Udah jadian? :D

    Jodoh itu ditangan Tuhan, pilihan di tangan Emak, tanggal ditangan Hansip! Lhooo :-o ;))

    Goodluck deh buat temennya ya :). Kalo udah jadian jangan lupa traktiran *eh*

    ReplyDelete
  19. Pada dasarnya memilikinya atau tidak, tetap saja berhadapan dengan konsekuensi bertemu dan berpisah pd akhirnya.... :).Face it.


    Ʀзηōτχα™

    ReplyDelete
  20. aiiiiiihhh... aku 1 suara deh sama Mas Galih. udah pengalaman banget deh dia kayaknya. ;P *EH???*


    *sungkem sama mas galih*

    ReplyDelete
  21. at least kalau udah bisa menyatakan perasaan kan lega :)
    *pernah diposisi itu juga*

    ReplyDelete
  22. Cinta itu harus di utarakan, no matter di tolak ato diterima yang penting orang tau perasaan kita.....

    ReplyDelete
  23. @mila said : ih milla bawel

    @devieriana : belum mbak, masih nunggu :p masalahnya emaknya kaya'nya udah sip gitu sama si B :p

    @nora : kok anonymous say ? suka banget sama kata2mu :)

    @jumi : hahahaha, kesian ah xD

    @linda : ya ya :)

    @jeng anna : kalo enggak kaya' mau bersin tapi gak bisa, gak enak banget ~.~"

    ReplyDelete
  24. aku setuju sama Mas Fahmi : "Ditolak kan belum chencyu diterima...."

    #polos
    #kibasponi
    #kabur

    =))

    ReplyDelete
  25. Walaaah saya belom pernah ngerasain rasanya ditolak, soalnya selama ini mulus2 aja saya ngutarain isi hati. :D

    Tapi..
    Kalo diputus sering... TT__TT

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...