Thursday, March 31, 2011

(Curhat) Tentang Asistensi

-Thursday, March 31st 2011-

Saya curhat sedikit soal mahasiswa saya yang beberapa-nya malas banget kalau diminta untuk asistensi ke dosennya.

Anyway, apa sih asistensi ?
Kalau di kuliah desain atau arsitektur, kegiatan asistensi itu layaknya sebuah "perjanjian" dengan klien ataupun bos, jika disetujui kemudian di publish. Jadi anggap saya sebagai dosen itu klien atau bos mereka (mahasiswa), dimana mereka wajib menemui kami untuk meminta pendapat dan persetujuan kami tentang karya atau pekerjaan mereka.

Saya nggak tau apakah kami hanya dianggap angin lalu, secara mahasiswa kami bejibun (asli, banyak banget).
Dimana saya dan partner ngajar saya memberi woro-woro bahwa mereka harus asistensi sebanyak 2 kali, agar mereka dapat nilai yang lebih baik. Faktanya, seminggu waktu yang diberikan untuk asistensi, namun beberapa saja yang mau muncul di hadapan kami. Well, anggap saja, hanya 2L deh, Lu lagi, Lu lagi ... hehehe. Teman-teman mereka yang seharusnya menampakkan muka di hadapan kami nggak pernah ketauan gimana.
Ujug ujug waktu pengumpulan tugas, udah langsung kekumpul aja.
Padahal partner saya udah ngomong, "Pokoknya kalau tidak ada asistensi, kalian dapat E!"
Do they scared ? I guess not atau mungkin sebenarnya mereka cuek dan nggak dengerin juga kali ya.
Maafkan saya kalau saya salah menangkap, namun begitu yang saya rasakan.

Eh, emang kenapa sih harus asistensi ?
Ilustrasinya begini, mereka ada di dunia kerja, karya mereka selalu bagus, selalu rapi dan lainnya, tapiii ... belum tentu bagi klien-nya itu bagus. Endingnya, deadline sudah di depan mata, mereka mengerjakan tanpa asistensi, menyerahkan pada klien. Klien tidak suka dan perjanjian batal. Yang rugi siapa ? Mereka kan ?

Saya pribadi tidak merasa saya pintar, mungkin beberapa mahasiswa saya jauuuh lebih pintar dari saya secara karya dan tugas, saya sadar itu. Tapi setidaknya hormati perintah kami, toh juga buat melatih mahasiswa juga kan.

Apakah mereka "sibuk" atau "banyak tugas", ooh ... wow, kami sebagai alumni desain mengerti sekali hal tersebut, tapi faktanya dulu saya bisa banget membagi waktu. Apalagi rumah saya jauh dari kampus (curhaaat, hahaha)
Bahkan saya dulu takut (istilah lain dari segan) kalau tidak mencantumkan asistensi dosen saat mengumpulkan tugas. Well, itu saya sih ...

Ya, semoga saya ada kesempatan deh ngomong ini ke mereka. Dan jika saya akhirnya ngomong, semoga mereka bisa lebih respek. Kalau enggak, ya urusan mereka sama Tuhan *loh bawa-bawa nama Tuhan* :D



I think that's all, thank you

25 comments:

  1. nyebelin emang.. jika kita udah put heart mind n soul pengen menggiring mereka untuk lebih baik and smarter....

    sama halnya ketika memberi pengarahan "job task - what to do" ke bawahan.. omelanku ke mereka cmn bertahan seminggu...selanjutnya mereka kembali ga bisa diarahin.... '____'

    ReplyDelete
  2. makan ati, dan merasa diplokotho mahasiswa gini ini ~.~" sabaaar sabaar ...

    ReplyDelete
  3. jujur, jaman kuliah, aku paling males asistensi. udah ngerjain separo (emang dari si dosen bilangnya harus udah jadi 50 % pas asistensi), pas diasistensiin eh trus disuruh ngulang dari awal lagi. ngok. jadi males bawa produk pas asistensi.

    maka selanjutnya, aku dateng tiap asistensi, tanpa produk, hanya sketsa-sketsa dan bayangan yg ada di kepala aja. kalo ada yg ga paham, tanya sama asistennya. hohihoheho :p

    ReplyDelete
  4. ada beberapa alasan sih, bisa aja takut ketemu buat asistensi, blum sempurna, dan lain2 :D hehe
    di elektro juga ada asistensi utk kuliah praktikum :D
    sebenarnya seperti itu, agar laporannya lengkap dan para praktikan menguasai praktikum tak sekedar sejam-dua jam di meja praktikum :)

    yah saya dulu termasuk mahasiswa yg setengah-stengah sih, yg penting sih ikuti aturan :D hehe

    ReplyDelete
  5. Begitulah berhadapan dengan manusia :)harus lebih melapangkan hati buat bersabar dan membesarkan hati buat tetap ikhlas...

    Tetap semangat ya Bu dosen....bagaimanapun tugasmu mulia menjadi bagian dari mereka yang kelak menjadi somebody buat bangsa ini. Keep smile and happy

    Titie @Jingga Publishing House

    ReplyDelete
  6. Enggg... susah sih mbak kalo kuliahnya aja udah ga dr hati. Jd mau dikata ngancemnya pake DO segala, tetep aja nggak ngefek kali, tuh. :P

    Belum ngerasain kuliah pake duit sendiri mungkin. Jd ga tau kuliah tuh mahalnya kayak apa. Dan belum tau susahnya nyari uang tuh gimana.

    ReplyDelete
  7. Blog yang bagus... Salam kenal ya n sukses selalu...

    ReplyDelete
  8. kalau aku yang jadi dosen, boleh nggak mereka yang sudah mengumpul tugas tapi asistensi langsung dikasih nilai E? toh mereka kan memang sudah diperingatkan lebih dulu.

    aku juga waktu kuliah selalu ikut asistensi..bolak-balik cari dosen buat nanya pendapatnya, terus bolak-balik edit sana sini toh hasilnya bagus..dapat nilai A.

    ReplyDelete
  9. ada beberapa penyebab:

    1. mungkin caranya yg membuat mahasiswa merasa malas.

    2. mereka sdg sibuk bisnis/terima order di luar.

    3. mereka ga suka dosennya *the worst case*

    ReplyDelete
  10. Memahami karakter memang sangat susah. Sabar y, cantik.

    ReplyDelete
  11. namanya juga mahasiswa, yang sabar aja mbak...
    salam kenal mbak

    Motivasi

    ReplyDelete
  12. saya punya temen yg dosen, dia sering banget update status via facebook ngingetin mahasiswanya untuk jadwal asistensi... hehe... salam...

    ReplyDelete
  13. jeung jeung, diprint aja ni blog trus dibagiin satu2 ke mereka, sekalian cantumin backlink, manteb toh
    Sekali dayung 2-3 pulau terlampaui

    Sudah mengingatkan, blog juga ikut terpublikasikan..

    Nantinya kalo sudah dibookmark ma mereka, kan ntar tinggal diomongin di depan kelas, "yang dapet E untuk mata kuliah ini silahken kunjungi blog saya"

    hahaha~

    ReplyDelete
  14. mungkin mereka belum terbiasa dengan asistensi, sering-sering aja kasih mereka tugas biar pada ngerti pentingnya asistensi

    ReplyDelete
  15. Ya, semoga saya ada kesempatan deh ngomong ini ke mereka. Dan jika saya akhirnya ngomong, semoga mereka bisa lebih respek.

    seenggaknya mereka bs lebih respek dan peduli ama nasip mereka sendiri ya bu dosen? :D

    ReplyDelete
  16. sabar aja.. nanti hasilnya keliatan saat mereka di dunia kerja.. yang dulunya mahasiswa semau gue sama yang bukan.. yang rugi mereka sendiri

    ReplyDelete
  17. hihihi, makasih buat saran2nya ... saran alfone yang paling mantep tuh :p

    ReplyDelete
  18. Aku nggak pernah kena wajib asistensi, tapi aku mengerti konsep "harus minta persetujuan dosen dulu atas karya kita sebelum karya itu disahkan".

    Dulu sewaktu aku dapet tugas bikin laporan Kerja Lapangan, aku wajib menghadap dosen dulu untuk melaporkan makalahnya sebelum diseminarkan. Dan jujur aja, aku maleeesss banget menghadap dosen itu. Penyebabnya antara lain aku males basa-basi ke kantornya. Bikin janji, minta ijin, harus sopan-santun, kayak gitu deh. Masih enak kalau dia ada selalu di kantor. Lha dosenku itu kan nggak selalu ada di kampus dan di kantornya itu nggak ada sekretaris yang bisa menjembatani aku (sebagai tamu/mahasiswa) dan dosen.

    Penyebab yang kedua: Mau bimbingan atau tidak, nggak ada bedanya. Siapapun yang dapet mata kuliah itu, mau laporannya dikerjain asal-asalan atau setengah mati, tetap aja nilainya A. Jadi nggak ada tantangannya lagi. Apakah asistensi ini sekedar formalitas?

    Jadi ya perlu ada upaya untuk menjembatani komunikasi dosen dan mahasiswa tentang pentingnya konsultasi sebelum mengumpulkan tugas. Kasarnya sih, kalo perlu ya dosennya Facebook-an atau Twitter-an sama mahasiswanya. Dan yang lebih penting, kalo memang tugasnya bobrok, ya jangan segan-segan kasih huruf D atau E sekalipun. Berani nggak?

    ReplyDelete
  19. Bu Dosen, jangan ngomel-ngomel mulu donk.. nanti cepet tua wkwkwkwk... *kabooorrr

    ReplyDelete
  20. saking wajarnya malah kayak wajib malas asistensi...

    ReplyDelete
  21. maaf komentarnya OOT: tadi saya sewaktu masuk blog ini kok dapat peringatan dari Google Chrome kalau site ini tidak aman dikunjungi :D

    ReplyDelete
  22. Ya emang sih, yang penting kita pinter-pinter ngatur waktu aja.
    Atau mungkin, mereka lagi terserang penyakit malas kali :p

    ReplyDelete
  23. tambah sangar ae mbak
    wes dadi dosen :)

    kan Rusa diajari juga :)

    ReplyDelete
  24. Jadi inget waktu jadi asisten... Cool stuff

    ReplyDelete
  25. Wih nyebelin banget yak.. :D
    Kalo beneran dikasih E gimana, jenk? Ngamuk2 gak tuh? :D

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...