Tuesday, August 17, 2010

Tergampangkan Teknologi

-Wednesday, August 18th 2010-

Saya sebenarnya pernah membahas ini di salah satu blog saya, soal teknologi yang membuat kita lupa untuk mengingat sesuatu.
Maksudnya bagaimana ?

Contoh konkrit seperti nomer ponsel deh. Saya sudah coba berkali-kali untuk mengingat nomer ponsel sahabat saya sendiri yang seharusnya sudah saya ingat 3-4 tahun lalu sejak dia memiliki nomer tersebut.
Tapi sampai sekarang saya hanya mengandalkan phonebook ponsel. Nah kok ya'o walaupun pasangan saya baru memiliki nomer provider yang sama dengan saya 6-7 bulan yang lalu, saya sudah hafal banget sekarang.
Hehehehe, bukan, ini bukan karena saya sentimen dan nggak sayang sama sahabat saya. Tapi kenyataannya dimana nomer ponsel pasangan saya itu mudah saya ingat, sedangkan nomer ponsel sahabat saya agak sulit diingat sehingga hal tersebut terjadi.

Familiar dengan nomer cantik ? well saya termasuk pengguna nomer cantik, dimana akhirnya nomer telfon saya mudah diingat *bagi yang sering menghubungi saya tentunya* termasuk sahabat saya.
Pasangan saya termasuk pemilik nomer cantik tersebut, termasuk juga ayah, ibu dan kakak saya, sehingga saya hafal nomer mereka. Sedangkan bagi saya, sahabat saya tidak memilikinya. Tapi tetap tidak mengurangi rasa bersalah saya karena tidak mengingat nomernya.
Maaf ya sayangkuuu ... tapi toh aku selalu ingat nomer telfon rumahmu kok.
Secara kalau telfon yang ini mesti mencet nomer telfonnya dulu di rumah :D

Seharusnya sih emang tergantung orangnya ya, kalau emang niat banget mengingat bisa jadi langsung hafal kok. Tapi masa' sih saya nggak punya keniatan untuk hafal nomer telfon sahabat saya sendiri ? *loh ini nanya kok balik nanya* :p
Etapi setelah saya tanya, pasangan saya juga nggak hafal nomer saya, halah ... ini saya yang terlalu rajin mengingat atau emang sebenernya nggak terlalu penting sih ?

Soalnya saya kepikiran ini nih, coba bayangin kalau tiba-tiba ponsel kita ketinggalan, dan ternyata kita dicari sama orang rumah atau mungkin pasangan kita.
Kita mesti inget nomer mereka dan nggak bisa lagi mengandalkan phonebook di ponsel kita kalau mau menghubungi mereka kan ?


Contoh lain nih seperti mencari literatur untuk bahan kuliah atau mungkin tugas akhir.
Saat orang-orang jaman tahun 90an lebih mengandalkan perpustakaan dan buku untuk literaturnya. Saat ini orang-orang lebih suka download pdf atau artikel-artikel yang berkaitan dengan tugas kuliah yang dimaksud di internet.
Nah saya pernah nih kena kasus ini, gara-gara hal tersebut, saya dan beberapa teman saya memiliki jawaban yang sama di satu tugas krusial di satu mata kuliah. Sampai akhirnya nilai akhir untuk kuliah ini dibandrol jelek oleh sang dosen, agak sebal waktu itu, tapi gimana lagi, lagi-lagi gara-gara teknologi.

Sebenarnya banyak contoh lain, bukan hanya dari internet dan ponsel.
Saya kepikiran program-program CAD, facebook, twitter, rice cooker, dll, tapi saya nggak mau bahas ah, kepanjangan, hehehe.

Tapi intinya mungkin kita harus memilah saat kita menggunakan sesuatu atau mengingat sesuatu secara manual dan ada kalanya kita benar-benar harus mengandalkan teknologi. Dan toh teknologi pasti akan berkembang terus, kita mesti siap menghadapi dan mesti siap mempelajarinya juga. Mempelajari secara tepat guna dan tepat waktu.
Bener nggak sih ? Ada pendapat lain ?

Anyway, ada nggak sih caranya biar saya cepat hafal nomer sahabat saya itu ? O_o


#Gambar diambil di salah satu museum di Surabaya, sedikit nggak nyambung bahasan, tapi maksudnya adalah sebuah pilihan, hehehe#



I think that's all, thank you

18 comments:

  1. Teknologi kan seperti dua sisi mata uang ya fen. Contohnya GPS. Ketergantungan pada GPS bikin kita kehilangan imajinasi spasial bahkan kemampuan membaca peta :D atau effort kita mengingat janji2 dikalahkan oleh fasilitas organizer di smartphone.

    Nonton Wall-E aku jadi ngeri liat semua kegiatan manusia diatur sama mesin dan teknologi. Akhirnya jadi senjata makan tuan deh :D

    ReplyDelete
  2. ah aku pernah mention ini di twitter kalo ga salah. gimana teknologi menggampangkan kita, dan kadang kita jadi menggampangkan semuanya gara-gara teknologi.

    ex: ngapain ngapalin nomer handphone kalo udah disimpen di phonebook.

    semoga saja kita semua ga terlalu tergantung kepada teknologi, soalnya kadang-kadang yg manual jg bisa lebih nyaman. misalnya: gambar sketsa njelimet paling gampang digambar manual toh? pake CAD susaaaahh :p

    btw, soal cara inget nomer, satu saran, salin semua nama dan nomer di phonebook di buku, tulis manual. apdet berkala. mungkin bisa membantu :D

    *komenku kok ketoke dowo banget yo, maap* :|

    ReplyDelete
  3. Bicara soal nomor cantik, ternyata ini juga mulai merambah ke area blackberry, tapi bukan nomor cantik, melainkan PIN cantik :p

    ReplyDelete
  4. @Kittin : nonton Wall-E, nonton Eagle Eye memang bikin merinding, bagaimana teknologi telah mengontrol kehidupan kita ~.~

    @Uthie : hahaha, aku gak gape gambar sketsa, tapi emang itu intinya, dimudahkan dengan teknologi, akhirnya gambar manualku gak bagus2 amat :p

    @galih : oh ya ? kapan ya aku punya BB xD

    ReplyDelete
  5. nomer HP ku yg GSM bukan nomer cantik. tp mbubh bisa hafal. sementara nomernya yg lebih cantik dr aku, aku ga hafal2 sampe sekarang. :| bukan, ini jg bukan soal sentimen. tp ini soal kemampuan otak yg berbeda2 dlm mengingat. XD

    btw, postingan ini kayaknya ngingetin aku sama salah 1 postingan di blog mas galihsatria.
    ummm... apa ya judulnya? kalo ga salah... "teknologi membuat otak manusia semakin tumpul".
    ya, semacam itulah. :|
    dikit2 kalo lupa tinggal browsing... jd males nginget hal2 detail.

    ReplyDelete
  6. eh tapi iya'i, aku & keluarga emang pakai nomor yang mudah dihafal, ada beberapa angka kembar itu memudhkan untuk menghafal :)) *males*

    Tapi kalo nomornya temen-temen bahkan tante/om sendiri malah nggak hafal. Nah sekarang kejadian kaya sekarang aku puasa pake HP, jadi ya gitu deh, nggak bisa ngapa-ngapain. Jyaaannn :((
    *nangis sesenggukan di pojokan*

    ReplyDelete
  7. eh kok sama ya, aku jg suka susah ngapalin nomer telpon. yg aku apal cuma nomer telponnya suami n ortu aja :p

    ReplyDelete
  8. eng kalo masalah menghafal nomer hape sih tergantung kombinasi angkanya. sata suka beberapa angka2 tertentu, suka jika banyak angka ganjil atau nolnya dan suka dengan kombinasi tertentu. biasanya sih itu yang bikin saya jadi lebih mudah menghafal angka :)

    jujur nomer telpon partner saya sekarang, saya ndak hapal hehehe

    ReplyDelete
  9. hmm..klo dulu jaman masih jarang HP etha udah kayak buku tilp berjalan (hapal semua no tilp teman) tapi sekarang kemampuan itu udah menghilang entah kmn??hehehehe...ternyata mang bener ya..otak jadi rada tumpul :p

    ReplyDelete
  10. iya....., teknologi sekarang memang banyak berguna sama manusia..., bikin semua nya jadi mudah... tapi banyak keuntungan teknologi.. banyak juga kerugian nya buat kita....,.. seharus nya yg bermasah bgi manusia.. di tarik edar... jadikan aja yg bermanfaat... MAU>>>>>>>....

    ReplyDelete
  11. yg penting2 aja yg dihafal...
    org nomer hape istri aku aja, aku gak hafal kok..
    hehe...
    :)

    ReplyDelete
  12. sekedar mampir karena kesasar kesini...
    artikelnya menarik...
    slm knl ya...

    ReplyDelete
  13. mungkin sudah waktu memberdayakan kembali buku telfon manual yang ditulis sendiri hihihihihi

    ReplyDelete
  14. @nilla : aku tidak mau menjadi tumpul karena teknologi T_T

    @mb dev : cup cup mbak dev ...

    @pinkparis : hehehe, untungnya akhirnya saya bisa hafal juga tuh nomer telfon sahabat saya

    @ipied : tergantung nomernya kok memang :D

    @etha : kasian otak kita :(

    @andri : masalahnya apa yang merugikan di satu orang belum tentu merugikan di orang lain, betul kan ?

    @jimmy : mau minta disamblek BB, jim ? O_o sejak kapan aku punya BB

    @penghuni60 : lah piye toh mas ini xD

    @science : terima kasih sudah mampir :)

    @chic : hahaha, benar sekali :D

    ReplyDelete
  15. supaya inget catet di agenda hihi~ ...aku orangnya tipe konservatif ..walau ada PC tp tetep aja punya agenda :))

    ReplyDelete
  16. Mau gak mau, kita harus hafal setidaknya semua nomor orang2 terdekat kita. Ortu, adik, kakak, dan sahabat karib terdekat. :) Beruntung, saya udah dipaksa ngafalin nomor hape ortu sejak saya SD. :D

    ReplyDelete
  17. Menurutku, yg penting teknologi digunakan secara wisely (it sounds better than bijaksana to me .. dunno why :P)

    Sisi positifnya, kita bisa hemat sel otak untuk mikir hal2 yg (moga2) lebih berguna drpd untuk ngapalin nomer orang. Negatifnya, ya itu tadi .. jd tergantung bgt sama sebuah benda mati. Kalo hp rusak n harus diformat lgs kayak dapet bencana hehehe.

    Aku paling nggak bisa ngapalin, fen.. jd nggak bisa ngasih tips ngapalin, kecuali: selain di hp, tulis jg di notes/address book kecil, terus taruh dompet (nggak akan berguna kalo dompet jg ketinggalan) :P

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...