Tuesday, July 13, 2010

Naik "hubungan kota" kemarin

-Tuesday, July 13th 2010-

I had a strange feeling waktu menaiki pesawat "hubungan kota" dalam perjalanan dari Surabaya-Balikpapan dan Balikpapan-surabaya beberapa waktu lalu. Entah karena memang lagi penuh karena sedang liburan atau memang sekarang kursi di dalam pesawat "hubungan kota" itu emang didesain mepet *banget* pernomer kursi ?
Memang sih dibanding dengan pesawat lain di saat kami memesan tiket saat itu harganya sedikit lebih murah, dengan kisaran perbedaan 50-100ribu dibanding maskapai lain.
Apa mungkin karena ada tambahan kursi di pesawat ya ? Memungkinkan nggak sih menambah kursi di pesawat ?
Karena dulu waktu saya menaiki pesawat yang sama, nggak semepet itu, dan nyaman banget, secara juga anak perusahaan "GA" kan? Atau sesuai taglinenya ? Enjoy simplicity ... simply stuck, simply uncomfortable, simply crowded ?


Anyway, busway, holiday ...
Saya juga sempat merasakan gronjalan di atas langit sewaktu perjalanan Bpp-Sby, ahh ... saya jadi ingat postingan Flyophobia dahulu.
Sampai sekarang kalau naik pesawat memang bawaannya masih "ngeri-ngeri piye" gitu.
Apalagi beberapa kali flight attendand saat itu mengatakan "Dikarenakan cuaca yang tidak baik, lampu kenakan sabuk pengaman dinyalakan. Penumpang dimohon duduk dan mengenakan sabuk pengaman. Terima kasih"
Jalanan di atas sana berasa kaya' jalan rusak, serem ... rasanya emang sama seperti kita naik mobil dan ada jalan beraspal yang sedang rusak berat. Tapiii ... tau kan, itu di atas gitu, langitnya belum diaspal !??
Apalagi dengan antara kursi depan dan belakang mepet nggak jelas gitu, bikin deg deg deg deg ...
Saya sampai habis 4 permen Hexos gara-gara nervous, bukannya tenang, saya malah batuk batuk, duuh ...

Saya jadi nggak yakin saya ini sebenernya takut nggak sih naik pesawat, I mean, saya ini aslinya takut ketinggian. Waktu di mall berlantai 8 di pusat kota itu saja saya hampir pusing ngeliat ke bawah. Apa kira-kira perasaan itu sama halnya dengan naik pesawat ?


I think that's all, thank you

25 comments:

aRai said...

ngomongin jalanan di atas rusak gronjalan jadi inget perjalanan jkt-sby kemaren dengan naek "hubungan kota" juga, berasa mo mati ... saking nervousnya ampe ta bawa tidur, mayan kan kalo jatuh juga saya dalam keadaan tidur, jd ga berasa ... palingan sekali bangun ketemu Tuhan

wuri said...

Wuihh.., pengalaman naik pesawat emang selalu sama.
"syereemmmmm...."

zee said...

Yang bikin deg2an di atas itu, kalau udah bilang karena cuaca kurang baik, terus kalo emg kejadian apa2... emg kita bisa selamat gitu hanya dengan pakai seat belt? Wajarlah klo jadi deg2an.. hiks.
Sama nih, mikir nanti pulang ke Medan pas lebaran, huhuuu deg2an...

chicie said...

wah sama mbak... akhir2 ini aku juga jadi rada2 serem berada di ketinggian. Nyebrang di Jembatan penyebrangan aja udah deg deg seeeer nggak jelas gitu. Untung pengalaman naik pesawat *yg cuma 2 kali itu nggak ada gangguan penerbangan. Sekarang aja kalo disuruh naik pesawat lagi, tau deh berani apa nggak?

nengbiker said...

aku pernah belajar terbang pke pesawat terbang layang,,, dan sukses teriak2 panik waktu pesawat kena udara kosong (yg terasa seperti gronjalan gt) trus pesawat melayang kehilangan tenaga.. terbang layang gitu loh, ga pake mesin... jadi klo pake pesawat komersil uda biasa >:)

apalagi klo jakarta malang biasanya numpak hercules.. uda jd ilang deh takut terbangnya

galihsatria said...

yang ngga aku suka ama pesawat ini busana pramugarinya. nggak anggun blass, cuma pakai t-shirt kek SPG aja.

nahdhi said...

Wedew... kmaren jg ada promosi Jogja-Banjarmasin cuma 150rb lho... (murah tenan)

Juminten said...

Aku dulu ga pernah takut kalo ada guncangan di pesawat.
Tp sejak ada peristiwa pesawat jatuh berkali2 itu, aku jd tambah parno kalo pesawat yg kutumpangi guncang2 sedikit.

Ladyonthemirror said...

jadi mikir milih terbang pake yang ini

Re_Notxa said...

Insya Allah ndak apa-apa... :)

Fenty said...

@arai : hahaha, good idea, rai :))

@wuri : wuriii, makasih udah mampir ^^ hehehe, sama parno-nya ya bu

@zee : hahaha, seharusnya kita satu2 dikasih alat terjun payung ya mbak ? O_o

@Chicie : ayo ayo, naik pesawat ke Surabaya, chi ^^

@nengbiker : ohhyaaa ?? keren :9

@galihsatria : ya itu, simplicity-nya lih, aku malah lebih suka yang begini, soalnya kalo ada apa2, gak ribet sama rok mini atau rok panjang dengan belahan yang sampe paha itu O_o

@nandhi : wik, itu pasti ada apa2nya :-?

@jumi : hahaha, sama, laa ...

@ladyinthemirror : eh lumayan lah ini timbang pake LA, aku lebih parno lagi kalo pake itu :(

@nora : insyaAllah :)

AngelNdutz said...

hmm...sekarang nggak menjamin ya nama besar berbanding lurus sama kualitas

ndutyke said...

Apalagi beberapa kali flight attendand saat itu mengatakan "Dikarenakan cuaca yang tidak baik, lampu kenakan sabuk pengaman dinyalakan. Penumpang dimohon duduk dan mengenakan sabuk pengaman. Terima kasih"

> Penumpang dilarang kayang, jungkir balik, dan berdiri dengan posisi kepala dibawah. terima kasih.

Fenty said...

@angelndutz : yang punya nama besar kan ibu perusahaannya, prit :D

@ndutyke : hahaha, membayangkan kalo penumpangnya rombongan sirkus xD

Kakang Prabu said...

oooo..ini sitiling itu toh?
aku rung tau je..

.:diah:. said...

Alhamdulillah sampe dengan selamat y Mbak, wlo nervous abis :D

andry sianipar said...

Hello-
alhamdulillah... akhirnya bisa juga menaklukkan rasa takut ketinggian mu itu...
semangat ya....

http://andrysianipar.com

didut said...

kl sdh diata ssih sebetulnya aku pasrah aja hihi~ walau tetep deg degan .. intinya naik pesawat yg plg minim pemberitaan jeleknya :P

elia|bintang said...

kalo udah kadung terbang mah berserah aja. kl selamat ya selamat, kl jatoh ya jatoh.. *ini komennya kok aneh banget yah* :))

nikenmakki said...

hahha, pernah tuh kaya begitu, di atas trus cuaca ga baik, udah kaya duduk di kuda rasanya, goyang2 ga jelas..tapi yang ad adi otak aku "wis, pasrah aja, terserah wis ..terserahh" padahal hati deg2an :d

Mila Said said...

aku suka seragam pramugari nya.... asik gitu, kaos & celana pendek hehehe

Fenty said...

@aprie : tapi wes tau nang bangkok ae loh, prie :p

@diah : makasih udah mampir :)

@andry : hehehe, itu mah pasrah aja :p

@didut : hahaha, setuju mas

@eliabintang : hahaha, komen paling pasrah deh

@niken : itu juga yang aku rasain tapi namanya juga manusia ya, ken, perasaan takut itu pasti ada :D

@mila : he eh, kaya'nya bebas ngapain aja :p

Sugeng said...

Duduk dengan kaki yang mepet ?!? , teringat naik bik kota aja, kursinya sudah mepet dan keras plus banyak copet berkeliaran :D .
Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

Fenty said...

@sugeng : weh, orang bali :D hahaha, bus kota emang mantap (gak nyamannya) :p

chicie said...

wah ntar kalo aku ke Surabaya (yang ntah kapan itu), aku numpang di tempatnya mbak ya, hehehehe *ngarep....

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...