Wednesday, December 9, 2009

Tentang SDM Indonesia dan sukses di luar negeri

Wednesday, December 9th, 2009

Saya sedikitnya pernah membahas ini selepas kuliah manajemen Teknologi couple semester ago ...
Dimana SDM orang Indonesia sebenarnya luar biasa, tapi entah karena apa tapi kok gak bisa berkembang di negeri sendiri.
Gara-gara saya menonton Kick Andy beberapa waktu lalu, dimana tokoh-tokoh yang diundang adalah orang-orang Indonesia asli yang lebih berprestasi di luar negeri.
Saya jadi lebih amaze sekaligus heran, hebat loh orang-orang Indonesia itu, tapi why ... why what ?

Ada salah satu tokoh muda yang bernama Mohammad Reza, masih 35 tahun *WOW*, tapi sudah mendapatkan gelar Doktor-nya. Dari SMP sudah berprestasi dan selalu mendapat beasiswa, sampai S3pun dapat priviledge tersebut.
Sekolah terus menerus, menyelesaikan S3nya di Jerman atau Belanda, lupa saya.
Tapi herannya pas balik ke Indonesia, entah yang katanya mungkin perusahaan-perusahaan besar itu melihat CVnya yang terlalu luar biasa, akhirnya tidak ada yang mempekerjakan dia.
Baliklah dia ke negeri orang sono, dan lebih sukses di sana.
Apa dia berpikir untuk kembali ke Indonesia untuk mengembangkan Indonesia ? Ya.
Tapi setelah Andy Noya bertanya, apakah anda tergerak untuk mengembangkan Indonesia ?
Dia mengatakan, belum, atau mungkin belum saatnya.
Jadi mikir tentang nasionalismenya atau enggak sih ya?
Tapi setelah penolakan-penolakan tersebut, ya siapa sih yang nggak bete ?

Wonders, jadi apa yang salah dengan kita ??
Orang Indonesia kok takut sama orang Indonesia juga ? Atau ... lebih meragukan kualitasnya ?
Bahkan yang sering saya lihat perusahaan-perusahaan besar itu lebih sering mempekerjakan orang asing yang *maaf* terlihat lebih pintar.
Gessh ... how can it be ??
Seorang dosen saya pernah nyeletuk, "Sebenarnya mereka juga sama dengan kita, hanya packagingnya saja berbeda"
Jadi intinya, kalau kita melihat bule, kesannya mereka lebih wah, lebih pinter daripada kita.
Padahal ? ya mungkin sebagiannya sih iya, tapi banyak juga hanya berupa "packaging" yang dibilang dosen saya itu tadi.
Ehm semoga bener yang saya pikir, takut ngejudge xD

Apa mungkin ini soal gaji ya ?
Apa mungkin mereka merasa menggaji orang-orang expatriat lebih worthy daripada menggaji orang-orang dari negeri sendiri ?
Sedikit curhat, orang aja ada yang takut alias bingung menggaji saya berapa karena status saya, padahal loh saya bisa apa sih ? :p
Apa karena mereka merasa saya nggak bisa apa-apa ya ?
Hahaha, kok ya mengecilkan hati dewe toh yo, nduk :p *puk puk*
Ah, ini mungkin salah satunya ... orang-orang Indonesia kurang pede ... hehehe, seperti saya, baiklah setelah ini saya coba untuk percaya diri pada kemampuan saya ^^

Anyway, jadi enaknya habis lulus saya ngapain ya ?
Pergi ke luar negeri dan bekerja di sana ? *dilempar sendal karena ngayal* xD

Hihihi, pertanyaan bodoh setelah obrolan di atas
Udah ah ...


I think that's all, thank you

31 comments:

Blog Ijo said...

intinya belum ada penghargaan yang sepadan bagi mereka yang udah capek2 kuliah ke luar negeri trus mo balik ke Indonesia?

ke Jerman aja fen, kan bilangnya gratis
:p

M Fahmi Aulia said...

#blog ijo: jerman sudah ga gratis lagi,sejak 2005an,cmiiw

oya,rasa rendah diri bangsa ini yg membuat kita memandang lebih orang2 bule.penyebabnya,mental dijajah yg ga luntur2!

masalah digaji lebih tinggi atau tidak,sebenarnya bergantung kesiapan kita memikul tanggung jawab. jeleknya,orang2 Indonesia (bangsa sendiri) dirasa tidak bertanggung jawab! (doh)

Vicky said...

Salah satu sebab kenapa aku belum melirik sekolah di luar negeri, lantaran aku takut nanti aku jadi kepinteran sehingga orang Indonesia jadi takut ngegaji aku, hahaha..

*pentung! Sombong amat sih..*

Aku pikir, mestinya orang sekolah pinter sampai ke luar negeri itu bukan buat cari kerjaan di Indonesia. Tapi lebih tepatnya, jadi boss atau bikin lapangan kerjaan baru di Indonesia. Tapi ya itulah, kendala kita semua sama: Kita ini lemah dalam urusan kewirausahaan.

Cempluk said...

Kayaknya emang packagingnya :) kita mah harus pede ajah, kadang kita kan malu-malu, trus pake rendah diri 'memberi harga' pada diri kita sendiri. Kalau orang bule itu kan berani kasih harganya, dan berani menawarkan dirinya :)

Kalau kita berapa ajah, asal cukup deh :P

Kamu habis lulus? nikah bukan? :D

ridu said...

iya yaa.. emang banyak sih SDM indonesia asli yang berkualitas banget ya tapi di indonesia mereka gak di manfaatkan secara efektif tapi bisa jadi karena faktor materi juga sih.. ya kan di sini terbatas finansialnya hehe

H said...

mm.. contoh kecil ada orang kuliah di malaysia, tapi dia sulit kerja di malaysia karena orang malay gak mau terima orand id buat kerja di malay.

ada jg temenku yg lulusan NTU juga susah dapet kerja di singapore sendiri.

beberapa temen aku tanyain kenapa katanya buat cari ilmu, nanti balik bisa urus perusahaan ortu mereka.

ciwir said...

ssama halnya anak desa yang sekolah di kota jogja atau jakarta, begitu lulus sewaktu balik ke desa malahan bingung mau ngapain karena nggak ada orang yang mau mempekerjakan mereka,
akhirnya mereka ya menetap di kota2 itu dan lebih sukses. menurutku memang karena faktor lingkungan, dan networking. ditempat asalnya yang sudah dia tinggalkan sebegitu lama akhirnya lingkungan melupakan dia dan jaringannya dah habis semua. selain faktor lain yakni gengsi
:)

fifa said...

halah bule2 iku lho sama aja kayak org indo ... sama pelitnya, sama o'onnya.. bahkan yg lebih o'on dr kita ya banyak -- mengingat2 dulu pernah ngajarin bule cara pake excel dan words *doh*

org indo aja wis kadung mental inlander.. takut ama bule.. merasa rendah sama bule..

wis yg penting pedeeee !!!

bakulrujak said...

abis lulus yang enak yaaa..
jalan-jalan dulu. sip deh!

*bener2 nyasar

Notxa said...

Jadi doseeeen.....
ato, jadi peacemaker di Afrika. Bareng saya..

-goenrock- said...

Buang mental tempe kitaaaaa! #apasih

itempoeti said...

postingannya berat...
ada SDMnya segala...
hihihihihi...

elia|bintang said...

sodara2 dan temen2 gue kan banyak yg di luar negeri fen. mereka itu pada ga mau pulang lagi biasanya..

banyak alesannya tapi intinya cuma satu: culture disana jauh lebih maju. mulai dari taat hukum, respek sama orang, ga buang sampah sembarangan, dll. alesannya sebenernya mendasar banget..

bhina said...

iya dong mbak keluar negri aja klo dah lulus. timor leste jg luar negeri kok he3..

sisil said...

jadi apa aja yang pentinge enjoy di negeri sendiri

yos said...

mungkin orang tersuksesnya menurut pendapat yos tetep tokoh idola yos, siapa lagi klo bukan mr.crack pak habibie

Anonymous said...

iyulah orang indonesia fen. lebih amaze sama orang berambut pirang, berkulit putih. padahal mereka juga belum tentu lebih pintar daripada orang2 indonesia. gajinya aja yang lebih gede...

Anonymous said...

sekolah diluar negeri itu mahal, apalagi kalo bayar sendiri. masio beasiswa, tp kan tetep butuh biaya hidup: makan, tempat tinggal, shopping, jalan-jalan, liburan ke negara tetangga, dll *lho?*

jadi ya wajar aja kalo sepulang dr sekolah diluar negeri, trs lantas orang jd berharap mendapat penghargaan lebih, berupa gaji yang lebih tinggi misalnya.

sama aja ya, perumpamaannya: mana ada ada S2 yang mau berkarir dengan jabatan-gaji setara S1 ?

oke oke, kecuali kalo orang itu, kayak misal: temenku... dia S2 di luar negeri dibiayai Unair, tp begitu lulus ya kudu mbalik nang Unair dadi Dosen nang kono. ya itu lain... krn dia terikat jabatan, dan lagian kan gratis (dan pasti dapat kerjaan yg yah, bergengsi), hehehe... eh tp dosen S2 lulusan dalam negeri dan luar negeri, gaji-nya sama gak sih?

anyway busway, kalo aku ya mendingan kerja di luar negeri gaji gede daripada didalam negeri ga dihargai.

Pakde Cholik said...

Saya pernah sekolah di AS dan India, enak kok.
Tapi jangan lupakan yang ini-----

Sebentar lagi Hari Ibu
Jika tak ada beras di gentong
Jika tak ada seteguk air di kendi
Jika tak ada lembaran rupiah dibawah kasur
Mengapa tak membuat puisi cinta
Untuk persembahan kepad Ibunda di hari Istimewa
Persembahkan untuk beliau melalui Parade Puisi Cinta
http://abdulcholik.com/acara-unggulan/acara-unggulan-parade-puisi-cinta
Salam hangat dari Surabaya
Jika itu anda lakukan dengan tulus
Sebuah atau tiga buah kecupan penuh kasih sayang akan di terima
Plus bisikan lembut ” I love you angel ”.
Salam hangat dari dapur puisi BlogCamp
Salam hangat dari Surabaya

zee said...

Fen,
Saya jg mikir begitu. Org Indonesia ini suka kurang menghargai bangsa sendiri, under estimated. Kayaknya ga ikhlas gt bayar gaji tinggi utk orang pribumi, kadang malah suruh downgrade. Mirip nih nasibnya dgn sepupu saya yg sudah kuliah S2 tp malah susah cari kerja.
Pantes aja yg kuliah di luar pd malas balik ke Indonesia. Di negara sendiri ga dihargai sih... :)

**nah tumben nih kolom komentarnya keluar :D

ninneta said...

di negara kita ini bisa dapet kerjaan kalo ada "orang dalem"... kalo nggak mah.... selamet sedih...

perdana nih kunjungan kemarih...

salam kenal ya....

Fenty Fahmi said...

@aprie : nah tuh, kata mas fahmi di atas, gak gratis lagi :D aku sih pengen tinggal disana digaji tapi gak perlu kerja ataupun sekolah :p

@fahmi : mental takut inlander :p

@vicky : percaya percaya ^^

@cempluk : siapa bilang aku habis lulus nikah ?? ah ngarang nih, tapi semoga jadi doa deh *lhoh* :p

@ridu : bener, yang penting itu dua, kalo gak otaknya emang encer banget, kalo gak ya masalah finansial itu

@H : hehehe, pasti kamu salah satunya :D *asal nebak*

@ciwir : gengsi ya ? berarti mereka gengsi dengan titel dan pendidikan yang mereka dapat "cuma" untuk bekerja di Indonesia ??

@fifa : lah iya ... aku kan mengambil ide ini salah satunya dari ceritanya mbak pip :D

@bakulrujak : jalan2 makan rujak ??

@goenrock : baiklah ... ^^V

@itempoeti : halah ... kalo saya mah gak pernah berat tulisannya, percaya deh, masih banyak yang lebih berat daripada badan sayah *lhoh*

@eliabintang : karena lebih disiplin ?

@bhina : lah negara penuh konflik ? ogah *_*

@sisil : hehehe, enjoy aja ya ^^

@yos : siipp

@ma6ma : eh magma, tumben mampir :D tunggu postingan rada berat ya ?? hehehehe iya euy, pada iri sama rambut pirang mereka

@ndutyke : mbak mari posting di tempat sendiri, hehehehe, panjang bener :D

@pakde : oh ya ? great :)

@zee : hahaha, iya tumben nih, ahaayy ... takut euy liat komentar mbak zee ... lulusan s2 yang gak dapet kerja *_* ... tapi tetep percaya diri deh :)

@ninneta : salam kenaal ^^ eh gak selalu kok perlu orang dalem kok, kalo kemampuan komunikasi bagus menurutku oke aja :D

bee said...

ga da turunan kesono tuh...

ipied said...

ndak usah sampe luar negeri, ndak usah kerja di luar negeri, ndak usah sekolah di luar negeri, mau dia berperstasi, mau dia pinter, mau dia hebat sama aja di dalam atau di luar negeri gak nasionalis juga!

jadi di dalam negeri pun yang sudah tidak nasionalis banyak sekali kok fen. apalagi orang2 di luar negeri yang sudah banyak faktor X penyebab mereka berada di sana?

Aribicara said...

Jadi Inget programnya Kock Andy beberapa hari yang lalu ... terkait banyaknya Ilmuean kelas dunia ternyata banyak dari Indonesia ...

Anonymous said...

sama jeng, temen aku juga gitu. Dia usianya masih dibawah 30 tahun tapi udah candidate doctorate di jepang. Awalnya bingung & malas pulang ke Indo karena takut "nggak bisa hidup" di Indonesia , takut orang Indonesia nggak bisa menghargai dia secara sesuai dengan apa yang udah dia raih di luar negeri. Keliatan sombong ya? Tapi manusiawi & wajar sih, kekhawatiran kaya gitu pasti ada, apalagi setelah baca review ini. Tapi syukurlah setelah dirayu2 & diberi pengertian sama aku & temen satunya lagi kayanya dia mau pulang.. :D

mamah aline said...

iya tuh rata-rata sekolah keluar negeri, pulang bisa dapat kerjaan keren, padahal mestinya dapat menghasilkan lapangan pekerjaan baru buat anak bangsa yang sekolah lokal

hanif said...

wah, karena kita negara berkembang, jadi agak sulit nerima yang wah2 ato yg pinter2 karena bingung nggajinya... hehehe...

Ericova said...

susah emang..negara sendiri g hargai karya anak bangsa ><

didut said...

curcol nih hihihi~

tuningstyling said...

yeah... bravo.. orang indonesia

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...