Friday, September 18, 2009

Bayi = suci = fitrah

Bayi itu suci.

Sekumpulan bayi yang ada di satu tempat, tidak akan berpikir, "Siapa bapaknya?", "Mau apa mereka disana?", "Apa dia orang kaya atau miskin" dan lain sebagainya.
Jika satu bayi menangis di satu tempat tersebut, maka bayi yang lain ikut-ikutan menangis, sudah fitrahnya.
Seperti ... mereka semua memiliki pendapat yang sama dan tujuan yang sama.


Namun beranjak besar, lingkungan membuatnya berbeda-beda, tergantung lingkungan tersebut membuatnya seperti apa.
Bisa baik bisa juga jahat, bisa juga average.
Bisa jadi ia menjadi anak orang kaya, dan lainnya menjadi anak orang miskin.
Karena lingkungan, kedua pihak memiliki pandangan skeptis satu sama lain, yang kaya menganggap yang miskin itu rendah.
Yang miskin menganggap yang kaya selalu merendahkan mereka.
Maka itu seharusnya kita kembali seperti bayi.
Not literally of course :p

Well, bayi, seperti kita tau, nggak akan berpikir umur, nama, agama, kaya, miskin, derajat, semua sama, semua seimbang. Seperti juga saat ini, saat kita diwajibkan kembali ke fitrah, kembali suci, kembali menjadi bayi.
Jangan ada lagi ketidak seimbangan, jangan ada lagi gontok-gontokan, semua kosong-kosong.

Waktu berangkat ke rumah teman saya tadi siang, saya sempat mendengar siraman rohani yang isinya seperti tersebut di atas, di radio.
Pembicaranya Jalaludin Rahmat, obrolannya tentang kembali ke fitrah.

Dalem banget menurut saya ucapan Pak Jalal itu, sedalam keinginan saya untuk membuat kedudukan kita seimbang.
Saya tentu saja, selama ini punya banyaaak banget kesalahan, yang disengaja maupun tidak disengaja. Sebaliknya, saya juga sering sebel kalau saya dijailin temen, dijailin kalian, memiliki pendapat yang mungkin nggak sama dengan kalian, dan macem hal lainnya.

Jadi dalam kesempatan kali ini, saya ingin menyeimbangkan kedudukan tersebut. Kalau saya memiliki kesalahan pada temen-temen, saya minta maaf. Begitupula sebaliknya, kalau ada temen-temen yang mungkin merasa pernah salah sama saya *hehehe, menjudge* :p, saya maafin kesalahan kalian.

Temen blog, temen facebook, temen plurk, temen koprol, temen twitter, teman lama, temen baru, kamu ... ya kamu dan semua orang

From the bottom of my heart, saya mau ngucapin,

Minal Aidin Wal Faidzin ... Mohon maaf lahir dan bathin

Semoga tahun depan kita bisa ketemu dengan Ramadhan lagi dan ikut dalam kegembiraan Lebaran lagi.

Setuju ?

Insert :
Seharusnya saya mengirim beberapa kartu lebaran *in traditional way* buat beberapa temen yang saya sempet cetuskan di plurk.
Tapi sumpah, saya lagi malas, males beli perangko, males buat amplop, males ke kantor pos, jadi ... saya kirimkan via blog aja deh ya :)
Semoga kalian nerima dengan senang hati, hihihi ...
Silahkan cari nama kalian di gambar ini, mungkin kalian beruntung saya tag, hahahaha ...

Click the picture to enlarge


Much in love,

23 comments:

  1. wget idulfitri.deb | sudo dpkg -i idulfitri.deb | sudo aptitude update | sudo aptitude safe-upgrade | sudo /etc/init.d/minal-aidzin-wal-faidzin start

    ReplyDelete
  2. minal aidin wal faidzin. mohon maaf lahir dan batin. have a good life :D

    ReplyDelete
  3. mmm..bilangnya mo kirim via pos..
    :p
    minal aidin wal faidzin

    ReplyDelete
  4. yay, aku beruntung kena tag :)
    mohon maaf lahir dan batin juga ya ...

    ReplyDelete
  5. Selamat hari raya idul Fitri ya Fen... Mohon maaf lahir dan bathin ^^

    ReplyDelete
  6. waaahhh, ada namaku *cengar-cengir*
    minal aidin wal faidzin juga mba feeennn :D
    maap lair batin yaaa *sungkem*

    ReplyDelete
  7. met idul fitri fen
    minal aidzin wa faidin..
    maafkan kesalahan temanmu ini

    ReplyDelete
  8. Fentyyyy.. Mohon maaf lahir dan batin yaaaaaa >:D<

    ReplyDelete
  9. MInal aidzin wal faidzin mbak..

    mohon maap lahir batin

    ReplyDelete
  10. hmm..
    minal aidzin jg yiaa kka!
    mavin klo shaa pny salah :D


    *lg pent punya baby ni crita na? xp

    ReplyDelete
  11. maaf lahir batin ya fent....
    mau nyari namaku di kartu-nya kok pusing ya, hehe...

    ReplyDelete
  12. Salam Takzim,
    Selamat pagi blogger Indonesia, sukses selalu

    ReplyDelete
  13. ahalo kak fenty
    it's been a long time since my last existence in this virtual world
    ga kerasa udah lebaran aja
    SELAMAT IDUL FITRI 1430 H, mohon maaf ya kak kalo ada salah2, dan semoga Allah mempertemukan kita dengan Ramadhan berikutnya, hehe

    yep, bayi itu luar biasa, kalo ngeliat bayi kbanyakan orang bakal ngerasa adem + tenang, somehow (kcuali kalo bayinya bawa2 clurit)
    kakak saya yang lagi co.ass udah ngbantu melahirkan 3 orang anak ke bumi, katanya luar biasa, haha
    ntar kalo dia bener2 jadi dokter kandungan, saya kabarin, hahaa

    regards,
    bestari

    ReplyDelete
  14. Untuk lisan yang mungkin telah salah berucap, Untuk janji yang belum dan tidak bisa ditepati. Untuk prasangka yang kadang timbul dihati. Untuk komentar yang kurang berkenan, yang ungkin pernah saya berikan, dengan setulus hati, saya mohon di maafkan lahir batin. Saya dan Alamendah's Blog mengucapkan, Selamat Idul Fitri, 1 Syawal 1430 H.

    ReplyDelete
  15. Ehmm... cowo yg di card itu siapa?

    ReplyDelete
  16. sama sama dek, mohon maaf lahir batin juga ya :D

    ReplyDelete
  17. Bayi emang suci, belum ada dosanya :)
    Hmmm, template'x keren lo, hehehhe...
    Salam kenal mbak, maaf lahir batin :)

    ReplyDelete
  18. mank nya bayi nya.bisa bilang ke teman2 laen nya..

    he he he

    ReplyDelete
  19. Maaf lahir batin juga ya Fen.
    Memang lebih enak jadi bayi, mikirnya masih polos ga aneh-aneh... :)

    ReplyDelete
  20. Met Idul Fitri ya, mohon maaf lahir batin :)

    ReplyDelete
  21. saatny kembali k fitrah ....
    mohon maaf lhir bathin :)

    ReplyDelete
  22. Semoga saja setelah kita melalui bulan Ramadhan dan Idul Fitri, kita bener2 suci seperti bayi yg dilahirkan .. Amiin

    Salam :)
    *Mohon maaf lahir batin :)

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...