Wednesday, June 17, 2009

On the Street #1

Kalau ada pengamen atau pengemis terus mintanya seperti ini :

1. Orangnya kasian banget, banyak borok di badannya, tapiii ... ini karena saya pernah liat berita di salah satu TV swasta yang bahwasannya, pengemis itu tidak jujur, pada kenyataannya dia berduit dan punya hp ?? adacall

2. Pengamen anak yang bilang, "Mbak ini untuk biaya sekolah" tapi belum tau bener apa enggak, tapi azas praduga tak bersalah sih, mungkin memang ia jujur senyum

3. Pengamen yang sangat jujur bilang, "Mbak buat beli es, saya nggak sekolah" fikir

Nah yang pernyataan ke 3, kemaren malam saya sempet ketemu sama adek pengamen di daerah deket Sutos sana, salah satu di antara perempatan itu deh sengihnampakgigi
Terus dia ngamen *bisa dibilang ngamen nggak ya?* dia cuma ngeplokin tangannya gitu dengan nyanyi nggak niat around
Sometimes itu membuat saya malas untuk memberi, tapi berhubung saya sedang ingat dengan Ustad Yusuf Mansyur (dengan power of givingnya, lagi butuh suit soalnya ihikhik) akhirnya saya berikan beberapa.
Saya agak nggak enak juga sih setelah saya menunjukkan uang,
Anak : "Mbak buat beli es"
Saya : "Kok es ? buat sekolah dong"
Anak : "Saya nggak sekolah, mbak. Jadi uangnya buat beli es"
Sembari langsung mengambil uang dari tangan saya, "Suwun mbak" dan pergi.
Pikiran saya saat itu, semoga tuh duit tidak ia gunakan untuk membeli rokok *karena jelas itu nggak jujur dan merusak kesehatan banyak orang* takbole , atau paling tidak kalau dia benar-benar membeli es, bagilah dengan temannya yang saya lihat lebih niat ngamennya di mobil sebelah.
Jadi ada tuh namanya saling memberi dan menerima.

Anyway, temen-temen punya pengalaman dengan pengamen dan pengemis ?



I think that's all, thank you

11 comments:

  1. Waah--waah...
    aku salut sama neng,,selain mengkoleksi novel juga ngoleksi pahala..moga diterima semua amal ibadahnya amiin

    ReplyDelete
  2. biasanya kalo saya sih, ada pengemis ya saya kasih. insyaallah ga ngasih 100 rupiah deh. hari gini duit cepek udah gak laku. kalo ada koin 500an ya saya kasih 500. kalo gak ada 500an ya saya cari selembar duit 1000an. bagi kita-kita [at least bagi saya] yang duduk adem di dalam mobil, apalah artinya duit 1000?

    ReplyDelete
  3. Anak-anak kecil yang mengemis di perempatan, selalu jadi dilema buatku.

    ReplyDelete
  4. ada yg bilang, jangan dikasi, krn akan meng encourage anak lainnya (dan tentu para pengepul anak2 itu - org yg mengorganisir atau meminta persenan dari penghasilan anak2) buat cari gampangnya aja, ga ada hasrat untuk maju. keplok2 1 jam dapet 1000, kan enak daripada di sekolah 1 jam, dah ga dapet duit, bayar lagi.

    ada yang bilang, jangan dikasi, krn memarakkan trafficking anak. banyak kenyataannya anak yg diculik disuruh ngamen di kota lain.

    tapi kalo nggak ngasi, kasian ya..

    kasianan mana, mengingat masa depannya tidak ada, ga ada keinginan utk maju, mungkin sampe ABG atau young adult dia akan bekerja di jalan? ya mungkin waktu kecil keplok2, gedenya jadi pengepul anak2?

    kasianan mana, sama ibu2 yg kehilangan anak krn diculik? walopun biasanya yg diculik anak berekonomi rendah yg diurusin mungkin juga nggak, tapi namanya ibu tetep ibu, kalo kehilangan anak pasti itu bencana besar buatnya

    ada supply, ada demand. selama ada yg ngasi, selalu akan ada yg berperan jadi pengemis/pengamen.

    so, rasanya ngasih pengamen anak2 itu tdk sehat, cuma akan mbulet aja di lingkaran yg itu2 aja

    Kalo disangkutkan dng the power of giving?

    kalo aku jalan tengahnya adl memberi lewat anak yang berjualan koran. jualan koran lebih menunjukkan ada itikad baik dari si anak, dia mau berusaha dng cara yg baik.
    Jadi, kalo beli koran 2500, berilah 3000, bilang ga usah kembalian.
    Tapi ada lho yg nggak mau dikasih.. salut untuk anak yg seperti ini *applause*

    ReplyDelete
  5. Aku malah pernah lihat pengemis lg ngulik2 hp canggih di pinggir jalan. entah emang dia beli sendiri (karena mungkin aja kan dia emang beli sendiri? secara gitu ya... :P), nemuin punya orang, atau nyolong punya orang. xD

    ReplyDelete
  6. ada juga pengemis, cowo, berdua, anak muda di metromini, bilangnya gini :

    permisi bapak ibu semua, kami disini minta kerelaannya, daripada kami mencuri, merampok, lebih baik kami meminta. tolonglah bapak ibu sekalian...

    heh? maksudnnyaaaa....?!
    badan masih kekar gitu, kerja dong.... kok ga bersyukur?!

    ReplyDelete
  7. kl aku sih seiklasnya aja mbak, kl ga ngasih yaaa siapa tau memang dia butuh. Ky di tv tv itu, ibunya sakit dan dia cari uang. Dia harus cepet2 bayar sekolah padahal uangnya blm ada, yaaahhh Positive Thinking aja deh (walaupun dlm hati suka kesel juga kl mintanya maksa)

    ReplyDelete
  8. dulu waktu saya masih sering naik angkot atau bis, biasanya pengemisnya cuma nyebar2in box sambil berkata2 "copy paste" bunyinya mirip2 berikut, maklum udah rada lupa...:

    "bapak2 ibu2 semua, saya adalah lulusan penjara XXX. Dulu saya dipenjara karena terlibat pencurian dan perampokan bersenjata. Saya insyaf dan tidak ingin kembali ke sana. namun ternyata mencari pekerjaan di jakarta ini susah, oleh karena itu sudilah bapak ibu sekalin membantu saya ini agar tidak kembali dipenjara lagi."

    klo ga salah mirip2 itu, maklum lupa udah hampir 1 dekade yang lalu

    ReplyDelete
  9. saya kalo beli rokok pake duit sendiri, kok, mbak. sumpah, saya ndak minta2 :P

    ReplyDelete
  10. nah kalo soal penampilan itu suka menipu.. aku pernah lihat emang pengemis yang punya hape (terlepas pikiran itu hape hasil beli sendiri atau 'dapet').

    dan ada juga pernah pengemis yang suka ngintip2 sampe ke dalem lewat kaca mobil.. resek ahh

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...