Friday, April 3, 2009

Someone is coming ...


Akhirnya saya memiliki ART *Asisten Rumah Tangga* baru di rumah saya. Nyantai dong ? iya sih, tapi belum tentu senang, karena agaknya Ibu saya agak was-was. penat

Jadi begini, tau sendiri kan dengan para ART sekarang sudah bisa begaya dengan menenteng ponsel di tangannya. Gak tanggung-tanggung, ART di rumah saya yang baru ini memegang ponsel berkamera yang saya yakin ada fitur internetnya *yang ini saya nggak tau dipake apa enggak* . Membayangkan ART curhat di plurk gelakguling
Sepertinya dengan teknologi seperti itu, para ART tersebut dapat dengan mudah berkomunikasi dengan orang lain di luar rumah, sebenarnya bukan suatu masalah yang besar sih.
Tapi kadang kabar-kabar yang kita tidak ketahui, misal ... orang tuanya sakit, atau dia sakit, dia dapat mudah bertukar kabar. Kalau dulu kan apa-apa nelfonnya ke rumah, mengabarkan bagaimana yang ada di desanya sana. Sekarang kita gak tau apa-apa, tau-tau minta pulang. Tau-tau ada masalah gede, eh kita gak tau apa-apa. Bikin kita sedikit was-was, apalagi kalau ART tersebut tipe-tipe orang yang memendam masalah *ART sebelumnya seperti itu* ketukmeje

Bukan itu saja, jadi Ibu saya itu agak bagaimanaaa gitu pada para ART yang seenaknya sendiri. Saya akui, ART saya yang satu ini memang rajin, super rajin malahan. Nggak mau ada kerjaan numpuk, pokoknya harus ada kerjaan lah. Tapi di sisi lain, nih anak agak kurang sopan. Misalnya dia duduk dengan nggak sopan seperti orang yang nongkrong di warung kopi pojok jalan :p, ketika menonton TV di ruang keluarga. Tanpa ngobrol ba bi bu, remote control televisi sudah ada di tangannya dan ia langsung dengan sembarangan mengganti channel. Memang sih pada saat saya tidak melihatnya, dan nggak mau saya tau kalau dia telah mengganti channel, nah yang seperti ini nih merajuk

Dari dulu Ibu saya punya peraturan, barang-barang elektronik di rumah yang tidak berhubungan langsung dengan pekerjaan ART, dilarang keras dikendalikan oleh para ART.
Mungkin sedikit berlebihan, apalagi melihat jaman sekarang siapa sih yang nggak tau cara menyalakan dan mematikan televisi rindu
Atau mesin cuci, yang memang agak ribet dengan banyaknya tombol, walaupun para ART dapat diajarkan, tapi Ibu saya memiliki keputusan bahwa saya yang harus mengendalikannya.
Sepertinya Ibu saya dulu memang memiliki pengalaman salah satu barang elektronik yang dimiliki beliau rusak gara-gara ulah salah tau ART dulu.

Dan dari beberapa hari, nih anak bekerja di rumah ini, Ibu saya telah berkali-kali menasehatinya *dengan hati-hati tentunya* paling ribet sama ART yang sensitif, belum apa-apa langsung minta pulang aja. Tapi agaknya kebiasaan lama susah dihilangkan ya, kalau melakukan sesuatu dia melakukannya tanpa disuruh atau tanpa bilang-bilang dulu sama kita-kita. Mungkin kesannya rajin, tapi bagi kami ini agak mengkhawatirkan ya around

Pekerjaan di rumah kami nggak banyak kok, apalagi anak ini juga nggak disuruh masak. Disuruh istirahat ya nggak mau, hehehe *ya emang gak dibayar buat tiduran doang sih* tapi kan tetep aja kami mencoba agar ART yang satu ini bisa balance antara pekerjaan dan istirahat.
Tapi ia malah nyuci mobil *yang biasanya merupakan pelajaran kesekian dari ART baru*, nyapu rumah berkali-kali, bahkan tanpa disuruh, agak ganggu Ibu saya. Karena terbiasa dengan ART yang harus ijin dulu sama empunya rumah, and this girl, she doesn't do it.

Hei, apa salah kalau ada sebuah batasan-batasan dan rules di dalam rumah? Seperti seorang pegawai yang bekerja di sebuah perusahaan, pasti ada dong rules-rules yang harus ditaati. Yah semoga aja ART ini bisa mengubah kebiasaan buruknya, menaati rules yang ada di rumah kami, tapi tetep rajin ngerjain banyak hal, hehehehe.

Ah, memang nggak ada yang sempurna kok, apapun itu pasti ada aja cela-nya garupale



Picture taken from : http://maidinsaopaulo.com/images/logo%20MAID.jpg


I think that's all, thank you

30 comments:

  1. pertamax.. wekekkeke

    btw postinganmu perasaan lebih panjang dari postingan ku dah fen.. wekekkekekek

    sedikit mengganggu seh.. mocone byk yg diskip2.. hahahhaha


    btw btw.. back to the topic..

    ARTnya ajarin nge-PLURK ajah.. biar kita2 pada tau gimana kotornya rumah mu.. wekekkekekek

    ReplyDelete
  2. sepertinya sih dia musti nurutin rules deh, klo super rajin takutnya cuma di awal aja (duh, kok jadi berprasangka buruk) :D

    ReplyDelete
  3. Wah udah berakhir dong latihan jadi IRT nya.... he..he..

    ReplyDelete
  4. wahahahaha...
    begitulah kalo ART nya ga gaptek dan terlalu agresif.
    hihihi... mending dibicarain baik2 aja sama ART-nya, mbak.
    biar sama2 enak...
    *berasa ngasih saran ke org yg lg pacaran* xD

    ReplyDelete
  5. Hem.. Sekarang ini sih house maid saya adalah eh apa kamu bilangnya? ART? iya, ART yang paling manteb. Kerjanya cepet, rajin, bersih, dan gaksuka nonton tipi! doyannya baca buku! buku laskar pelangi saya empat2nya klaar dibaca berapa hari doang. Tapi emang yang namnya tivi itu ngerusak, baru berapa minggu dia nonton sinetron mulu (dengan alesan: Abis gak ada buku yg bisa kubaca lagi, mbak..) Eh omongannya udah rada kurang ajar tuh. hehehe.. ya moga2 aja ARTmu ntar ternyata punya bakat terpendam.. Hehe.. :)

    ReplyDelete
  6. @kacrut : ini namanya bercurhat, gak peduli orang bilang apa

    @pinkparis : iya mbak :p *tak kenal maka tak sayang*

    @pendekar blog : yah enggak lah, masih jalan

    @juminten : hahahaha, memang hubungan antara ART dan empunya rumah layaknya orang pacaran kali ya jum

    @titiw : WOW ... laskar pelangi ?? wonderful ...

    ReplyDelete
  7. susah sih, manusia juga nggak bisa diharapkan sempurna 100%. jadi inget filemnya robin williams, bicentenial man, mari kita berdoa semoga para ilmuwan segera bisa merilis robot ART seperti gitu hehehe :D

    ReplyDelete
  8. bener tuh kalo nyari bagusnya ya ga bakalan dapet-dapet.

    betewe ini ga ada unsur terselubung kan?
    hahahahahaa....

    ReplyDelete
  9. kasih tipi sendiri aja mba biar ga gangguin.

    ReplyDelete
  10. hm... kalo sayah rada ribet kalo ada orang lain ngatur2 rumah sayah, makanya ampe sekarang emak sayah ogah pake pembantu.
    Karena kadang suka ngeyel, nyuci maunya pake sabun colek lah dan kalo ga pake sabun colek kaga bersih, dsb2 yang bikin cape ati... jadi mendingan dikerjain sendiri ajah :)

    ReplyDelete
  11. @fahmi! : huwaa, si kakang ganti nama setelah blognya balik, hahahaha, repot kalo robotnya rusak maintenance-nya mahal, hahahaha

    @aprie : oh saya tidak sepertimu :p

    @ochi : haduuuh, tambah gak kerja dong mbak ochi

    @Quinie : hihihihi, emang sih, apalagi kalo ditinggal di rumah sendirian dalam waktu yang lama (thinking)

    ReplyDelete
  12. waaaaaa sisstt !
    ART na gaull euii :))

    ReplyDelete
  13. baru sadar kalo domainnya ganti :P

    ReplyDelete
  14. hmmm
    iya tuh kadang ada aja alasan
    ada manten (gak tau deh manten siapa), ibu sakit, nenek sakit (atau siapa pun yang sakit)

    tapi kalo ART
    untuk kebohongan tentang dirinya yg sakit agak sulit, ya tidak seperti pegawai lain yg tinggalnya tidak bareng bossnya.
    :)


    ***sok tau

    ReplyDelete
  15. cari art tuh emang susah banget ya.. tapi masih mendinglah celanya sgitu..
    kakak aku berkali2 tuh dapet yg bentar2 pulang, eh pacar aku malah lebih parah artnya maliing hp! blahhh!

    ReplyDelete
  16. wow....emang begindang kok buk.
    Kadang ngangenin, kadang bikin geleng-geleng.
    Btw, selamat ya buk anggota ART barunya.

    *mengomentari komengnya kacrut : hei, postinganmu lebih banyak tau. Harusnya banyak di skip-nya.

    ReplyDelete
  17. Ah enggak kok. Di rumah saya juga banyak batasan untuk ART. Bener itu, yg namanya kerja, mo kerja kantoran ato cuma art, semuanya kan ada aturannya toh, jadi klo dari awal sudah diterangkan blak2an soal aturan, mereka jg ngerti.
    Btw klo art nya pake ponsel canggih, gajinya berapa tu?

    ReplyDelete
  18. Wehehehehe... kompensasi Fen... sregep tapi sak karepe dewe :D ya diajari pelan-pelan deh... jaman sekarang susah loh cari ART

    ReplyDelete
  19. @sHaa : duuh mending gak usah gaul deh

    @tu2t : salah tret bu, mampir ke bawah aja, hehehehe

    @rusa bawean : hahahaha, iyo ...

    @bambosi : lah ???

    @devishanty : waduuuh maliiiinnnggg ...

    @renotxa : iya, ribet ya

    @zee : yah, mbak, itu ponsel canggih dari tempat dia kerja sebelumnya lah, gak tau, sejajar dengan pekerjaan desainer grafis awal2 kali ya, hahahaha *boo, disamain sama aku*

    @panda : kaya'nya gak dipertahanin deh, pan

    ReplyDelete
  20. si_inem [merasa] capek setelah mencuci mobil nona-nya. ada yang mau pijitin gak??

    >> contoh plurk si ART-nya fenty =))

    ReplyDelete
  21. kalo dirumah sama Mama dikasih kekuasaan penuh, bahkan yang dirumah kediri itu dikasih TV sendiri di depan strikaan, di set biar dia betah gitu deh mbak.
    Kalo yang disini, kan cuma bertiga aja sama aku dan anaknya si mbak itu, jadi dia yang pegang uang belanja, nentuin menu (kecuali aku yang minta) dan pegang remote tv. haahaa...soalnya aku pny tv sndr d kamar. hehehe...
    Soalnya mamaku mikirnya kan ART juga manusia, dan berperan besar buat mamaku (soalnya mama papa kerja dari pagi mpe sore) jadi emg diusahakan biar betah (FYI, yg d kediri itu sudah ikut 16 tahun lo... dari aku TK)
    Ya kalau ada rules setuju sih, misalnya kalau mesin cuci kan kalau ga bener mencetnya bisa rusak. Mesin cuci yang di kediri itu mpe skrg mama yg ngendaliin.
    Bagaimanapun, mereka berjasa lo.. ya, kan?

    ReplyDelete
  22. yaoloo.. mbak, pas pingin nggawe boso linggis, dadakno boso linggismu kleru to mbak.. hahahah... yang ini lo.. "and this girl, she don't do that." harusnya khan "and this girl, she doesn't do that." hehehe... cmiiw

    eh, selamat sudah dapat pembantu baru.. eh, asisten baru.. semoga betah dua-duanya, ART-nya dan orang rumahnya...

    ReplyDelete
  23. ya kasi list house rules-nya dong, trus dibriefing ttg aturannya. udah?

    kalo nurut aku, ttg attitudenya yg kurang sopan, menabrak aturan rt, bisa diomongin baik2, toh masih baru, penyesuaian. soale susah lho dapet art yg rajin. super rajin malahan. dan mungkin ada baiknya mengendorkan sedikit aturan dan menebalkan toleransi demi mempertahankan art yg rajin.

    kalo aku fen, dulu pernah dapet yg rajin kayak artmu itu, anaknya masih 13 thn. tahan 3 tahun, sampe dia mulai abg. dulu sih ga macem2. lama2 mulai pacaran, sering ditelpon (dulu belom jaman hp murah), kita sabar. diajak omong baik2. tapi begitu dia nggak reken, trus mulai mencuri2 uang, langsung dipecat. intinya fen, kalo dia nggak ngelanggar sesuatu yg prinsip (misal mencuri) kita sbg bos juga mencoba toleransi, dan tentunya juga ngomongin dia. Tapi ya memang butuh kewaspadaan sih.
    kalo sama mbak yg sekarang ini alhamdulillah udah 4 tahun, orangnya sih udah dewasa, jadi udah ngerti sopan santun kerja. tapi toh ya nggak sempurna. kadang2 ada yg ga sreg. dan emang mbak ini suka sering pulang mendadak, sekali pulang biasanya molor2, malah bisa sebulan. tapi aku sabar fen, soale susah dapet yg seperti dia. dan toh memang dia selalu memuaskan kerjanya, dan moga2 selalu kembali kesini (skrg mbak-e lagi cuti nikah)

    oya ada saran lagi: perlakukan sperti sodara sendiri, maka kamu akan dapet loyalitasnya.

    ReplyDelete
  24. btw, mbak ku ini hpnya dua, dua2nya berkamera lho (lmao) satunya lumayan hitech lagi, walopun hp lawas (lungsuranku soale)

    ReplyDelete
  25. banyak yg punya masalah dengan pembantu. bahkan ibu2 di kantorku jg menggosipkan pembantu mereka masing2. g bisa komen, soalnya blom perna punya pembantu... .

    ReplyDelete
  26. @ajeng : iya memang berjasa, tapi kalo orang rumah nggak nyaman dan dia gak nyaman, kaya'nya gak mungkin dipertahanin, seperti kalo kita pacaran deh, dua sisi harus saling melengkapi, haaalaahh :p

    @luqman : gelem tah ? kaya'nya masih 15 tahun

    @ndop : oh iya tah ? hmm ... kaya'nya ndop memang lebih pinter :) tapi perasaan sama aja deh, hmm oke lah, nggak ndop, ARTnya gak dipertahanin, jadi ya kembali berkutat dengan dunia bersih2 lagi, hihihi

    @fifa : panjang amat mbak ... iya memang susah cari yang rajin, tapi lebih susah cari yang sreg, rajin pasti bisa dicari :) anyway, sabtu ntar cewek ini dipulangin kok

    @ma6ma : hahahaha, yo wes gak usah komen :p

    ReplyDelete
  27. yaaa membabu lagi dong.. eh salah... meng-art lagi dong :D

    ReplyDelete
  28. Orang baru, adaptasi baru..
    dan kalo dia gak bebel.. dia gak bakalan jadi ART :D

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...