Saturday, February 28, 2009

Tentang artis muda dan dewasa

Saya kepikiran ini waktu liat infotainment yang menampilkan kak Seto datang ke rumah Ponari.
Iya, bahkan Ponari-pun masuk infotainment ... yak ampun, basi banget ya saya, masih bahas Ponari ? hahahaha gelakguling
Well, anyway, di salah satu cuplikan infotainment itu disebutkan bahwa Ponari tersebut merupakan salah satu bentuk eksploitasi anak kecil oleh orang tuanya.
Di lain pihak dalam infotainment itu disebutkan bahwa beberapa anak kecil dan remaja yang saat ini menjadi artis-artis terkenal itu juga merupakan bentuk eksploitasi.
Sebenernya itu terserah anaknya sih. Kalau mereka enjoy dengan 'pekerjaan'nya ya, masa mau dilarang ?? Ya, semoga nggak berakibat buruk aja buat mereka.

Eh, tapi saya nggak mau terjun membahas itu, yang mau saya bahas tentang artis-artis remaja Indonesia itu loh, yang masih belasan tahun, kenapa ya akting mereka jadi orang-orang yang umurnya jauh di atas mereka ?? *hehehe, melenceng dari bahasan pengantarnya* jelir
Padahal menurut saya, wajah mereka aslinya nggak boros-boros amat, tapi makeupnya dibuat boros. Kasian banget, remaja-remaja itu sudah matang sebelum waktunya.
Udah diceritain hamil, udah punya anak umur 10 tahun, padahal nikah aja belum pernah, udah punya jabatan manajer, punya perusahaan sendiri *loh kok jadi ngiri* hahahaha gelakguling

Tapi di lain pihak, hmm ... pernah liat nggak drama-drama asal paman Sam sana?
Macem Dawson's Creek sama Party of Five (oohh, the old days ... jaman saya SMP neh)
Pernah tau dengan karakter Pacey Witter ? Waktu dia main di Dawsons season awal-awal dia kan jadi seorang remaja berumur lima belasan tahun, padahal waktu itu umur Joshua Jackson kalau nggak salah sudah duapuluhan lebih.
Semacam dengan karakter Bailey Salinger yang berumur 15-16 tahun di Party of Five, padahal si Scott Wolf umurnya 28 tahun ... ck ck ck ... Atau Lacey Chabert yang sudah berumur 16 tahun gitu, menjadi Claudia Salinger yang berkarakter anak SD.
Padahal wajah mereka nggak muda-muda amat, hmm ...

Tapi saya lebih setuju dengan pilihan ke dua deh, karena toh, mereka pasti sudah merasakan yang namanya berumur belasan tahun, dan tau bagaimana memerankannya.
Kalau anak kecil dijadikan orang dewasa, rasanya riskan buat pemikiran dia ya ...
Dewasa sebelum waktunya, kalau dihubungkan dengan pengantar tadi, sudah kehilangan banyak waktu hanya untuk main sinetron striping, selain itu mereka kehilangan pemikiran seorang anak kecil/remaja pula ... hhmmtakbole

Kalau kalian setuju yang mana ? fikir



Gambarnya diambil dari situs mana-mana ... maap kalo gak berkenan saya ambil

19 comments:

  1. hmmm ... mana ya? dasarnya emang gak suka sinetron. second choice looks nicer :)

    ReplyDelete
  2. dari dulu eksploitasi emang g bagus.. apalagi dengan sinetron / artis indonesia.. capek dech..

    ReplyDelete
  3. sinetron indo??

    noooooooo!

    anti banget deh..
    udah critanya ga masuk akal
    talent artis kita below average dee

    bukannya aku ke-western2 an
    cuman yah mau gimana
    tv series kayak dawson creek, heroes, friends etc
    emang lebih bagus seh,
    so I agree with you fen....

    ReplyDelete
  4. bener2 kurang kerjaan ngomongin artis2 indonesia.. jelas gak mutu lah.. akting2 mreka kalu dibandingin sama akting artis luar..


    kecuali ada artis pendatang baru yg keren banget tuh,. aku aja ngefans bgt sama dy..

    his name is "K to the A to the C to the R to the U and the last is T"



    hahahhahahahha....

    nggilani mode on..

    ReplyDelete
  5. Kita hidup dalam dunia yang penuh gincu, penuh dengan kepalsuan. harga diri yang dipalsukan, kebaikan yang dipalsukan, sumpah yang dipalsukan, tujuan-tujuan hidup yang palsu dan tak bermakna..
    Semua pengaruh dari Industri media, yang membuat mereka seperti Barbie, cantik namun tak punya jiwa, kosong melompong.
    Pikiran kita diisi dengan doktrin bahwa untuk menjadi baik, kamu harus terkenal dan dikenal, sering keluar masuk TeVe. dan melakukan tindakan-tindakan konyol lain yang ga bermanfaat, untuk memberika perubahan yang baik pada keadaan Negri Ini..!!!
    Salam KEnal :-D

    ReplyDelete
  6. Sebenernya itu terserah anaknya sih. Kalau mereka enjoy dengan 'pekerjaan'nya ya, masa mau dilarang ?? Ya, semoga nggak berakibat buruk aja buat mereka.

    >>> OHMAIGOD... td di infotainment juga liat liputannya Ponari itu. KASIAAAAN buanget deh. jadi dia tuh tangannya dipegangin orang (tangannya Ponari sedang megang batunya itu). trus orang yang megangin tangannya Ponari itu yang mengarahkan tangan Ponari itu untuk nyelup2in batunya di gelasnya orang2 sejagad raya yang antre di rumahnya.

    ih sampe segitunya dia harus kerja keras dan kecapek'an ya?
    sumpah kesian banget ngeliatnyaaaaa!!

    ReplyDelete
  7. Wah, aku justru menikmati masa remajaku, dan kalo aku ngeliat selebriti yang masih muda muda itu maen pelm, aku malah kasian ngeliatnya..... hahahaha. Udah act nya ngga gitu gitu amat, seperti kekurangan uang, masa remaja itu masa yang paling enak, :p

    ReplyDelete
  8. ya bagus sih msh kecil udh tau susahnya nyari duit..hehehe
    btw kalo aku sih setuju semuanya namanya artis ya harus konsekuen bisa memerankan semua karakter...toh hanya di film aja bukan di real life...

    ReplyDelete
  9. Kasihan Ponari, saya lebih menyalahkan eksploitasi media massa yang malah mengundang orang datang lebih banyak lagi. Orang tua Ponari tak memiliki pilihan banyak. Media yang berwajah innocent dibalik nafsu untuk mengejar rating.

    ReplyDelete
  10. itulah hebatnya hk di Indonesia, KPA hanya menyoroti kasus2 yang parsial aja padahal jika kita tengok (kekanandan kiri...) banyak terjadi eksploitasi anak terjadi di dunia sinetron, halo pak Komo dimana anda atau suka ya dengan sinetron ......., kata temen saya nonton tv acara di negara ini ga bikin tapi tambah goblok.... :)

    ReplyDelete
  11. lho kok ga ada cincha lawraa? hihihi :D
    hidup tv kabel !!

    ReplyDelete
  12. hare gene masih nonton sinetron.. kwkwkkww
    ga banget deh!

    mending blogwalking aj adah ketimbang ngeliat ntuh sinetron, apalagi sinetron terbitan Indosi*r ... hahaha Stasiun TV paling keren se Dunia.. kwkekekeke

    ReplyDelete
  13. iya tu maksa banget dijadiin emak2 jadi tampak tua dari umurnya deh, kek gak ada orang lain ja seh ckckck kaya fenty gitu lo, ya kan fen mending dirimu aja yg meranin, nti kalo tayang aku tidurrr huehehe
    maks maksa makasa dari ponari nyampenya ke artis2, tepuuu, cape dweh

    ReplyDelete
  14. yang parah tuh masih remaja
    tapi jadi ibu2 yang udah tua

    banyak tuh FTV ato inetron indonesia

    ReplyDelete
  15. Ya gk waras para sutradara di Indonesia ini.

    ReplyDelete
  16. wah aku setuju banget sama lo. Aktris kita itu cuma jual tampang doang.

    ReplyDelete
  17. Kwkwkwkwkwk,,, rupanya numpang gratis to???

    ReplyDelete
  18. iyah kasian mereka... waktunya habis hanya untuk suting sinetron striping...

    mereka jadi dewasa sebelom waktunya, kehilangan masa muda, dll...

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...