Tuesday, January 6, 2009

Bersyukur

Kemarin saya sempet posting di plurk tentang kejadian mengejutkan dari tetangga saya.
Saya bukan mau menggosip seperti yang si kacrut bilang , saya cuma concern pada Ibunya.

Kemaren malam, ibunya meminta tanda tangan dari ayah saya *eh ayah saya bukan artis, cuma pejabat RW* hehehehe.
Karena kebetulan saya yang mengambil Map dari tangan ibunya, saya lihat dong isinya apaan *sekalian ngecek kelengkapan surat KK dan KTP, deuuh, gini neh jadi anaknya pejabat RW, hahaha*
Ehm, setelah saya lihat, ohh, ternyata minta ttd surat pengantar untuk mengurus surat N1-N4 *surat buat ijin menikah itu loh*
Saya lumayan kaget, sapa yang menikah ? dan ternyata lebih kaget lagi karena yang akan menikah itu putrinya yang masih 17 tahun, yak ampun, soalnya saya sempet kenal nih cewek.
Jaman dia masih kecil, kalau ada acara-acara RT atau RW dia mesti ikutan, manis, agak centil dan grapyak *apa ya nyebutnya dalam bahasa Indonesia? supel?*
Setelah ayah dan ibu saya pulang *kebetulan ada acara di luar*, saya memberitahukan perihal surat pengantar itu, ibu saya agak kaget juga.
Setelah ibu saya menanyakan pada tetangga, ternyata memang benar mau menikah karena ... ya itu sesuai dengan postingan saya, mbaknya itu ternyata sudah hamil ... dalam hitungan 2 bulan sepertinya sudah akan melahirkan.
Ada satu cerita, ternyata sebelumnya gak tau kalau dia hamil, setelah periksa ke dokter karena mengeluh perutnya sakit, baru ketahuan kalau dia sudah hamil 3 bulan
Ya Allah
, entah apa yang dipikirkan Ibunya saat itu, entah malu pada dokternya yang juga kebetulan tetangga kami, entah marah pada anaknya, saya nggak tau.

Sayang, itu pikiran saya waktu mengetahui berita tersebut. Padahal dia masih cukup muda, masih sekolah juga, dan gak ngebayangin ternyata yang menghamili -teman atau pacarnya itu- masih 16 tahun, 16 tahun !! KTP aja belum ngurus.
Berita terakhir menyebutkan, keduanya dikeluarkan dari sekolah. Gimana masa depannya???
Terus sapa yang bisa disalahkan ? Orang tua ? hmm ... saya agak riskan juga kalau mau membahas hal seperti ini.
Karena bagi saya orang tuanya fine-fine aja, menurut pandangan mata saya loh ya. Saya nggak tau di dalam rumah mereka, keadaan sebenarnya bagaimana. Tapi dia masih beruntung, keluarganya masih bisa menerima keadaan ini. Saya cuma mengharap yang terbaik aja buat mereka.

Well, mengaca dari kejadian ini saya cuma mau bersyukur aja, hmm ... mungkin jaman saya SMA dan masih belasan tahun dulu itu saya bener-bener diJAGA sama Ibu saya.
Saya gak boleh ini lah itu lah, jujur saya agak sedikit iri melihat teman-teman saya yang sudah boleh kemana-mana, boleh pacaran juga *ehm*, dan sebagainya yang membuat jiwa anak remaja seperti waktu itu pasti berontak.
Tapi wong dasar emang saya orangnya nerimoan, akhirnya saya turuti semua keinginan Ibu saya.
Ya, lumayan terbukti bahwa sekarang saya oke-oke aja, sehat-sehat aja, masih dianggap baik, disayang sama semua orang, belum bisa sukses sih, tapi dalam kadar akan sukses suatu saat :p, dan masih bisa sekolah sampai sekarang *eh sekolah kok terus ya, hehehe*
Tapi itulah hidup gak semua orang punya problematika hidup yang sama *cuiihh bahasanya* hahahahaha
Intinya, semoga kejadian seperti ini bisa diminimalisir atau bahkan gak ada lagi kejadian kaya' gini ... Pada anak yang lain, dan juga pada sebagian besar keluarga yang lain di Indonesia khususnya.
Hati-hati buat yang punya anak umur remaja segitu, jangan terlalu dibebaskan, jangan juga terlalu dikekang. Kalau terlalu dikekang endingnya bisa berontak juga kan.

*hmm ... saya jadi bener-bener penasaran pengen liat JUNO deh*



Gambar diambil dari situs : tarahorstmeyer.com
*eh tapi cewek dalem foto ini gak MBA kok, takut dituding yang macem-macem, hehehehe, liat aja situsnya*

48 comments:

  1. emang kejadian kek gini cekarang udah umum. tapi kog yawww malah salah kaprah getuw yahhhh......

    gag da yg salah dan gag da yg benar lha wong udah terjadi kog

    ReplyDelete
  2. pertamax.. duh.. susah banget komengnya.. sumpah susah banget.. sampe 3x refresh iki..

    akhirnya pertamax juga..

    hahhaha/..

    eit tapi dulu oas aku smp ada adek kelas ku yg hamil.. blom cukup umur padahal.. malah masa oloh lagi kan??

    huh.. *sambil melihat perut fenti yg semakin membesar* wakakkakaka

    kidding.. hahahahha

    itu lemak kan??

    wakkakakakakkakka

    *PEACE*

    ReplyDelete
  3. wuh saya sudah menduga kejadiannya bakal begini. dia yang hamil ini hanya satu dari ribuan semaja yang ngesex sembarangan. yang tidak hamil bukan berarti tidak ngesex sama pacarnya. hanya mereka lebih ngerti gimana caranya ndak hamil.

    doh doh doh....

    anak jaman sekarang aja kayak gini, lha gimana 17 tahun lagi ketika anak2 kita2 ini menginjak remaja?

    doh doh doh...

    ReplyDelete
  4. Sebuah kejadian yang patut di ambil sebagai pelajaran untuk para kaum hawa semua......

    ReplyDelete
  5. cuma mo bilang, semua hal yang kita lakukan ada konsekuensinya.

    ReplyDelete
  6. @frenavit: oy!! tak hanya kaum hawa yo!! kesannya kamu menyalahkan kita the hawa-ers (annoyed) ini pelajaran buat kita semua.. baik adamers maupun hawaers... (doh)

    yang jelas daku speechless degh, fen..
    sedih akuh...

    ReplyDelete
  7. sebuah pelajaran yg berulang kali terdengar
    namun banyak yang menghiraukan
    hanya karena kesenangan sesaat
    waduh.. omong apa aku ini ya...

    ReplyDelete
  8. @dindacute : yup, cuma pemberitahuan untuk yang kesekian kali

    @kacrut : wek ... gak iso pertamax, weekkk ...

    @det : makanya yon, kalo ntar punya anak jangan terlalu dibebaskan, tapi jangan juga terlalu dikekang, didik dengan benar

    @frenavit : setuju sama tutut, gak cuma kaum hawa yoooo .... ikutan (annoyed) ... malah (angry) ajah ...

    @ackmalia : yup

    @tutut : bener, intinya kita harus selalu berhati-hati dalam bertindak, dan berpikir ke depan sebelum menyesal, apapun yang akan kita rencanakan dan lakukan

    @annosmile : hehehehe, setuju ... akuurr

    ReplyDelete
  9. kok jadi takut klo punya anak cewek ya nanti :(

    ReplyDelete
  10. Karena sudah terlalu umum itulah makanya gak ada aneh...., scarry...

    ReplyDelete
  11. Gak baik wanita hamil muda.. bisa rawan terkena kanker rahim. Btw, mbk fenty itu gambar si cewek hamil beneran? atau cuma model?

    ReplyDelete
  12. wa...enak banget si cowok tu..masih umur segitu uda ngrasain nikmatnya dunia, la saia.. hiks...
    naseb..naseb..jadi jombloman

    ReplyDelete
  13. iiih, koncoku dewe akeh sing ngonowi mbaak, nikah nom, nikah kecelakaan, dll.. weladalah, kene jik imut-imut, dee wis nggendong anak loro, wekekeke...

    ReplyDelete
  14. yang patut disalahin tentunya adalah SYETAN, tul nggak? dia kan yang menggoda dua insan itu untuk saling bercintah. didemo rame2 yuk syetannya hehe

    ReplyDelete
  15. eh.. eh.. si det juga itu sudah hamil berbulan2 tapi koq ngak nikah2 yakz hihihihi :mrgreen:

    btw2.... JUno itu ndak sampe dikeluarkan dari sekolah lho.
    tapi dilema juga, kalo misalnya berada di sekolahan bisa jadi bahan caci maki teman2nya, atau berdampak buruk bagi teman2 lainnya. misal mencontohinya.
    atau butuh sekolah khusus kali yakz....

    ReplyDelete
  16. hmmmm, kasihan ya, sampe kayak gitu...
    semoga dapat cepat diselesaikan..

    ReplyDelete
  17. astaghfirullah...
    kasihan banget tuh mbak... mungkin faktor x (sinetron, etc.) juga mempengaruhi...

    tapi, mbak fenty masa mudanya dulu kok sama kaya' aku y... :P
    pengennya juga sekolah,,, sekolah,,, n sekolah... :P
    tapi bedanya, sampe sekarang kok aku lom punya girlfriend yak... :(

    semangat terus mbak kuliahnya...!!!

    ReplyDelete
  18. @pinkparis : uumm... jangan ah mbak, jangan takut, tapi lebih berhati-hati ... nah emang kalau anak cowok yang masih di bawah umur bukan tanggung jawab orang tua juga ??

    @jaz : hmm, yeah

    @brillie : iya kah? hmm ... gituh. orangnya hamil beneran, aku ambil di situs yang di bawah itu loh ... dan gak MBA loh orangnya, menikah dulu baru hamil, hehehehe

    @gajah_pesing : yo ndang menikah loh mas

    @ndop : hahahaha, lah kon gelem tah ndop ??? ;;)

    @eros : ngeliatin eros ngedemo setan aja ... *pura-pura gak kenal* hahahahahaha

    @arul : ih arul ... dasar spoiler !!!! huuuhh ...

    @acist : iya kesian ...

    @kumiz : lah nyari dong mas, jangan cuma di angan-angan *halah*

    ReplyDelete
  19. err.. ga setuju kalo setan disalahin. wong dia cuma njalanin perintah tuhan.
    yet, to be honest, it is true kalo yg semacam itu bisa-nggak terjadi tergantung kendali perempuan. dalam kasus ini perempuan patut disalahin kalo dia nggak bisa ambil sikap siap2 bunting atau jaga pagerayu.
    see, gals? you are exceptional by gender karena harus kuat ngadepin godaan segitu besar antara sayang ama pacar atau masa depan terancam.
    tentang anak, mungkin masing2 anak beda2 karakter dan beda2 cara didiknya. ibuku ga pernah ngelarang karena beliau tau makin dilarang saya malah njalanin. pesan beliau sebelum saya 'terbuang' dari jkt ke jogja adalah: sana jelajahi dunia tapi jangan sampe pulang bunting. that simple yet so scary mbayangin saya berperut besar dan mual2 tiap pagi.

    well, then. ini komen terpanjang dan paling serius yg pernah saya bikin.

    hi there!
    (=

    ReplyDelete
  20. Wuih, Kalo di Jakarta, dah wajar lah, gak mau tinggal di kota, budayanya brutal..hehe

    ReplyDelete
  21. @the bitch : response saya simple, kupikir anda ini laki-laki ... hahahahahahahaha, ehm ... serius ya ... well, kaya'nya yang kamu bilang bener juga, jadi agak speechless

    @raffael : lah emang mas raffael tinggal dimana ??

    ReplyDelete
  22. harusnya sebagai orang tua, bisa berpikir seperti orang tuanya Juno di film Juno.

    Dan sayangnya lagi, sekolah di Indonesia, tidak ada yang sepertinya bisa menerima siswa hamil.

    ReplyDelete
  23. NAuzubillah ya mbaaak...
    kok bisa itu loh...
    smoga kita nggak sampe segitunya ya...
    Amin..

    ReplyDelete
  24. Hm...di koran beberapa hari lalu tertulis 60%an lebih pelajar SMP pernah melakukan hubungan sex dan 20%an pelajar SMA pernah aborsi...

    Pelajaran sex lebih perlu kali ya skg ini? tapi kadang masih di anggap tabu dalam lingkup keluarga.

    Yang usia matang bingung nyari jodoh, yang masih bau kunyit udah bingung urus surat nikah. Tukeran posisi sama saya yuk ?hahaha...

    ReplyDelete
  25. ahhhh kadang2 ada untungnya juga saya gak punya anak perempuan hehehe

    ReplyDelete
  26. beratnya tanggung jawab punya anak perempuan...

    ReplyDelete
  27. @nike : aduuh nike ... biat kulihat sendiri :D

    @shei : iya ... aduuh *ketok meja*

    @yunan : halah ... tetep aja ... nyari jodoh lewat response mas ?? hahahaha

    @novnov : hmm, iya ya

    @latree : he eh ... walaupun belum punya

    ReplyDelete
  28. hadoooohhh o.0 ngga ngerti deh mau ngomong apaa

    ReplyDelete
  29. pejabat RW : bukannya emang bapak RW yah..hehehe..

    jangan mpe kita mBA..karena jalan masih panjang..lulus kuliah..nyari kerja..ngelanjutin pendidikan lebih tinggi..baru deh nikah..hehehe..

    ReplyDelete
  30. Stiap kejadian memang ada hikmany
    jika kamu dulu dijaga, maka sekarang kamu baik2 aja.
    tapi liat aja himah dari kebebasan itu... Hamil dan Nikah Muda, syukur2 kalo dalam hitungan tahun ga cerai

    ReplyDelete
  31. @nyiinn : iya udah terlalu banyak berita seperti ini :(

    @cempluk : hahahaha, timbang terlalu eksplisit disebutkan, ngomong aja pejabat RW :p
    Siip, setuju :D

    @ramdan : iya :)

    ReplyDelete
  32. Juno bagus kok.. nonton ya :)
    persepsi gw tentang pre-marital pregnancy berubah banyak abis nonton itu, hehe

    ReplyDelete
  33. aku dulu gede dirumah tanpa orang tua. soalnya mereka di jakarta. dibebasin mau apa aja, mau kemana aja ga usah laporan. mau pulang jam brapa aja terserah. ga tau dinasehati, ga tau diomeli.

    tapi mama-ku senantiasa MENDOAKAN aku. dan aku ngeliat dw, mama-ku kalo berdoa khusyuk dan luamaaaa buanget.

    dan aku rasa itulah yang menjaga aku sampek bisa selamat dari minuman keras dan rokok (padahal biyen senengan'e dugem), drugs, dan yang jelas, keperawanan terjaga :) sampek I said "I do", hahaha.... *hussh...*

    ReplyDelete
  34. Tapi kadangkala hidup yang ditawarkan bukan merupakan pilihan, kita harus menerima dan mengambil peluang walau bukan apa yang kita inginkan

    ReplyDelete
  35. Waaah yang salah anaknya tuh .. terlalu grapyak, semanak dan cluthak he he ..*peace*

    Harus lebih was2 dan berhati2, begitulah umur2 segitu lagi sensitif masa puber. Jati diri yang mereka cari ternyata baru sampai disitu. Terlepas dari itu, mereka akan tetap menemukan masa depan mereka meskipun harus melalui perjuangan yang cukup sulit(nyambi momong bocah..)

    Have a nice day Venty, met beraktivitas yaa :)

    ReplyDelete
  36. waduh, 16 taon udah menebar benih.... ckckckkc untung saya ndak, dan NDAK AKAN....

    kalo bilang saya yang disalahin, ya tanya yang bersangkutan ajah, mereka kan punya akal yang bisa menilai mana yang ngasih dampak besar/kecil.... trus kok ya faktor perasaan yang digedein daripada sisi kerasionalan mereka.... rasionalkah kalo hamil di usia semuda ituh????

    ReplyDelete
  37. @rapidwatcher : iya, pengen nonton juga

    @ndutyke : woaalaah ... senengane ndisik dugem toh ... hehehehehe

    @nirmana : hmm ... oke

    @judith : hehehehehe, mereka belum tau masa depannya gimana

    @aziz : rasional lah, ziz ... she's 17, gak rasional kalo dia hamil umur 10 tahun hahahahahahahaha *hush*

    ReplyDelete
  38. orang dulu sih gitu kepengen cepat2 nikahkan anaknya walaupun umurnya baru 15 tahun :D

    ReplyDelete
  39. itu istilahnya coba dulu baru beli... hihihi :D

    ReplyDelete
  40. waduh...emang bayinya mau dikasi makan apa??

    ReplyDelete
  41. Duh, sedih mbacanya...kasihan ortunya, dan kasihan juga anak itu...

    ReplyDelete
  42. Fen, juno asik fen.

    Pokoke kalau hamil duluan, mending ga langsung dinikahin ke yg hamilin. Malah nanti cerai.. Mending dilahirin anaknya terus dipikirkan langkah selanjutnya. Kesian ya tho anak dan cucunya....


    *pirhatin*

    ReplyDelete
  43. @geladangan : lah sekarang anaknya yang malah pengen nyobain punya anak, punya anak kok coba-coba, ck ck ck

    @fahmi! : uggh, sakno yoo ...

    @casual cutie : makan nasi yang pasti, secara di Indonesia, hehehehe ...

    @bunda : iya :(

    @alderina : makanya penasaran, lah gimana loh, ron, ini kan Indonesia, masih tabu hal-hal yang begini ... pasti mikir pandangan orang lah ...

    ReplyDelete
  44. emang faktor keluarga sangat berperan dalam hal ini, selain itu juga faktor lingkungan

    ReplyDelete
  45. mba .. kaya gini kok dicerita2in ke orang .. ikut menyebarkan aib orang yang terkena musibah namanya. Harusnya di 'keep'.

    ReplyDelete
  46. wah, lama-lama kok indonesia jadi kayak negara-negara barat... cerita seperti ini sudah sangat umum terjadi...

    ReplyDelete
  47. ambil hikmahnya saja dari semua kejadian itu. bagi beberapa orang mungkin semakin dilarang semakin ingin mencoba apa yang dilarang itu. saya juga sama, sejak menginjak usia baligh ibu dan ayah saya protective banget untuk urusan dengan lawan jenis. buat mereka berteman dengan siapa saja boleh tapi harus tahu dan mematuhi batasan. Alhamdulillah, saya merasakan manfaatnya sekarang ini.. :)

    dan menurut saya pula, kesalahan tidak sepenuhnya berada di tangan si anak perempuan atau anak laki-laki itu. oranguanya pun bersalah karena kurang kontrol terhadap anak-anaknya. jadi kalo misalnya orangtuanya sampe gak bisa menerima kejadian ini dengan lapang dada, ya, mungkin orangtua itu tidak introspeksi...

    duh,koq jadi menghakimi ya? :p
    eniwei, salam kenal... :)

    ReplyDelete
  48. prianya 16 tahun, wanitanya 17 tahun. wedan tenan

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...