Thursday, December 25, 2008

Oleh-oleh dari Kalimantan Timur [2]

Melanjutkan dari postingan di bawah, hari Minggunya kami menyempatkan diri untuk pergi ke tiga tempat yang searah.
Bagi orang yang tinggal di Samarinda sih katanya Kebun Raya Samarinda dan Air Terjun Tanah Merah itu memang nggak oke-oke banget. Saya sih ngeliatnya karena lahannya tidak terlalu dirawat dan tidak adanya pengembangan tersendiri dari sektor pariwisata di sekitaran Samarinda. Sayang, padahal sebenarnya cukup bagus *kalau dikembangkan dengan baik*

Anyway, tujuan awal kami sebenarnya ke Pampang, tapi setelah kesana dan disebutkan bahwa acaranya adanya hanya pukul 14.00 WITA, akhirnyalah kami balik kucing ke Air Terjun Tanah Merah dulu.
Hmm, entah karena emang tanahnya merah, atau airnya seperti berlumpur. Air di sungainya sendiri bewarna kecoklatan, saya awalnya sih berpikir kalau airnya kotor, tapi setelah dipikir lagi, mungkin karena itu diberi judul Tanah Merah.
Sayangnya sih emang di beberapa sudut banyak sampah yang bertebaran, dan juga banyak muda-mudi bertebaran untuk pacaran mojok dimana-mana, hahahahaa.
Maklum lah, tempatnya sepi ... mana rimbun lagi
Setelah sedikit berfoto2, dan melepaskan pusing *anyway, saya mabok darat tadinya, fiuuhh. Sebal dengan jalanan Samarinda yang naik turun kaya' Roller Coaster ...* akhirnya kami melanjutkan perjalanan ke Kebun Raya Samarinda untuk sholat Dhuhur disana.
Hmm, selain sholat Dhuhur gak banyak yang kami lakukan disana, ya simplenya sih karena gak banyak atraksi juga disana, selain ATV dan perahu bebek :D
*Kebetulan Kebun Raya itu milik Universitas Mulawarman untuk penelitian tentang hutan, jadi mungkin lebih banyak dipakai penelitian daripada tempat wisata*

Me in front of kolam perahu bebek
Tujuan akhir kami di hari Minggu adalah daerah Pampang.
Ada apa di Pampang ?
Ternyata disana ada pertunjukan tari khas Dayak Kenyah. Selama satu jam 14.00 - 15.00 WITA (ingat! hanya jam itu) kita akan dihibur oleh masyarakat di sana dengan beberapa tarian khas mereka.
Kalau dihitung-hitung terdapat 8 tarian, yang sebenarnya saya nggak tau tepatnya apa saja judulnya, baru tau setelah lihat situs ini.
Tariannya antara lain, Kancet Lasan, Kancet Punan Lettu, Kancet Nyelama Sakai, Tarian Hudog, Tarian Manyam Tali, Tarian Pamung Tawai, Tarian Burung Enggang dan Tarian Leleng. Yang bikin saya amazed sih tarian yang pake tali itu, keren ... bisa ya adek-adek cantik itu tau urutan-urutannya supaya talinya bisa dikelabang dan terbuka dengan mudah ... ahh, butuh latihan bertahun-tahun sepertinya.

Tarian Manyam Tali
Ada satu sih yang bikin saya rada mengernyitkan dahi ... foto sama kepala sukunya yang kupingnya panjang, sekali shot 25 ribu loh ... sekali shot, sekali kesalahan itu diitung sekali shot juga loh. Makanya musti ati2 dan bener2 nanganin kameranya ...

Karena selain kepala suku, anak-anak disana, setelah menari juga sedikit memaksa kami untuk berfoto bersama.
"Tante, foto ya ... foto ya ..."
Ternyata ... setelah kami berfoto sekali dan kesalahan sekali juga, kami dicharge 40 ribu ... 20 ribu per shotnya ... fiuuhh ...

Ini hasil yang kedua ... tau aja kalo ke shot 2 kali, anak2 jaman sekarang, perhitungan banget :(
Tapi ya sudahlah ... itung-itung meningkatkan pariwisata di daerah tersebut.
Lagian gak sering-sering juga kami kesana, hehehehe. Eh, anyway, selain ada pertunjukan kalian bisa juga loh, membeli pernak-pernik khas dayak disana, dari gelang, kalung, topi sampai baju khas Dayak juga bisa didapatkan *bisa ditawar loh*

Sudah sore, akhirnya kami memutuskan untuk pulang ... lagian waktu itu kami belum sempet makan siang juga ... laper ... :D

To be continued ...

22 comments:

  1. wah airnya kok keruh banget ya. apa habis ujan?

    ReplyDelete
  2. emoticon yg paling akhir itu lucu.
    eh nggak penting yoh.

    ReplyDelete
  3. Airnya kok keruh, biasanya bening banget.
    Wah semepet foto sama kepala suku.

    Linknya saya add ya di pondokku

    ReplyDelete
  4. foto yang pertama dengan tangan menengadah kayak mbak fen ingin berceramah..hehehe...sip2..ada lagi kan lanjutan perjalanan ke kalimantan..

    ReplyDelete
  5. :O mahal amat ya bayarnya, wondering apakah emang itu dibiarkan saja sama pemerintah. mendingan di sediain semacam loket masuk gitu. klo uangnya masuk ke anak-anak kecil itu nanti malah habis buat jajan, bukannya mengembangkan pariwisata donk, hehehe ....

    anyway, kendala di Indonesia selalu karena kurangnya perawatan pada objek wisata kita yang sebetulnya buanyaaak bgt. such a classic problem but still no action from the government, dont u think that is an irony?

    ReplyDelete
  6. ummmm...
    kenapa yah musti bayar mau foto aja?
    salah satu penghormatan kah buat mereka...
    Aduh.. aku pengen banget jalan-jalan gitu... enak banget yah sepertinya...
    cuma bisa day dreaming ae... huh...

    ReplyDelete
  7. Hmmm dari kemaren kox oleh-oleh berupa cerita n foto2 ajah???? Mana oleh-oleh dalam bentuk lainnya mbak???? Wekekekekeke

    ReplyDelete
  8. Out Of Topic: I just want to say... HAPPY NEW YEAR 2009!!!

    ReplyDelete
  9. abis jalan2 tohhh..oleh2nya mannna?...

    ReplyDelete
  10. oleh2 na buanyak ya mba....salam knal....

    ReplyDelete
  11. jangan lupa oleh2 nya ya hehehe... :)

    salam kenal

    ReplyDelete
  12. @eros : lah bukannya kamu yang gak mau diajak ya, ros ??

    @dafhy : enggak, emang warnanya gitu (wonders)

    @fahmi! : ya ya ... lah gimana, udah kuceritain dari awal sampe akhir

    @aziz : loh, ziz aku gak pengen ganggu sekolah kamu *halah*

    @Erik : oh ya ?? emang biasanya bening ?? kok gitu ya berarti ... he eh ... 25 ribu uggh

    @cempluk : menengadah ????

    @pinkparis : loket masuk juga ada mbak, 5000 per orang dan 2500 untuk parkir
    Yeah ... such an irony ...

    @Nee : nah itu ... gak tau juga, mungkin untuk menambah devisa mereka ... hehehehe

    @frenavit : nah itu kemaren, pia-nya :D

    @brillie : okay bu ... :D

    @novnov, mrpall, basir : ehm ... oleh-oleh ... ya itu, foto2nya ...hehehe

    ReplyDelete
  13. ga ada oleh-leh camilan Kuku Macan? ehmmmmm enyakk bgt! :P

    ReplyDelete
  14. masih untung ga kena banjir..
    hahahaha..

    ReplyDelete
  15. @dita : bosen dengan kuku macan :p, di rumah masih ada, gak ada yang makan, hehehehe

    @aprie : untungnya pas banjir pas aku udah balik ke jawa :D

    ReplyDelete
  16. Salam kenal Fen,

    Wah menarik sekali kisah perjalanan dan foto-foto kamu... buat saya sangat unik... karena saya belum pernah keluar Jawa. Nggak kebayang begitu unik dan indahnya budaya asli Indonesia. Thanks for showing us.

    ReplyDelete
  17. Ya namanya juga mengais rejeki...mumpung ada yang mau kasi uang..untung cuman 25 ribu aja!
    Kalo kepala sukunya minta menikah sama dirimu hanya untuk foto, kan bisa repot!
    hihihihihihi

    ReplyDelete
  18. ternyata orang dayak matre2 ya ... hehe

    ReplyDelete
  19. @iklan baris : kok ada iklan yang komen ?? hehehehe, here welcome :d

    @evelynpy : bener juga sih :D

    @arai : waahhh ... gak ikut2 loh ya, aku gak ngomong suku loohh yaa ...

    ReplyDelete
  20. jalan-jalan ke kaltim yah? wah habis menjelajah di blog ini jadi teringat kampung halaman, bontang tercinta, wakakakakakakakakkkkk

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...