Tuesday, December 23, 2008

Oleh-oleh dari Kalimantan Timur [1]

Okay, finally saya sampai juga ke Samarinda (Jum'at) dan kembali pulang ke Surabaya (Senin) dengan selamat. Tujuan utama sih memang mengunjungi kakak saya dan istrinya yang kebetulan berwisuda hari Sabtu kemaren.
Tapi, rugi dong kalau udah jauh-jauh pergi kesana endingnya gak dapet apa-apa :D
Akhirnya saya, kakak saya, istrinya, kakak dari ipar saya dan Ayahnya *yak bingung*, sedikit melakukan trip di daerah sekitaran Samarinda untuk sekedar melepas penat *ciieehh bahasanya*

Ini ketiga kalinya saya mengunjungi kakak saya di sana, mengingat Samarinda sebenarnya bukan kota wisata, memang nggak banyak tempat yang bisa saya kunjungi.
Karena kebetulan wisuda kakak ipar saya telah selesai siang hari, waktu Sabtu kemarin, kami langsung memutuskan untuk pergi ke Tenggarong.

Ki-Ka : Uni Hilma, Me, Uni Susi

Setelah beberapa tahun lalu saya menyempatkan diri pergi ke Tenggarong, akhirnya saya bisa kesana lagi, senangnya :D. Tenggarong itu kira-kira 20 KM dari Samarinda, merupakan kota utama dari Kutai Kartanegara, yang paling terkenal sih pulau Kumala-nya. Tapi berhubung saya males kesana, dan toh disana gak ada apa2nya dan ehm ... agak mahal pula masuknya. Jadi kami tidak melakukan kunjungan ke sana. Tidak banyak yang berubah dari Tenggarong yang saya lihat 3 tahun lalu, hanya saja waktu kemarin kami kesana, sedang banyak orang yang berkumpul, sedang ada apa sih ?

Ternyata ada tradisi Erau (baca:Eroh) yang berlangsung disana. Museum yang dulu pernah saya kunjungi juga ditutup dalam rangka tradisi ini.
Karena memang kebetulan Museum tersebut adalah bekas Keraton Sultan yang lama, jadi digunakan pula sebagai salah satu tempat penyelenggaraan acara.
Tradisi Erau ini seperti apa sih ?
Ehm ... saya nggak jago kalau diminta menulis artikel tentang budaya, jadi saya tulis versi saya aja ya ... sedikit nyantol dari situs terpercaya :D *karena toh saya juga gak tau2 banget, cuma melihat salah satu acaranya*

"Erau itu asalnya dari bahasa Kutai "eroh" yang artinya ramai, riuh, ribut, suasana yang penuh sukacita. Suasana yang ramai, riuh rendah suara tersebut dalam arti: banyaknya kegiatan sekelompok orang yang mempunyai hajat dan mengandung makna baik bersifat sakral, ritual, maupun hiburan "
http://erau.kutaikartanegara.com/

Waktu saya sampai ke Tenggarong-pun, sebenarnya saya gak paham juga acaranya apaan aja, bahkan kata Erau-pun baru saya dengar waktu itu :p *payah, gak googling dulu, hehehehe*
Jadi ternyata Erau itu dilaksanakan 2 tahun sekali, sebagai peringatan Ulang tahun kota Tenggarong.
Untuk umumnya diadakan selama seminggu (14 Desember-21 Desember), tapi persiapan-persiapan di dalam keraton sudah dilakukan seminggu sebelumnya. Untuk lebih jelasnya lihat agenda di situs ini aja :D

Karena kebetulan saya datang pada hari Sabtu agak sore-an begitu, saya hanya sempat melihat upacara adat Beluluh Sultan *yang saya lihat sih, Sultannya diberi semacam sesaji, berupa beras bewarna-warni dan didoakan oleh seorang dukun gitu* yang saya lihat loh ya ...
*Awalnya saya pikir malah dukunnya itu Sultannya, aduuuhh maaf ... saya kan gak tau *
Setelah selesai melakukan upacara pada sang Sultan, kemudian beras tersebut dilemparkan kepada para masyarakat di sekitaran keraton *tapi lebih banyak yang berebut, kalau duit sih saya mau berebut :p, ini beras, warna-warni pula jadi saya gak tertarik*
Mungkin artinya berkah kali ya, kan beras merupakan simbol dari kemakmuran :D
Sayangnya cuma upacara itu yang bisa saya lihat, sebenarnya setelah dari museum tersebut, tujuan selanjutnya kami ingin melihat Planetarium ... tapi sayang, jam 16.00 WITA, planetariumnya tutup

Akhirnya kami memutuskan untuk pulang, lagipula Tenggarong mulai macet, dan banyak orang ... bisa-bisa kalau disana terus, pulang ke Samarinda baru bisa malam ... kan capek ....

Tapi saya udah sempetin untuk berfoto di depan Jembatan Tenggarong kok, looks cute huh ?

Next trip ... **Kebun Raya Samarinda - Air Terjun Tanah Merah - Pampang - Balikpapan** dilanjutkan di postingan selanjutnya ya, takut kepanjangan ...
To be continued ...

NB : saya masih upload upload foto di multiply ... hiks koneksi lambat ... jadi lama uploadnya

23 comments:

  1. saya malah blom kesana, padahal suamiku lahir dan gede disanah....

    pengen liburan.....

    ReplyDelete
  2. hwahahahaaa... foto ndek jembatan lagi! :D
    ancen kamu bakat jadi foto model jambatan ya? kikikikik.

    ReplyDelete
  3. oleh-oleh sing kenek di pangan endi...

    ReplyDelete
  4. nice ... aku blm pernah ke pulau Kalimantan. ditunggu seri keduanya :-)

    ReplyDelete
  5. tenggarong itu kata orang maju pesat ya..kalah ya surabaya ??sampai
    pejabat sana sering tersangkut korupsi..

    mbak fent gak disiram air selokan pas ke sana ?? kan lagi acara erau..hehehe

    ReplyDelete
  6. setuju sama komentnya khucluk :D wekekek
    btw mana gambar bandara sepinggannya?
    wah seru juga lait acara adatnya yakz :D

    ReplyDelete
  7. @Nike : iya, kapan2 kesana aja, ke :D

    @Fahmi! : uuuhggh (annoyed)

    @Kucluk : ono neng omah, mreneo ... :D

    @Pinkparis : tunggu saja :D

    @Cempluk : ah, perasaan biasa aja, tapi emang orangnya kaya2 *katanya* maklum lah bisnisnya batu bara dan minyak ... fiuuh
    Enggak, itu hari minggunya aku dateng hari Sabtu, jadi gak kena *emang maunya begitu*

    @Arul : ditunggu di rumah, kalo mau ... loh katanya si Galih punya, anyway, gak sempet foto di sepinggan, sumpek sama barang bawaan soalnya, jadi maaf ya gak ada, liat blognya Galih aja :D

    ReplyDelete
  8. aku orang kalimantan...
    kok blum ada kesana ya,,,
    jadi iri..
    hiiiii

    ReplyDelete
  9. Wohoho... Kox oleh-olehnya cuma postingan and gambar ajah... Mana makanannya mbak.... Tak tunggu loh ya!!!!

    ReplyDelete
  10. Wuih foto terakhir yg ada jembatan, kayak jembatan Ampera di palembang

    ReplyDelete
  11. uh foto jembatannya bikin iri. januari kemaren aku ke Palembang dan gara2 blom punya kamera, jadinya aku ga foto tu jembatan Ampera beserta sungai-nya.

    padahal I was sooo amazed ama lebar sungainya yang nauzubilah...

    ReplyDelete
  12. wow... pantesan jarang ikutan nimbrung di kegiatan TPC, *padahal saya juga jarang banget nimbrung* hehehehe

    oleh2nya non!

    ReplyDelete
  13. Wah ditunggu liputan selanjutnya.

    Btw, lam kenal :D

    ReplyDelete
  14. erou bukannya gitarisnya sheila on 7? oh, jadi tuh gitaris asal Tenggarong ya? kirain asli Jogja...

    ReplyDelete
  15. @dillah : lah orang kalimantan mana dulu ??

    @gajah_pesing : pengen apa ? pengen nyebur ke sungai mahakam ??

    @frenavit : hmm ... kalo masih ada ya :p

    @uchan : iya katanya mirip ...

    @ndutyke : hehehe, mampir aja mbak ke tenggarong :D

    @gempur : iya pak, sama2 :(

    @dzakuma : iya tunggu aja

    @st_hart : halah ... garing ...

    ReplyDelete
  16. wah jembatannya bagus. Pengen ke sana. Hampir seperempat abad di Indonesia saya belum pernah ke kalimantan. Hix :(

    ReplyDelete
  17. wah...foto yang di pinggir jembatan ituh...pura2nya di San Fransisco aja ya hehehe

    ReplyDelete
  18. saya tunggu postingan selanjutnya.... :)

    thanks nice article

    terima kasih telah mampir di blog aq

    ReplyDelete
  19. @dondanang : hahahahaa, aku hampir seperempat abad belum pernah ke sulawesi, sumatra, dan papua ... hehehehehe ... apalagi ke perancis *halah*

    @vin : hahahaha, pengennya vin ...

    @basir : terima kasih ...

    ReplyDelete
  20. jembatannnya memang keren buat background foto..
    sayang saya belum pernah sampai sana
    *hiks..*

    ReplyDelete
  21. wew,
    ada golden gate d tenggarong^^

    kalo ngeliat patung lembuswana ngerasa suasana mistis.nya

    ReplyDelete
  22. @aprie : lohh ... katanya tinggal di Samarinda, masa' ke tenggarong belum pernah ?? aneh ... :p

    @dimasdhea : masuk ke museumnya yang suasananya mistis, hahahaha ... abisnya serem sih :D

    ReplyDelete

MARI-MARI SILAHKAN BERKOMENTAR, GAK BAKALAN RUGI KOK, CUMA TINGGAL COMMENT DOANG ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...