Friday, October 31, 2008

Tentang nonton di bioskop ...

Akhirnya saya mendapat kesempatan untuk menonton bareng dengan Ibu saya
Iya, jadi sebenarnya Ibu saya itu bukan penghobi nonton, dan gara-gara film Laskar Pelangi, beliau ngotot pengen nonton bareng saya. Walaupun saya sebenarnya sudah nonton sebulan yang lalu sih ...
Kebetulan tadi siang ada kesempatan, dimana Ibu saya sedang free, akhirnya kami menyempatkan nonton film Laskar Pelangi ini di mall terdekat dengan rumah kami, Supermall itu loh
Nah, karena hari ini hari Jum'at terpaksa kami harus membeli HTM sebesar 25 ribu rupiah per orang ... padahal kalo Senin sampe Kamis HTM itu bisa dipress sampe 10 ribu aja ... huhuhuhu
Ya, gak pa2 deh, asal Ibu saya seneng ... *wong beliau juga yang bayar :p*

Jadi, beberapa saat sebelum filmnya muncul, Ibu saya tuh tiba-tiba nyeletuk ...
"Sekarang gini ya modelnya bioskop, semua kursinya jadi sama dan bagus"
"Lah, emang dulu gimana, Ma?" iya, mama saya mungkin sudah laamaaa banget gak nonton bioskop ... jadi udah lama gak tau bentuknya
"Dulu tuh, bagian-bagian depan, kursinya lebih gak enak"
"Loh, kok bisa?"
"Lah iya, wong harganya lebih murah. Jadi yang bagian atas, harganya lebih mahal, di bagian bawah lebih murah"
"Masa?" tanya saya rada takjub :p
"Iya, waktu-waktunya juga, jadi kalo lebih siang itu harganya beda sama malem"
"Ooohhh"
Saya jadi inget waktu dulu saya sempet nonton Night at the Museum dengan teman saya.
Dia punya pendapat, seharusnya tuh ya, orang yang duduk di depan itu harganya lebih murah, kan kasian dia harus nengok-senengok-nengoknya ke atas selama 1.5-2 jam film
Saya jadi inget, jaman saya nonton Harry Potter 4, saya kebagian nonton di depan sendiri, pojok di pinggir itu pula ... Ooohh my God ...tuh rasanya tengeng banget, pussiiing, sumpah
Sejak itu, saya nggak mau-mau lagi nonton di deretan paling depan sendiri, ogaaahh ...
Saya jadi mikir, lebih enak kalau HTM Bioskop sekarang itu di tentukan menurut beberapa kriteria, yang menurut saya sebagai berikut :

(1) Jam Main, jam kantor seharusnya lebih murah daripada jam yang free :p
Tapi untuk timing udah sedikit terealisasikan dengan adanya HTM yang murah dari Senen sampe Kamis itu
(2) Waktu pemutaran, semakin lama film itu diputar di bioskop seharusnya semakin murah
Contohnya nih seperti Laskar Pelangi, yang sudah lebih dari sebulan ada di bioskop
(3) Kursi duduk, semakin ke bawah semakin murah, mengingat, sakit tengengnya itu
Cuma nemu 3, ide ada yang setuju ?? Atau mungkin ada yang mau menambahkan ??


Picture taken from here dengan sedikit editan

28 comments:

aRuL said...

wah sy sempat waktu kecil nonton bioskop model seperti yg diceritakan ibu

galih said...

udah lebih dari 10 tahun tidak nonton ke bioskop bareng ibu :(.. bunda... aku kangeennnn :(

fahmi! said...

hehe jadi inget dulu pernah nonton teater di cak durasim. yg di depan, nggak dapet duduk, lesehan. tapi justru itu posisi paling sip buat hunting foto. mau di atas ato bawah, belakang ato depan, harganya sama saja, geratis :D

alia pewe said...

saya terakhir kali nonton bioskop bareng ibu pas ada film Nagabonar Jadi 2. itu juga dipaksa2 soalnya saya males pergi sendirian, ehehee

kucluk said...

wa...
kirain nonton karo mas E...

wekeke

dadan said...

jadi inget jaman dulu sering nonton di mitra ...
ada pahe setiap hari senin siang ..
wakakakaka

Lala said...

Emang ga enak nonton di kursi deretan depan, makanya dulu suka duluan ngantri dibela2 in loket lom buka juga demi dapet kursi atas.
Sekarang udah ga nonton ke bioskop..ga ada waktu dan jauh bioskopnya dari rumah, bisanya cuma nonton dvd deh sekarang :D

Fenty Fahmi said...

@arul : oh ya ?? hehehe, jaman kecil, saya gak pernah diajak nonton ke bioskop, duluuuu banget pernah diajak nonton di keong mas TMII aja :p

@galih : apalagi saya ... ini juga tumben2an

@fahmi! : hmmm ...

@aliapewe : wakakakakak ... ibu saya belum tentu mau tuh kalo bukan keinginan beliau sendiri

@kucluk : wes tah gak usah melok2

@dadan : lah sekarang malah senin sampe kamis mas, lebih hebat toh ...

@Lala : hehehehe, tapi kalo ada kesempatan gak pa2 loh nonton2 di bioskop juga layarnya lebih gede :p

shei said...

Hihi, kirain nonton sama sapa :P

Anonymous said...

usulan ke 4 fen: klo nontonnya berdiri bisa lebih murah lagi... .

FaNZ said...

saya belum pernah nonton ke bioskop :(

pinkparis said...

dibedakan harga antara film indo n barat ....

tu2t said...

wah.. seru dunks bisa nonton bareng mama. mamaku gak suka nonton fen.. lebih suka dirumah.. irit katanya (LOL) heheuheu...

jadi pengen (tears)

Judith said...

Aku ketinggalan jaman ... sejak kecil paling anti nonton film di bioskop. Alasannya sederhana, gelap ...

dondanang said...

wah ibumu sama ibuku komentarnya sama. hehehe

ndutyke said...

Film Laskar Pelangi tuh bener2 menggila dimana-mana ya? Menjadi favorit semua usia... untung aja Ibu dapet tiketnya LP, kalo ndak dapat, bisa2 melirik filmnya Dewi Persik yg baru :p

:::..IpanG_IpenG.::: said...

wah, masih mending tuh bioskop di indo, bioskop di mesir mah parah, kek pasar ikan.. ributnya minta ampun...

Kapan yah versi dvd-cdnya keluar.. di kairo nggak di puter nih...

Fenty Fahmi said...

@shei : lah, wes ngerti toh saiki :D

@ma6ma : waduh, aku membayangkan ... kesel jeh ...

@fanz : hah ?? waaah perlu dibawa ke kota nih anak :p, hehehehe ...

@pinkparis : hhmm, menurutku gak usah ... kalena kita halus mencintai ploduk-ploduk dalam negli, mbak :p

@tu2t : hahahaha, ini juga sekali-kalinya buuu ... belum tentu ada lain kali :D

@judith : oohh, mbak judith takut gelap ??

@dondanang : hahahaha, seangkatan kalo gitu :D

@ndutyke : booo ogaaahh lek dewek persiik !!!

@ipang : weess ... ada blogger kairo mampir ke sini ... terima kasih sudah komen, hehehe, gitu ya bioskop disana ... menyeramkan ...

Panda™ said...

Hehehe... aku setuju sama kriteria HTM bioskop yg kamu sebutin di atas. Kayaknya nggak ada tambahan lainnya deh...

Aku pernah donk dulu pas masih kecil banget diajak nonton Tutur Tinular sama Ayah Ibuku :D hehehe... tapi karena udah lamaaa banget, jadinya aku gak inget sistem bioskop waktu itu kayak apa

aR_eRos said...

kalo ibu sayah pengen nonton binyoskop wakru ada AAC dolo. cuma itu yang bikin penasaran beliau

oia sayah tambahin ni kriteria harga tiket:
1. kualitas film, semakin berkualitas semakin mahal
2. pembeli tiket, kalo yang beli pejabat di mahalin. kalo yang beli org biasa lebih murah. kalo ynag beli sayah disc 75% wekekeke

Anonymous said...

Aku nambahin 1 kriteria deh non.. btw salam kenal sebelumnya...
Kriterianya, Film itu kalo diputer lebih jauh dari waktu releasenya juga harus lebih murah. Contohnya laskar pelangi, udah hampir sebulan rilis baru diputer di Pekanbaru. Padahal 21 juga (pun belum nonton... males ngantri panjang-panjang) hehehe

gajah_pesing said...

kalo dulu waktu kecil sering liat layar tancap coz banyak cewek-cewek sliwar sliwer jadinya gak pernah konsen liat filemnya tapi cewek-cewek yang lewat tadi..hahahaha...

emfajar said...

klo pelem indonesia bertema hantu seharusnya diskon setengah harga sesuai dengan kualitas pelemnya..

Fenty Fahmi said...

@panda : aaaahh ... kita memang kembar ... :p, hahahaha tutut tinular ...

@eros : setuju deh ... tapi kualitas film itu bukan diliat dari film itu dari Indonesia atau bukan ya

@taufikasmara : hehehehe, gak tau problem di daerah neh :p *wuuiihh sok orang kota* hehehehe

@gajah_pesing : (doh)

@emfajar : kalau kualitas film okelah, tapi jangan dilihat dari film Indonesia atau bukan :p *hargailah produk2 indonesia* :D

galihyonk said...

Wah saia blom pernah nonton bioskop jaman jadul mbak?

gmn klo dibuat lagi bioskop tempo doeloe... Hwehehehe...

red said...

wah kalo disini (kebetulan saya lagi d thailand) harga tiket bioskop emang beda2 tergantung tempat duduknya. makin deket layar makin murah.. :)

Jiewa said...

Harga tiket di Indonesia sangat murah lho.. jika dibandingkan dengan Singapore atau Taiwan, sekali nonton bisa 100 rb - 150 rb :(

annosmile said...

saya malah blom pernah nonton film ma ortu ???

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...